Hi quest ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  need help ?

Pages

Bapa bunuh tiga anaknya sebelum bertindak menggantung diri -- Tragedi pilu di Serdang

Written By Syafrein Effendiuz on 7/31/04 | Saturday, July 31, 2004

Oleh OPAT RATTANACHOT

SERDANG 30 Julai - Seorang pemandu lori, Liau Kok Keong, 38, yang dipercayai kecewa berpisah dengan isterinya bertindak menamatkan nyawa tiga anaknya berusia 7, 11 dan 13 tahun, sebelum menggantung dirinya di sebuah rumah kedai di Seri Kembangan, di sini malam tadi.

Kejadian memilukan itu berlaku sebaik sahaja Kok Keong anak beranak meraikan hari jadi anak bongsunya itu.

Dalam kejadian kira-kira pukul 12 tengah malam itu, mayat Kok Keong dijumpai tergantung bersama tali nilon di lehernya pada penyangkut kipas siling dalam ruang tamu rumah berkenaan.

Berdekatan mayat Kok Keong ialah anak perempuan keduanya, Liau Wan Juan, 11, dengan kesan jerutan di leher.

Dua lagi anak Kok Keong masing-masing berlainan jantina; Liau Wan Yee, 13, dan Liau Chen Liang, 7, ditemui terlentang dalam bilik tidur berasingan.

Semasa ditemui, Wan Yee masih memakai pakaian seragam sekolah.

Ayam goreng Kentucky Fried Chicken (KFC) dan kek hari jadi dipercayai juadah terakhir kanak-kanak itu ditemui di dalam rumah berkenaan semasa polis memeriksa mayat mereka.

Timbalan Ketua Polis Daerah Petaling Jaya Selatan, Asisten Komisioner Muhammad Fuad Talib ketika ditemui pemberita di tempat kejadian pukul 2 pagi ini berkata, mangsa dipercayai bertindak membunuh ketiga-tiga anaknya dengan menjerut leher menggunakan tali jenis nilon antara pukul 10 dan 12 malam tadi.

``Dia baru berpisah dengan isterinya kira-kira dua minggu lalu dan sedang dalam proses bercerai,'' katanya.

Beliau berkata, kejadian tersebut disedari oleh saudara lelaki Kok Keong setelah mangsa tidak menjawab panggilan telefon selepas pukul 10 malam.

``Kali terakhir mangsa menjawab telefon ialah pada pukul 9.30 malam dan dia sepatutnya tiba di rumah emaknya di Salak Selatan kira-kira pukul 10 malam,'' ujarnya.

Muhammad Fuad menambah, saudara kepada mangsa yang mengesyaki sesuatu kemudian pergi ke rumah berkenaan dan didapati berkunci.

``Apabila diketuk, mangsa masih tidak membuka pintu. Melihat keadaan itu, lelaki itu kemudian pergi ke rumah keluarga isteri mangsa untuk mendapatkan kunci.

``Bagaimanapun, usaha membuka pintu gagal kerana mangsa dikatakan mengunci dari dalam rumah,'' jelasnya.

Beliau berkata, lelaki tersebut seterusnya bertindak memecahkan pintu masuk ke rumah itu dan mendapati Kok Keong mati dalam keadaan tergantung.

``Dia memotong tali dan membaringkan Kok Keong di atas sofa sebelum membuat panggilan ke Balai Polis Seri Kembangan kira-kira pukul 1.20 pagi untuk tindakan lanjut,'' katanya.

Ketika ditanya mengenai punca kejadian, Muhammad Fuad berkata, siasatan awal mendapati mangsa menghadapi krisis keluarga.

``Kemungkinan besar ia adalah masalah rumah tangga dan kita menolak andaian bahawa mangsa menghadapi masalah kewangan kerana si mati dan isterinya masing-masing bekerja,'' jelasnya.

Selain itu katanya, mangsa dipercayai merancang terlebih dahulu untuk membunuh anak-anak.

``Berdasarkan pemeriksaan, semasa mangsa melakukan pembunuhan, dia dipercayai mengambil minuman keras sebanyak tiga tin.

``Di samping itu, mangsa turut meninggalkan nota pesanan dalam bahasa Cina di dinding rumah bermaksud: `Mak, minta bakar mayat saya dan anak-anak mengikut ajaran Buddha','' katanya.

Beliau berkata, polis mengklasifikasi kes tersebut sebagai bunuh dan membunuh diri.

``Siasatan akan dibuat di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan,'' katanya.

Beliau memberitahu, kesemua mayat dihantar ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) untuk dibedah siasat.

Sementara itu, tinjauan Utusan Malaysia di rumah mayat HKL mendapati, kesemua mayat dituntut oleh ahli keluarga kira-kira pukul 1.30 petang ini.

Pegawai Penyiasat Ibu Pejabat Polis Daerah Petaling Jaya Selatan, Asisten Supritendan Ng Lean Seong ketika ditemui berkata, pihaknya akan mengambil keterangan daripada isteri mangsa dalam tempoh terdekat.

``Buat masa ini, kita memberikan dia tempoh untuk bertenang sementara waktu,'' katanya.
Saturday, July 31, 2004 | 0 comments

Tujuh mangsa mati sebaik sahaja helikopter terhempas




TIMBALAN Ketua Menteri Sarawak, Dr. George Chan bersama Pesuruhjaya Polis Sarawak, Talib Jamal meninjau bangkai pesawat helikopter Hornbill Skyways yang terhempas 12 Julai lalu sambil diberi penerangan oleh Timbalan Pengarah DCA, Kapten Yahya Abdul Rahman di lokasi kejadian di barat daya Pa Lungan, dekat Bario, semalam. - Gambar ZUL AZHAR SHEBLEE.



MIRI 30 Julai - Kesemua enam penumpang dan juruterbang helikopter Bell 206 Long Ranger mati sebaik sahaja pesawat itu terhempas di kaki Gunung Murud dekat Bario pada 12 Julai lalu.

Berdasarkan ujian awal dan keadaan mayat yang reput dan hanya tinggal tulang itu, kesemua mangsa mati lebih 16 hari lalu sebelum ditemui oleh pasukan mencari dan menyelamat.

Seorang pakar forensik mendedahkan hasil bedah siasat yang dijalankan ke atas kesemua mangsa nahas helikopter itu kepada Utusan Malaysia di sini hari ini.

Pakar tersebut yang merahsiakan identitinya turut berkata:

``Semua mangsa dikenal pasti berdasarkan keadaan mayat yang hanya tinggal tulang yang telah tercerai.

``Kita susah untuk kenal pasti setiap tulang mangsa kerana sebahagiannya hilang dan tidak lengkap.''

Menurut beliau, dua mayat terakhir dibawa hari ini adalah Kapten Samsuddin Hashim dan jurutera Perbadanan Pembekalan Letrik Sarawak (Sesco), Jason Eng.

Katanya, Samsudin paling jauh dijumpai kerana dipercayai tercampak keluar semasa terhempas.

Datuk Marcus Raja pula paling mudah dikenali kerana keadaan tidak begitu reput dan kemungkinan dia yang terakhir meninggal dunia.

Beliau memberitahu, bedah siasat yang dijalankan semalam, berjalan hingga pukul 4 pagi manakala usaha mengenal pasti identiti mangsa berdasarkan ujian Asid Deoxyribonucleic (DNA) dan rekod pergigian.

Pasukan forensik diketuai oleh Pakar Patologi dan Ketua Jabatan Patologi Hospital Umum Sarawak (HUS), Dr. Jamil Dolkadir.

Anggota yang lain ialah Dr. Mohd. Shah Mahmood (Pakar Perunding Kanan Forensik Institut Perubatan Forensik Negara (IPFN) Hospital Kuala Lumpur (HKL); Dr. Wan Mohd. Zamri Wan Nawawi (Pegawai Perubatan Kanan IPFN HKL); Dr. Norliza Ibrahim (IPFN HKL); Dr. K. Vanitha (Pegawai Perubatan Jabatan Kecemasan Hospital Miri dan Zaidun Che Mat (Pembantu Perubatan IPFN HKL).

Kumpulan ante-mortem dianggotai oleh Dr. Nor Azah Mohamad Nawi (Pakar Kesihatan Keluarga Jabatan Kesihatan Bahagian Miri) dan Dr. Siti Munirah Che Amat (Pegawai Perubatan Jabatan Kesihatan Bahagian Miri).

Kumpulan forensik pergigian terdiri daripada Dr. Oeny Irma Santi Sain (Pegawai Bahagian Pejabat Pergigian Bahagian Miri), Dr. Wan Mariam Wan Abd Rahman (Pegawai Pergigian Miri) dan Dr. Katherine Kong Loh Sen juga Pegawai Pergigian Miri.

Mereka turut dibantu oleh dua Pembantu Pembedahan Pergigian Mat Zamrie Mohamed Takip dan Aziz Zulqarnain.

Dalam kejadian 12 Julai lalu, helikopter Bell milik Hornbill Skyways yang berlepas pada pukul 12 tengah hari itu membawa Ahli Dewan Undangan Negeri Ba'kelalan yang juga Menteri Muda Kesihatan Awam Sarawak, Dr. Judson Sakai Tagal bersama lima penumpang lain telah hilang.

Selain juruterbang Samsuddin, penumpang lain ialah Ketua Pegawai Eksekutif Perbadanan Pembekalan Letrik Sarawak (Sesco), Roger Wong dan dua jurutera Sesco, Jason Eng dan Ling Tian Ho, ahli perniagaan keturunan Kelabit, Datuk Marcus Raja dan Pengerusi Majlis Perbandaran Padawan, Lawrence T'hng.
Saturday, July 31, 2004 | 0 comments

Rock ’n’ Roll Merdeka Koes Bersaudara

Minggu, 23 Mei 2004

KOES Bersaudara menerima penghargaan khusus Music Life Time Achievement pada hajatan penghargaan musik SCTV (SCTV Music Awards) atas sumbangan mereka pada dunia musik Indonesia. Maka, John pun berteriak, "Merdeka."

DIWAKILI John Koeswoyo (72) dan Nomo Koeswoyo (65), mereka hadir di antara Iwan Fals, Slank, Peterpan, sampai Agnes Monica dan Inul Daratista dalam acara yang berlangsung Jumat (21/5) malam lalu di Jakarta Convention Center.

Begitulah dua "Penyanyi Tua" itu berada di tengah bintang-bintang yang sedang berkiprah di belantika musik Indonesia hari ini. Sekitar 40 tahun silam, di awal tahun 1960-an, Koes Bersaudara adalah salah satu bintang populer yang banyak digemari remaja.

Saat memberikan sambutan, Koesdjono yang biasa dipanggil John itu keliru mendekatkan mulutnya pada trofi penghargaan berupa mikrofon kuno yang dikiranya corong beneran. "Soalnya, zaman saya dulu, mikrofonnya ya seperti ini," kata Koesdjono saat ditemui seusai menerima penghargaan.

Dengan sumber informasi musik yang terbatas pada piringan hitam dan radio, Koes Bersaudara mencoba mengindonesiakan rock ’n’ roll lewat lagu-lagu ciptaan mereka sendiri yang ternyata digemari publik pada zamannya, dan masih dikenali publik hingga hari ini. Sebut saja beberapa lagu seperti Bis Sekolah, Dara Manisku, Angin Laut, Pagi Yang Indah, sampai Telaga Sunyi-yang sering dibawakan pengamen Jakarta di bus kota.

Dibentuk pada tahun 1962, Koes Bersaudara beranggotakan Koestono atau Tony Koeswoyo (1936-1987) pada gitar, John atau Koesdjono (bas), Koesnomo (drum), Yon/Koesyono (vokal/gitar), dan Yok/Koesroyo (vokal). John belakangan mundur dan bas kemudian dimainkan Yok. Pada tahun 1969 Koes Bersaudara berubah menjadi Koes Plus menyusul keluarnya Nomo yang digantikan Murry.

Dalam perjalanan musikalnya, Koes Bersaudara dan kemudian Koes Plus boleh dikatakan cukup cerdik untuk mengunyah pengaruh tren musik yang berkembang pada zamannya. Di era awal tahun 1960-an, saat gelombang rock ’n’ roll mencapai berbagai belahan dunia, Koes dengan terampil memainkannya. Mereka mengambil model Everly Brothers, terutama untuk gaya vokal duet Don dan Phil Everly yang dibawakan Yon dan Yok. Model serupa saat itu juga digunakan duet Tom dan Dick sampai Blue Diamonds.

Jenis rock ’n’ roll Everly Brothers yang dipilih Koes memang termasuk yang cenderung dipengaruhi musik country yang terkesan manis. Mereka tidak memilih jenis rock yang kental unsur blues-nya, yang belakangan dianut Rolling Stones.

"Kiblat kami memang ke Everly Brothers," kata Nomo Koeswoyo yang kini berambut putih saat ditemui di belakang pentas.

"Sejak tahun 1955, adik-adik saya itu sudah dihasut dengan musik Barat. Ton itu yang paling suka memainkan lagu Everly Brothers, The Ventures, dan Bill Haley. Dia itu suka yang kebarat-baratan. Bahasa Inggrisnya saja lebih Inggris dari orang Inggris, ha-ha...," ujar Koesdjono berseloroh.

Akan tetapi, Koes Bersaudara tidak mencaplok mentah-mentah pengaruh rock ’n’ roll. Ada semacam proses internalisasi atas rock ’n’ roll pada Koes Bersaudara hingga ketika keluar dalam komposisi, tak terasa sebagai sebagai barang asing, tetapi akrab di telinga Melayu.

Simak lagu Harapanku dengan lirik awal Dikau gadis impianku hatiku. Atau juga, Aku Rindu (yang lirik awalnya berbunyi dam-dam darararam...). Juga lagu Dara Manisku, Bis Sekolah, Oh Kau Tahu, dan Selamat Berpisah.

Lagu Harapanku dimuat dalam album single yang juga memuat lagu Kuduslah Cintaku. Rekaman album di Irama itu masih melibatkan John yang memainkan bas akustik.

Lagu Dara Manisku merupakan tipikal lagu Koes Bersaudara yang kuat dibayangi lagu Lucille-nya Everly Brothers. Setidaknya dalam hal progresi chord dan alur bas. Selebihnya adalah kreasi kreatif Tony Koeswoyo dan adik-adiknya.

"Memang iya Dara Manisku itu seperti lagu Everly Brothers, tapi kami tidak menjiplak," kata Koesdjono.

Perubahan orientasi musik mulai berubah seturut perkembangan musik rock setelah munculnya The Beatles. Koes yang memainkan lagu-lagu Beatles lalu dipenjarakan di rumah tahanan Glodok pada 29 Juni 1965 dan dibebaskan sekitar tiga bulan kemudian pada 27 September 1965.

Memasuki tahun 1967, belantika musik dunia diramaikan oleh Bee Gees, yang menawarkan musik rock ngepop yang lebih manis. Koes Bersaudara sempat terkena pengaruh Bee Gees, terutama pada gaya vokal Yon Koeswoyo yang terkesan mirip gaya vokalis Bee Gees, Robin Gibb dan Barry Gibb. Setidaknya, Yon suka menggetarkan suara meski sebenarnya suara Yon cenderung lempeng, tak bervibrato.

Koes Bersaudara juga mulai suka menggunakan vokal latar yang membayangi vokalis utama, seperti yang sering dilakukan Bee Gees. Ini terasa pada lagu seperti Rasa Hatiku yang direkam di Dimita tahun 1967.

"Yon itu yang seneng menirukan Bee Gees. Pokoknya yang pakai aaa...aaa...aaa itu gaya Bee Gees," kata John yang pada rekaman album tersebut sudah tidak lagi bergabung dengan Koes Bersaudara.

Kemudian, ketika berubah menjadi Koes Plus, pengaruh Bee Gees masih terasa pada lagu seperti Kembali ke Jakarta, yang dari judulnya mengingatkan pada lagu Massachusetts, terutama pada lirik lagu Bee Gees, "... feel I’m goin’ back to Massachusetts". Beberapa bagian aransemen yang dimainkan dengan organ pada lagu Kembali ke Jakarta juga mengingatkan pada aransemen gesek Massachusetts. Selebihnya, urusan tema, lirik, melodi, ataupun progresi chord benar-benar milik Koes Plus.

Koes Plus pada era awal tahun 1970-an berdiri di tengah belantika musik Tanah Air yang diramaikan oleh hadirnya Beatles, Rolling Stones, sampai grup rock keras yang menggunakan gitar dengan sound yang distortif, keras-keras kasar. Dari cita suara gitar itu, rock saat itu identik dengan suara menggemuruh.

Boleh jadi, Koes kesulitan mengadaptasi rock jenis keras yang meraung-raung. Setidaknya, tak semulus ketika mereka mengadopsi rock ’n’ roll gaya Everly Brothers. Namun, toh kemudian muncul lagu seperti Kelelawar, Awan Hitam pada album Koes Plus Volume I dan Pencuri Hati, Hanya Pusaramu (Volume II), atau juga Hujan Angin (Volume III).

Rock keras diterjemahkan lewat citra sosok "mengerikan" serba hitam seperti kelelawar (sayapnya hitam), awan hitam, atau kuburan. Lagu Kelelawar menggunakan intro drum yang mengingatkan pada lagu Honkytonk Woman-nya Rolling Stones. Sedangkan riff gitar yang dimainkan Tony mirip-mirip riff gitar lagu Jumping Jack Flash juga dari Rolling Stones.

Koes Plus menafsirkan hard rock dengan pilihan sound gitar yang distortif, seperti pada lagu Pencuri Hati dan Hanya Pusaramu yang semuanya dibawakan Yok. Pada lagu Pencuri Hati, Yok menggunakan suara menjerit-jerit yang seakan "wajib" digunakan untuk rock.

Kreativitas anak-anak keluarga Koeswoyo itu diakui dan tercatat dalam sejarah musik pop Indonesia. Beberapa kali mereka menerima penghargaan serupa SCTV Awards, termasuk penghargaan dari RCTI pada tahun 1996.

Saat berdiri di pentas Jakarta Convention Center, Jumat, John dan Nomo yang sudah relatif sepuh dengan penuh semangat menatap apa yang mereka sebut sebagai cucu, anak, dan adik yang kini meramaikan belantika musik Indonesia. Koes Bersaudara pernah merintis dan membabat rimba musik pop negeri ini. Itulah mengapa, dengan penuh semangat, John mengucapkan pekik heroik, "Merdeka!!" (XAR)

Saturday, July 31, 2004 | 0 comments

Meniti Jejak Tony Koeswoyo

GRUP musik yang sekarang banyak bertumbuh barangkali harus cemburu kepada Koes Bersaudara yang memiliki Tony Koeswoyo. Bagaimana tidak? Sebagai inspirator dan jiwa grup musiknya, Tony adalah pemetik gitar, penata musik, dan pencipta lagu yang sulit dicari tandingannya.

KIPRAHNYA bahkan semakin bertambah dalam Koes Plus dan menghasilkan lebih dari 200 lagu yang masih disukai sampai saat ini, sekitar 40 tahun setelah diciptakan. Disadari dia atau tidak, dengan lagu-lagunya itu Tony sekaligus meletakkan batu pertama industri musik Indonesia yang dikenal sekarang.

Tony, yang lahir di Tuban (Jawa Timur), 19 Januari 1936, dengan nama Koestono Koeswoyo, adalah anak keempat dari sembilan anak pasangan Koeswoyo dengan Atmini. Keempat anggota Koes Bersaudara adalah Koesjono (Jon), Koesnomo (Nomo), Koesyono (Yon), dan Koesroyo (Yok).

Koeswoyo yang senang bermusik mahir memainkan gitar dan menyanyikan lagu-lagu Hawaiian. Walaupun demikian, diam-diam di dalam hati ia tak ingin anak-anaknya mengikuti hobinya itu.

Ternyata, harapannya itu tidak terkabul. Tony usia empat tahun bisa berjam-jam menabuh ember dan baskom dengan pemukul lidi-lidi yang ujungnya ditancapkan bunga jambu yang masih kuncup.

Tahun 1952, keluarga Koeswoyo pindah ke Jakarta. Mereka menempati rumah di Jalan Mendawai III/14, Kebayoran Baru, yang berkamar dua, masing-masing 3 x 3 meter. Tony dan saudara-saudaranya tidur beralas tikar di lantai karena tempat tidur yang dibawa dari Tuban ukurannya terlalu besar.

Beranjak remaja, Tony tidak mau lagi menabuh ember. Naluri musiknya semakin menggebu-gebu dan ia minta dibelikan gitar, biola, dan buku-buku musik. Koeswoyo memenuhi permintaan itu untuk mengalihkan kegiatan anak-anaknya supaya jangan ikut-ikutan berkelahi dan menjadi krosboi.

Tony rajin mengikuti berbagai kegiatan kesenian mahasiswa seperti GMNI (Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia), HMI (Himpunan Mahasiswa Indonesia), dan berpartisipasi sebagai pemusik. Ia juga suka hadir di pesta-pesta dan ikut memainkan lagu-lagu yang sedang digandrungi anak-anak muda waktu itu.

Sedemikian seriusnya, Tony belajar memainkan gitar, ukulele, piano, dan meniup suling. Lagu-lagu Indonesia dan Barat juga berusaha didengarnya dari RRI (Radio Republik Indonesia), ABC (Australia Broadcasting Corporation) maupun BBC (British Broadcasting Corporation).

Melihat kemajuan Tony, diam-diam Jon memberitahukan bapaknya bahwa Tony punya jari-jari emas. Sentuhannya pada alat musik, terutama gitar, menghasilkan nada-nada dan harmonisasi yang memang masih sederhana namun sudah memperlihatkan magma yang sedang mendidih.

Tidak bergeming

Menghadapi kekerasan hati bapaknya, Tony tidak bergeming. Tekadnya bermusik justru semakin bergelora. Ketika duduk di bangku SMA, dibentuknya band di sekolahnya, Gita Remaja. Kemudian bersama pelukis komik Jan Mintaraga- yang sempat ikut Kus Bersaudara-dan Sophan Sophiaan, ia mendirikan band Teenage’s Voice dan Teruna Ria.

Tony menjadi bintang pesta karena begitu mahir membawakan lagu-lagu Barat yang sedang populer waktu itu. Namun, Tony tetap berusaha memenuhi harapan bapaknya untuk meneruskan sekolah hingga sampai ke bangku kuliah Sastra Inggris, Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Jakarta.

Akan tetapi, secara diam-diam ia mengajar kakaknya, Jon, dan adik-adiknya (Nomo, Yon, dan Yok) bermain musik. Mereka berlatih dengan peralatan yang dibeli dari gaji Jon dan uang tabungan ibunya. Gitar, bas, drum, dan amplifier mulai menumbuhkan semangat dan melahirkan keyakinan bahwa mereka juga bisa mendirikan band.

Namun, Koeswoyo tetap tak setuju. Maka, Atmini dan Jon menjadi sasaran kemarahannya. Dalam keadaan demikian, Tony justru memberikan semangat kepada saudara-saudaranya bahwa kalau sudah sekali bermusik, jangan tanggung- tanggung, apalagi berhenti.

Dari rumah di Jalan Mendawai yang ruang tamunya sempit itu pun hampir setiap hari terdengar suara musik. Mereka menyanyikan lagu-lagu Barat yang sedang populer, terutama karya Kalin Twin dan Everly Brothers. Lagu pop Indonesia waktu itu dianggap "kampungan" sehingga enggan dibawakan grup musik remaja, termasuk oleh Tony dan adik- adiknya.

Dengan menyandang nama Kus Bros, sekitar tahun 1958 mereka malang-melintang dalam berbagai acara ulang tahun atau pesta pernikahan hingga sunatan. Honor waktu itu soal kedua, yang penting bisa tampil di depan publik dan menyantap makanan enak.

Jon, Nomo, Yon, dan Yok menganggap pikiran itu gila. Tony pantang mundur, bahkan keluar dari tempatnya bekerja di Perkebunan Negara supaya mempunyai banyak waktu untuk mencipta lagu.

di tahun 1962, perusahaan rekaman yang mereka ketahui ada di Jakarta adalah PT Irama, milik Suyoso yang dikenal dengan panggilan Mas Yos. Tony menyiapkan sepucuk surat permohonan untuk bisa rekaman dan kemudian bersama Jon, Nomo, Yon, Yok serta Jan Mintaraga menuju ke Cikini, kantor PT Irama dengan naik bus.

Kus Brothers sebagai band sudah sering tampil di berbagai pesta, dan Mas Yos juga sudah pernah mendengar tentang mereka. Bersama Jack Lesmana, mereka menantang Tony menyiapkan lagu dalam dua minggu, baru boleh masuk ke studio PT Irama untuk rekaman.

Tony menerima tantangan itu dan kembali dua minggu kemudian. Mas Yos dan Jack terkejut sekaligus terkagum-kagum kepada anak muda yang penuh semangat itu. Tanpa pikir panjang, mereka dipersilakan merekam lagu-lagunya hari itu juga.

Tony bermain gitar melodi, bersama Jon (bas), Nomo (drum), Jan Mintaraga (gitar) mengiringi duet vokal Yon dan Yok. Baru tiga lagu Jan Mintaraga mengundurkan diri, lebih memilih melanjutkan sekolahnya di Akademi Seni Rupa Indonesia di Yogyakarta dan kemudian menjadi komikus. Sementara Jon dijadikan gitaris, dan bas dimainkan Yok.

Mas Yos menyarankan Kus Brothers yang sekarang anggotanya empat orang itu diganti namanya menjadi Kus Bersaudara. Dengan nama baru inilah album pertama Tony dan adik-adiknya diterbitkan tahun 1963, bersamaan dengan tahun dilangsungkannya Ganefo (Games Of The New Emerging Forces) atau pesat olahraga gagasan Bung Karno.

"Kalau seandainya dalam penyajian musik saya Saudara menemukan pengaruh-pengaruh dari penyanyi Barat terkenal Kalin Twin dan Everly Brothers, atau barangkali asosiasi Saudara dalam mendengar musik kami tertuju ke arah mereka, itu tidak kami sangkal dan salahkan karena memang mereka-lah yang mengilhami kami hingga terbentuk orkes kami ini," demikian Tony mengatakan dalam sampul piringan hitam (PH) pertama Kus Bersaudara.

PH yang berkode IML 150 berisikan 12 lagu yang diproduksi tepat 40 tahun yang lalu itu adalah Dara Manisku, Jangan Bersedih, Hapuskan, Dewi Rindu, Bis Sekolah, Pagi Yang Indah, Si Kancil, Oh Kau Tahu, Telaga Sunyi, Angin Laut, Senja, dan Selamat Tinggal.

Waktu itu usia Tony 26 tahun, Nomo (23), Yon (19), dan Yok (17). Jadi tidak heran lagu-lagu mereka berisikan lirik-lirik tentang harapan, cinta, kebahagiaan, dan kesepian. Ada kesan pada penerbitan PH ini Kus Bersaudara bertindak sebagai band pengiring Yon dan Yok.

Selain itu, yang perlu dicatat, 12 lagu Kus Bersaudara itu adalah ciptaan Tony. Demikian juga dalam beberapa PH single seperti yang berkode IME-121 berisikan empat lagu: Dara Berpita, Untuk Ibu, Di Pantai Bali dan sebuah lagu karya Pak Dal, Bintang Kecil. PH single lainnya yang berkode IMC-1868 hanya berisikan dua lagu, Kuduslah Cintaku dan Harapanku.

Walaupun sudah memiliki lagu-lagu sendiri dalam bentuk rekaman, Kus Bersaudara masih dibayar dengan honor yang seadanya kalau menyanyi di panggung. Lagu-lagu Tony boleh saja populer, tetapi kehidupan ekonomi keluarga Koeswoyo tidak banyak berubah.

Yang berubah justru Kus Bersaudara menjadi Koes Bersaudara. Demikian juga musik dan vokal Yon dan Yok, dari gaya Kalin Twin dan Everly Brothers ke The Beatles. Bahkan, mereka sampai merasa perlu berjas tanpa leher seperti yang dikenakan oleh John Lennon dan kawan- kawan.

Penjara Glodok

dua tahun setelah menerbitkan PH pertama, Koes Bersaudara menjadi grup musik papan atas. Namun, Tony dan adik-adiknya masih merasa perlu manggung secara berkala di gedung bioskop Megaria sebagai selingan pemutaran film atau di International Airport Restaurant Kemayoran dua kali seminggu. Yang hadir hampir selalu minta mereka membawakan lagu-lagu The Beatles.

Padahal, pemerintah memberlakukan Panpres Nomor 11 Tahun 1965 yang melarang musik "ngak- ngik-ngok" yang berasal dari Inggris dan Amerika Serikat. tetapi, Tony sulit mengelak permintaan penggemarnya.

Bersama Dara Puspita dan Quarta Nada, Koes Bersaudara tanggal 25 Juni 1965 diundang ke sebuah pesta. Ketiga band itu membawakan lagu-lagu Barat secara bergantian.

Ketika Koes Bersaudara yang tampil terakhir baru saja mulai membawakan nomor The Beatles, I Saw Her Standing There, lemparan batu-batu menyasar ke atap rumah itu diikuti teriakan "Ganyang Nekolim! Ganyang Manikebu! Ganyang Ngak-ngik- ngok!"

Pertunjukan pun terhenti. Koes Bersaudara dipaksa minta maaf dan Tony memenuhi permintaan itu serta dipaksa berjanji tak akan memainkan lagu ngak-ngik-ngok lagi. Setelah nama-nama personel dari band penghibur itu dicatat oleh pengunjuk rasa, semua bubar.

Tony, Nomo, Yon, dan Yok pulang dengan perasaan lega. Tetapi, empat hari kemudian, tepatnya tanggal 29 Juni 1965, mereka ditangkap dan dijebloskan ke Penjara Glodok. Perintah penangkapan berjudul Surat Perintah Penahanan Sementara Nomor 22/023/K/ SPPS/1965 yang dikeluarkan Kejaksaan Negeri Istimewa Jakarta dan ditandatangani L Aroen SH.

Kurang 100 hari keempat bersaudara itu mendekam di Penjara Glodok, yang sekarang telah menjadi pusat perdagangan Glodok yang antara lain menjajakan dengan bebas lagu-lagu Tony yang diproduksi para pembajak. Mereka dibebaskan 27 September 1965.

Pengalaman selama 100 hari itulah yang antara lain dituangkan ke dalam dua album Koes Bersaudara, Jadikan Aku DombaMu dan To The So Called The Guilties yang diterbitkan Dimita Moulding Company dengan label Mesra.

Kedua album itu berisi 20 lagu Tony dan satu ciptaan Yon: Untuk Ayah Ibu, Lonceng Yang Kecil, Rasa Hatiku (Yon), Jadikan Aku DombaMu, Aku Berjanji, Balada Kamar 15, Bidadari, Bilakah Kamu Tetap Di Sini, Mengapa Hari Telah Gelap, Untukmu, Bunga Rindu, Lagu Sendiri, Coorman, Hari Ini, Three Little Words, To The So Called The Guilties, Apa Saja, Di Dalam Bui Poor Clown, dan Bintang Mars. Tony mengakui terus terang, musik dalam album-album ini banyak dipengaruhi The Beatles.

Hingga era Koes Plus, lirik lagu Tony dinilai sejumlah kritikus tidak mengalami kemajuan, kecuali beberapa saja seperti Nusantara. Namun, dalam penyusunan nada dan aransemen, Tony diakui banyak kalangan.

Mereka bahkan menjadi "pelumas" roda industri musik Indonesia sampai saat ini. Jarang ada pencipta lagu yang bukan hanya menciptakan lagu pop berbahasa Indonesia, namun juga dalam bahasa Jawa, keroncong, kasidahan, Natal, anak-anak, pop Melayu dan bosanova. Koeswoyo Senior yang tadinya menentang, ikut menciptakan lagu dan mendorong Tony memopulerkan keroncong bagi anak-anak muda generasinya.

Perubahan politik dari Orde Lama ke Orde Baru membuka kesempatan lebih luas bagi Koes Bersaudara untuk berkembang sehingga mereka mendapat panggilan pentas di mana-mana. Tony dan adik-adiknya tampil sebagai lambang kebebasan atas penindasan dan kesewenang-wenangan politik.

Bulan Agustus 1966, Koes Bersaudara melakukan pertunjukan keliling Jawa dan Bali. Hasilnya, keluarga Koeswoyo bisa pindah rumah yang lebih luas, Jalan Sungai Pawan 21 Blok C, masih di Kebayoran. Tetapi, setelah itu kehidupan anggota grup ini tetap dalam kesulitan. Nomo, misalnya, meninggalkan posisinya sebagai penabuh drum dan memilih berusaha di luar bidang musik untuk menghidupi keluarganya.

Posisinya kemudian diisi Murry, mantan drummer Patas Band. Lahirlah Koes Plus pada tahun 1969. Dalam era inilah Tony, Yon, dan Yok mendirikan Kompleks Koes Plus di Jalan Haji Nawi, Kebayoran Baru, setelah mereka menjadi grup papan atas setelah lagu Derita serta Manis Dan Sayang menawan hati para penonton yang hadir dalam acara Jambore Band di Istora Senayan akhir tahun 1969.

Sementara itu, Nomo ternyata tetap tak bisa lepas dari musik. Setelah berhasil dengan berbagai bisnisnya, ia lalu membangun studio rekaman dan mendirikan grup No Koes dan Nobo, serta bersolo karier. Kegiatan Nomo ini pada akhirnya memancing usaha mengumpulkan anggota Koes Bersaudara kembali.

Tony, Nomo, Yon, dan Yok memang berkumpul untuk menyelesaikan sejumlah lagu dalam album rekaman Kembali. Tetapi, usaha itu ternyata tidak mampu mengembalikan kejayaan Koes Bersaudara. Tony pun terus melangkah bersama Yon, Yok, dan Murry mengibarkan bendera Koes Plus hingga akhir hayatnya.

Tony meninggal dunia pada 27 Maret 1987 setelah dirawat selama dua bulan karena kanker usus. Ia meninggalkan dua istri, Astrid Tobing dan Karen, serta lima anak.

Theodore KS Penulis Masalah Industri Musik
(Kompas, Jumat, 10 Oktober 2003)
Saturday, July 31, 2004 | 0 comments

R Koeswoyo Tutup Usia

Selasa, 8 Agustus 2000
Jakarta, Kompas

R Koeswoyo, ayah anggota Koes Bersaudara (Tony, Yon, Yok, Nomo) tutup usia hari Minggu (6/8) pukul 21.15 di kediamannya di kompleks perumahan Koes Bersaudara, Jl Haji Nawi, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, dalam usia 96 tahun.

Lima dari delapan anaknya (Tony, Yon, Yok, Nomo, Djon), mendirikan Koes Bros tahun 1960. Tahun 1962 Koes Bros menjadi Koes Bersaudara sampai akhirnya tahun 1969 Nomo memutuskan tidak bergabung lagi, sehingga Tony, Yon dan Yok mendirikan Koes Plus bersama Murry.

Pada periode Koes Bersaudara dan Koes Plus, R Koeswoyo menciptakan tidak kurang dari 20 lagu, yang beberapa di antaranya cukup populer, yakni Muda Mudi, Penyanyi Tua, Keroncong Pertemuan, Oh Kasihku, Layang Layang, Jangan Bimbang Ragu, Anak Manja, Nasib Penyanyi Butuh Uang, Surabaya, Kasih Sayang. Karyanya yang terakhir adalah pada tahun 1998, Burung Dara.

"Opa suka terus terang. Itulah kesan yang paling tidak bisa saya lupakan," ujar putri Nomo, Chicha Koeswoyo.

R Koeswoyo dimakamkan Senin siang di TPU Tanah Kusir. (*)
Saturday, July 31, 2004 | 0 comments

Sisa Laskar Koes Bersaudara

SETELAH Tony Koeswoyo tak ada, Yon, Yok, dan Murry meneruskan Koes Plus dengan beberapa kali berganti anggota untuk mengisi posisi Tony. Sejak tahun 1996 sampai sekarang, Koes Plus yang sempat menghasilkan sejumlah rekaman dan beraksi di atas panggung beranggota Yon, Murry, Jack Khasby (menggantikan Yok yang mengundurkan diri), dan Andolin (gitar, kibor, dan penata musik).

Praktis hanya Yon dari sisa laskar Koes Bersaudara yang masih aktif di panggung dan studi rekaman sampai sekarang. Nomo yang sibuk berbisnis tampaknya juga tidak bisa meninggalkan musik begitu saja. Diam-diam dia masih menciptakan lagu dan merekamnya, tetapi atas namanya sendiri.

Demikian pula Yok, yang lebih banyak menghabiskan waktunya mengukir dan melukis, ternyata juga masih menulis beberapa lagu, seperti Nusantara Bersatu dan Jakarta Bangkit. Dua nomor ini direkam berduet dengan Yon dan musiknya ditata Ian Antono serta diterbitkan dalam bentuk kaset oleh Ais Music tahun lalu.


Kelebihan Yon adalah vokalnya yang menjadi ciri lagu-lagu Koes Bersaudara dan Koes Plus. Yok sebagai duetnya bisa digantikan Abadi Soesman, Najib atau bahkan Jack Khasby karena mereka hanya melatarbelakangi vokal Yon yang sangat menonjol. "Memang suasana kejiwaan sudah berubah, namun semangat tidak pernah luntur," ujar Yon ketika menerima penghargaan sebagai pemusik sejati Anugerah PWI Musik 3 Mei 1997.

Lahir di Tuban, 27 September 1944, Yon merayakan ulang tahunnya yang ke-59 di Surabaya karena harus manggung bersama Koes Plus. Dengan istri keduanya, Bonita Angelina (30), dan dua putranya, Aron (8) dan Kenas (2), ia tinggal di sebuah rumah yang berhalaman luas di kawasan Pamulang, Ciputat. Di sinilah ia banyak menghabiskan waktu melukis jika tidak masuk studio rekaman atau manggung.

"Sambil berolahraga, baru saja saya menebang tiga batang pohon palem untuk mendirikan sebuah galeri. Di tempat itu saya melukis dan menerima tamu," katanya. Menurut Yon, ia sepenuhnya menggantungkan hidupnya dari musik. Itulah sebabnya ketika Yok mengundurkan diri, dia berinisiatif mencari penggantinya supaya Koes Plus tetap bisa tampil memenuhi permintaan berbagai panitia pertunjukan.

"Kehidupan saya sepenuhnya tergantung dari kegiatan Koes Plus. Saya tidak bisa berbisnis seperti Mas Nomo. Yang bisa saya lakukan hanya menyanyi dan sekali-kali menulis lagu. Kalau menyanyi saya memang selalu berusaha berbuat lebih baik, seperti ketika Garin Nugroho meminta saya membawakan Why Do You Love Me untuk soundtrack film Rumput Angin Savana," tambah dia.

Tembang yang pernah menduduki anak tangga pertama lagu Radio Australia itu dinyanyikannya dengan vokal yang lebih baik karena tersanjung oleh Garin. Yon merasa heran bisa menyanyi sebaik itu. Selain Why Do You Love Me, lagu-lagu Yon yang lain juga populer, seperti Bunga Di Tepi Jalan, Terlambat, Hidup Yang Sepi, Ora Biso Toru, Amet Amet, Salah Mongso, Keroncongku Sendiri, dan sejumlah judul lainnya.

"Saya akan menyanyi sampai tetes darah penghabisan," jawab Yon berseloroh ketika ditanyai seorang wartawan. Dari istri pertamanya, Susi, Yon memperoleh dua putra, David yang dikenal sebagai penyanyi grup Junior dan sempat populer dengan lagu Bujangan. Lalu Gary yang semasa kecil juga pernah mencoba menjadi penyanyi.


Nomo yang lebih menonjol sebagai pengusaha, juga meraih sejumlah sukses. Musik dan bisnis membawanya berhasil mengorbitkan putrinya sendiri, Chicha, pada tahun 1975 dengan lagu Heli. Chicha menyebarkan wabah anak-anak pemusik dan penyanyi yang masuk ke dapur rekaman.

Sukses Chicha inilah yang menggelitik Nomo berkumpul kembali bersama Tony, Yon, dan Yok tahun 1978. "Lagu yang berhasil kami populerkan waktu itu adalah Kembali. Kami sempat juga melakukan sejumlah pertunjukan. Hanya saja, embusan angin industri lebih memihak Koes Plus," ujar Nomo.

Dengan naluri bisnisnya yang tidak pernah surut, Nomo tetap berbisnis dalam musik. Kali ini dia sendiri yang maju ke depan dan menyanyi. Hasilnya, Layar Tancap menjadi salah satu lagu yang populer di tahun 1988.

"Tetapi, duitnya tidak banyak. Bedanya, sekarang saya menyanyi benar-benar hobi. Kalau bisa mendapat duit, tentu saya senang. Kalau tidak bisa, ya… saya tetap senang," ujar Nomo yang lahir 21 Januari 1939 dan baru saja ditinggalkan istrinya tercinta, Meiske. Mereka dikaruniai dua putri dan satu putra.

Apa yang paling menarik baginya sebagai pemusik. "Masuk bui. Di sanalah saya bisa mengenal berbagai jenis manusia: pencuri, koruptor, pembunuh, dan lain-lain," kata Nomo yang mengaku tetap mengagumi Bung Karno yang menjebloskan Koes Bersaudara ke dalam penjara.

Lain Nomo lain pula Yok. Lahir 3 September 1944, putra termuda Koeswoyo dan Atmini ini cenderung lebih memilih hidup ke bidang seni, yang barangkali disebabkan pengalaman hidupnya yang cukup menyesakkan. Pukulan paling telak dalam hidupnya datang ketika istrinya tercinta, Maria Sonya Tulaar, meninggal dunia dalam kecelakaan lalu lintas di Bogor tahun 1973.

Maria meninggalkan Yok dan kedua anaknya, Sari dan Rangga. Yok kembali mengalami pukulan kedua ketika Angga menyusul ibunya tahun 1997. Selama empat tahun Yok hidup sendiri sebelum bertemu seorang perempuan keturunan Perancis, Michele Beguin. Wanita yang bekerja di Pusat Kebudayaan Perancis ini kemudian dinikahinya dan mendampinginya sampai sekarang.

"Sejak bersama Michele hidup saya kembali berbunga. Istri saya inilah yang banyak menyelamatkan lukisan saya. Kalau sudah menyelesaikan sebuah lukisan, saya taruh saja di gudang. Ada yang habis dimakan rayap, ada pula yang menjadi sarang tikus. Kalau tidak ada dia, saya tidak bisa menggelar karya-karya saya 31 Juli lalu," ujar Yok.

Pada masa berbunga inilah ia menghasilkan sejumlah lagu yang sangat penting dalam perjalanan Koes Plus. Kolam Susu, misalnya, adalah salah lagu terbaik Koes Plus. Demikian juga serial lagu Nusantara. Belum lagi yang lainnya seperti Kelelawar, Tul Jaenak, dan sebagainya.

"Saya juga sekarang suka menulis sajak," kata Yok yang tidak suka basa-basi dan terkenal spontan. Memang bisa sulit sekali -namun bisa sangat mudah-untuk mendekati Yok, tergantung siapa dan apa kepentingan yang diinginkan.

Kiprah sisa laskar Koes Bersaudara dan Koes Plus yang tidak pernah berhenti berkarya selama ini, membawa keluarga besar Koeswoyo memperoleh penghargaan RCTI pada 12 November 1996. Pada kesempatan itu, Putu Wijaya membacakan sajaknya, Lagu Untuk Koes Bersaudara Dan Koes Plus:

Tidak banyak yang mampu menyanyi sambil menyapa

Juga tidak banyak yang mampu menyapa sambil menyintai

Tidak banyak yang mampu menyintai tapi tidak mati.

(Theodore KS)
Saturday, July 31, 2004 | 0 comments

Nomo Koeswoyo Ingin menjual "Hotel Impiannya"




Pemusik senior, Koesnomo atau Nomo Koeswoyo kini lebih banyak menyepi di Magelang. Bukan menjadi pertapa, tapi menunggu orang yang berminat atas tanahnya.
Nomo, 64, sebenarnya boleh dibilang telah lengkap hidupnya. Ia pernah mencapai puncak dalam karir musiknya bersama saudara-saudaranya dalam kelompok Koes Bersaudara (1962-1967 dan 1977-1984) serta dibilang berhasil dalam pelbagai bisnis yang ditekuninya. Termasuk tentunya, mengorbitkan dua anaknya, Chicha dan Helen Koeswoyo sebagai penyanyi anak tahun 1970-an.
Saat ini jamannya telah berubah. Chicha dan Helen pun telah memberi 4 orang cucu bagi Nomo yang kini hidup sendiri sejak ditinggal pergi isterinya, Meis.
"Aku sekarang ya begini saja. Usaha harus jalan terus, yang penting tidak minta-minta orang kan?" katanya di Magelang, Minggu (21/9). Di Magelang, Nomo tinggal bersama putra bungsunya, Reza yang telah berkeluarga dan membuka usaha bengkel body-repair mobil.. Sementara di sekitar kompleks Koes Plus di Jalan Haji Nawi, Cipete, Nomo juga membuka bengkel.
Bercerita tentang bsinis, Nomo langsung bercerita tentang impiannya yang sempat terkubur karena krisis moneter pada 1997 lalu. Pada 1996 lalu, ia membeli tanah di sekitar terminal bus di pusat kota Magelang, Jawa Tengah. Ia ingin mewujudkan impiannya, mendirikan sebuah hotel transit dengan konsep kembali ke alam. "Aku sudah beli tanah satu setengah hektar dengan kontur yang luar biasa, lengkap dengan sawah dan sungai kecil. Bayanganku nanti tamu-tamu bisa mandi di kali yang sudah saya bendung," kata Nomo.
Masih terpengaruh dengan impian lamanya Nomo bercerita lagi tentang hal itu dengan berapi-api. "Aku membayangkan, tamu-tamu duduk di teras kamar itu bisa melihat Gunung Tidar atau Merapi atau dekat ke Borobudur atau ke Medut. Lengkap semuanya," katanya.
Namun ketika diminta untuk "membumi" lagi, nada suara Nomo agak melunak. "Namu ya itu-lah, Tuhan memang penentu segalanya. Tapi ya ada untungnya juga. Aku hampir menandatangani kontrak kredit, dalam dolar lagi. Kalau jadi, mau bagaimana coba membayarnya," katanya.
Saat ini ia berharap dapat memulai hal baru lagi dengan menjual "tanah impiannya" ini. "Aku mau jual lengkap, tanah dengan segala master-plan rencana hotelku dulu," lanjutnya.
Nah, kalau impian masa lalu mau dijual, apa masih punya impina untuk masa depan? "Aku wis tua, aku masih ingin menerbitkan lagu-lagu tentang kisah cintaku sama Meis."
Saturday, July 31, 2004 | 0 comments

Jajang C. Noer: Ketika Usia 50 Menjelang

Written By Syafrein Effendiuz on 7/30/04 | Friday, July 30, 2004


Jajang C. Noor

Selasa, 02 Juli 2002, 13:49 WIB
Jakarta, KCM

Pada 28 Juni 2002, mendadak Jajang C. Noer menemukan dirinya tak muda lagi. Sebab pada hari Jumat di akhir bulan Juni 2002, ia genap berusia 50 tahun.

Atau dalam bahasa perempuan kelahiran Paris, Perancis, 28 Juni 1952 ini, ia sudah benar-benar menjadi perempuan. Setelah melewati masa kanak-kanak, remaja, dewasa, menikah, menjadi janda, lalu single parents, harus bekerja untuk memenuhi tanggungjawab atas keluarganya, dan kini sampailah ia pada usia "megah" yang untuk ukuran perempuan Indonesia kebanyakan tergolong usia tua.


Tapi mana mau Jajang disebut tua. Baginya, usia tua adalah usia ketika merasa hidupnya hampir purna. Sebutlah ketika ia telah berusia 90 tahun. "Aku masih Jajang yang lama," katanya.

Maksudnya tentu, Jajang tetaplah sebagai Jajang yang enerjik. Tak betah diam di satu tempat. Tak pernah membiarkan lantai dansa tanpa kehidupan apabila ia datang ke sebuah diskotek. Itu sebab, sepeninggal suaminya, sutradara teater, film dan sinetron Arifin C Noer yang meninggal pada Mei 1995, Jajang menetapkan prasyarat bisa berdansa untuk lelaki yang mendekatinya.

Tapi tentu saja, enerji Jajang yang menggebu itu tak cuma untuk urusan hura-hura belaka. Setelah ditinggal Arifin, Jajang juga harus bertanggungjawab atas keluarganya. Ia langsung mencoba karier baru dengan menjadi sutradara. Hasilnya, sebuah sinetron berjudul Bukan Perempuan Biasa yang dinilai para kritikus sebagai "cukup mengejutkan".

Oleh kawan-kawannya, Jajang, sering dijuluki sebagai "bukan perempuan biasa". Sejak dulu, sekira tahun 1974, ketika dirinya masih memakai nama Jajang Pamontjak, dialah bunga kampus Universitas Indonesia, yang bukan saja rupawan secara fisik, tapi juga garang dalam memperjuangkan aspirasi rakyat melalui gerakan mahasiswa.

Ngotot, optimistis, itulah Jajang ketika dia harus mewujudkan cita-citanya. Inilah akhirnya yang membuat produser Raam Punjabi dari Multivision Plus "menyerah" dan mempercayakan penggarapan sinetron Bukan Perempuan Biasa kepada Jajang. "Anda tahu, semua sutradara yang didekati oleh Raam saya provokasi untuk mundur. Saya bilang, hanya saya yang faham dengan skenario suami saya, Mas Arifin," kata Jajang suatu ketika setelah sinteron tersebut jadi.

Satu hal lagi, yang menengarai bahwa "Jajang masih seperti dulu", adalah sikapnya yang egalier. Karenanya, jika ketemu dia, jangan panggil ia mbak, ibu, tante. Panggil saja namanya: Jajang! Katanya, karena ia bukan orang Jawa. Lagi pula, tambahnya, "Kenapa pusing dengan urusan nama?"

Perkawinannya dengan Arifin memberinya dua buah hati. Masing-masing; seorang perempuan bernama Nazirah (23 ) dan seorang laki-laki bernama Marah (22 ). Namun katanya, ia pernah sangat shock dengan Nazirah, anaknya. Yakni ketika mendapati anaknya itu terlibat narkoba yang mebuatnya merasa gagal menjadi seorang ibu. Syukurlah, katanya, kini Nazirah sudah sembuh dari ketergantungan pada narkoba.

Berikut adalah perbincangan Jajang C. Noer dengan Jodhi Yudono dari Kompas Cyber Media melalui telepon pada akhir pekan lalu, sesaat sebelum pacarnya yang orang Solo itu datang menjemputnya untuk sebuah acara.


Tanggal 28 Juni tahun ini Anda tepat 50 tahun, apa artinya buat Anda?

Tiba-tiba ketika melihat angka 50 pada ucapan-ucapan di milis, sms (short message system), angka 50 itu terasa besar, megah. Jadi tiba-tiba saya merasa sudah ground up, sudah dewasa, bukan remaja, bukan umur 30an tapi 50, orang yang sudah matang.

shock?

Nggak. Karena hidup kita ini jalan terus. Semua ada waktunya. Ada saatnya kita melewati masa kanak-kanak, sekolah di Sekolah Dasar, remaja, mahasiswa, orang dewasa yang baru mulai kawin, punya anak, punya tanggungjawab terhadap keluarga, itu semua sudah ada waktunya. Terus menjadi janda, jadi single parents, lalu sekarang harus bekerja. Itu mengalir, memang waktunya begitu.

Baru kali ini menyadarinya?

Ah nggak. (Jajang diam sesaat. Ternyata dia memikirkan analogi tentang perempuan berusia 50 tahun). Ah ya, saya sudah ibu-ibu. Bukan seorang perempuan biasa.

Perubahan fisik dan non fisik yang sangat mencolok apa?

Secara psikologis nggak ada perubahan, saya masih Jajang yang lama.

Kalau fisik?

Tenaga. Tapi bukan hari ini secara tiba-tiba. Ya...kira-kira empat tahun terakhir. Tiba-tiba ada capeknya, ada letihnya, lalu penampilan juga, banyak kerut kemerut, terutama kalau kurang tidur, stres duit, nah itu nggak karuan tuh tampang gue.

Tubuh..., jelas tetek peot, pinggul melar. Tiba-tiba sadar juga kulit jadi keras. Waktu tahun 95/96 kulit masih halus, sekarang kok nggak lagi. Yang harus dicatat adalah, gua memasuki masa pra menopause, dirasakan tiga empat tahun lalu. Rasanya deg-degan, keringetan, pusing, pokoknya nggak enak badan. Saya pikir, ini jantung nih..gue ke dokter internis, ternyata ngak ada apa-apa. Coba ke ginekolog, dia kasih hormon pil tapi racikan dia sendiri, hilang tuh pusing-pusing, kringat dingin, deg-degan, ilang semuanya. Normal kembali. Nah sekarang ini, mens gue tiga bulan sekali.

Khawatir nggak, bahwa sebentar lagi Anda jadi renta?

Bagi saya nggak penting, hidup itu berjalan seperti semestinya. Mudah-mudahan akan begitu terus. Entar kalau sudah 90 tahun mungkin baru mikir-mikir, oh sudah sedikit lagi nih.

Menyadari bahwa usia Anda tak muda lagi, kemudian badan juga kerap pegal-pegal, ada nggak kebiasaan Anda waktu masih perkasa yang kini ditinggalkan?

Saya udah nggak ngerokok, nggak minum, itu sejak 98. Padahal tahun 95, saya selalu punya vodka dalam tas saya tiap pergi. Itu tahun 95 ketika Mas Arifin sakit. Karena nggak boleh ngerokok di rumah sakit tiap kali nungguin Mas Arifin, jadi saya minum. Tahun 98 saya bengek karena flu berat, sementara harus pementasan (lakon teater) Mega-Mega, jadi otomatis ngerokok harus berhenti supaya flunya sembuh, minum juga berhenti karena alkohol merangsang bengek. Akhirnya flu sembuh, keterusan nggak minum, nggak ngerokok.

Sekarang menjalani hidup sehat ya?

Tapi kalau saya lagi syuting terus marah dan tak mungkin dikeluarkan atau diwujudkan, itu saya ngerokok lagi. Bisa sampai 6-7 batang terus menerus.

Lho?

Sekarang nggak tahu kenapa, saya juga mulai minum wine sekali-sekali, atau bir. Tapi
belakangan ini, sudah berjalan sebulan, saya mulai merokok lagi mulai. Tapi minum belum, belum separah dulu.

Dulu kalau minum sampai berapa botol?

Dulu itu kebiasaan gue kalau minum sampai teler, sembuh, minum lagi. Tapi, gue juga nggak sembarang minum. Kalau pas syuting sinetron gue minum setelah break.

Tahu situasi ya?

Saya cukup disiplin dengan diri sendiri. Saya tahu kemampuan saya dan kekurangan saya. Itu mungkin salah satu yang saya belajar dari Mas Arifin untuk disiplin terhadap yang saya ketahui. Misal, ketika saya mempelajari sebuah karakter, maka saya akan betul-betul mempelajarinya, itu butuh konsentrasi tinggi, nggak bisa sambil lalu. Karena saya tahu ketika saya minum, saya teler., nggak bisa konsentrasi, makanya saya gak lakukan ketika sedang bekerja. Itu disiplin. Disiplin adalah jalan untuk dedikasi penuh buat mewujudkan pekerjaan kita, apapun itu.

Anda ini protipe seniman sejati ya? Merdeka, eksentrik...

Orang suka bilang, jadi seniman itu eksentrik, liar... padahal nggak begitu. Bebas
itu dalam arti kata, seniman itu tidak terikat apa pun. Tapi dengan disiplin tinggi dia akan menghasilkan sesuatu. Bukan nggak bisa diatur, saya nggak bisa diatur untuk hal-hal yang nggak perlu. Hanya disiplin tinggi yang bisa menghasilkan pekerjaan. Dibilang eksentrik? Nggak juga, dia hanya tak terikat apapun.

Selain aktif di kesenian, Anda juga sangat aktif di milis "Indonesia Damai" ya?

Itu dimulai dari peristiwa pemboman di malam natal tahun 2000. Keesokan harinya, beberapa individu-individu berkumpul di Hotel Indonesia, terus kita berpikir... apa yang harus dilakukan karena ini memalukan bagi kita orang Islam yang waktu itu sedang puasa. Bermula dari peristiwa itu, mulailah milis dibuka.

Kesannya Anda sangat reaktif di milis itu?

Kalau hati nurani saya mengatakan tak bener, saya ngomong. Misalnya ada yang ngomong kotor, jorok, nggak pada tempatnya...saya akan memberi reaksi. Maki boleh, tapi tetap santun. Saya nggak bisa diamkan kalau ada orang ngomong jorok, saya nggak bisa terima. Ngomong porno itu kan orang jalanan. Sementara forum ini bukan di jalan. Kedua, namanya juga damai, masa mengipas-kipas, memperuncing keadaan.

Tapi saya juga pernah diserang, ketika saya memforward sebuah tulisan yang ternyata menghujat Islam. Sebetulnya nggak apa-apa. Justru kita sebaiknya tahu apa pendapat orang tentang kita. Kenapa tidak? Tapi saya diserang oleh seorang bapak kyai dari Surabaya, dikira saya meyebarkan penghujatan terhadap agama Islam. Menurut saya tidak. Tapi saya bilang, kalau tersinggung saya minta maaf, tapi niat saya hanya menshare, justru itu pendewasaan buat kita sendiri kan? Justru kalau orang itu salah menilai kita, kita akan tambah kuat. Kalau dia benar, kita harus memperbaiki, jadi itu semua kembali pada akal dan nurani.

Menurut Anda milis itu ada hasilnya nggak?

Sedikit banyak mengasah akal dan pikiran kita. Di situ setiap orang akan mengasah diri sendiri sesuai porsi yang kita perlukan. Pasti ada pengaruh bagi orang per orang. Kadang ada topik menarik kadang tidak, ada topik enteng, berat, berbahaya. Pasti kita-kita yang di situ mendapat sesuatu.

Di kesenian sedang sibuk apa?

Saya sedang menyutradai FTV (Film Televisi). Sudah tiga ditayangkan, tiga belum. Di depan
mata, minggu depan dua akan mulai syuting, karena itu saya harus ke Sukabumi. Meskipun saya sedang ulang tahun, saya harus ke sana untuk syuting. Tapi aneh juga rasanya kemarin pas saya ulang tahun. Bangun sendirian, nggak ada anak-anak. Saya blank.

Apa judul sinetron yang sedang Anda garap itu?

FTV yang satu judulnya Antara Penggorengan dan Tempat Tidur sekenarionya Westi Datu. Satunya lagi Jakarta Sunyi sekali di Malam Hari diangkat dari cerpennya jujur.

Terus yang akan datang, saya akan syuting untuk anak saya (Nazirah). Dia kuliah di jurusan penyutradaaan (Institut Kesenian Jakarta) untuk ujian semester VI dia. Akhir bulan Juli
saya akan main buat anak muda bernama Abi. Dia akan menyutradarai film pertamanya. Tanggal 21 juli saya akan mengawal film Eliana Eliana ke India.

Untuk festival?

Ya. Eliana Eliana ini juga film yang sangat berarti buat saya. Sepanjang hidup menjelang umur 50, saya menjadi pusat perhatian di konferensi pers. Ini pertama kali dalam hidup saya. Terus, untuk pertama kalinya juga saya akan hadir sebagai wakil di sebuah festival film internasional, sendiri. Karena Riri (Sutradara Eliana Eliana) nggak bisa. Dan itu nggak mudah buat saya, baru kali ini saya pergi sendiri.

Makin bergairah ya film kita?

Iya. Saya nggak tahu apakah akan sama dengan yang dulu., tapi saya percaya, mereka yang sekarang bikin akan terus bikin, nggak akan mandeg. Sepertti Riri misalnya, Dia baru akan bikin tahun depan. Mas Arifin dulu juga begitu, bikin setahun satu.

Sudah banyak orang yang mulai tertarik menggarap film sekarang ya?

Nggak juga. Paling sepuluh. Khusus orang-orang I Sinema, seperti Mira Lesmana, Riri Riza dan lain-lainnya, mereka solid dengan cita-cita mereka, dengan ambisi mereka.

Anda belum berminat menytradari film layar lebar?

Saya nggak punya ambisi untuk menyutradarai. Tahun 86 saya ditawari untuk menyutradarai di TVRI, saya nggak berminat. Sekarang saya dipaksa oleh keadaan. Semua pengetahun saya, pengalaman, saya dapatkan di lapangan dengan sendirinya. Nggak ada yang saya pelajari secara spesial.

Posisi Anda sebagai seorang ibu sesukses di dunia seni nggak?

Nggak, susah. Banyak sekali kerikil.

Kerikilnya apa saja?

Ketika saya tahu anak saya itu ngedrugs, rasanya dunia runtuh sama sekali. Itu tahun 97 akhir.

Apa kesimpulan anda waktu itu?

Saya gagal, tanggungjawab yang ada pada saya, ancur. Kok ini terjadi. Alhamdulillah sekarang dia sudah oke. Dia aktif di sekolah.
Saya pikir-pikir..., di mana salahnya ya. Sejak kecil sudah dijejali pengetahuan dan wawasan, sudah pernah nonton film tentang anak kena drugs, kok masih juga terjadi. Tapi sekarang dia oke sekali.

Anda sembuhkan dengan apa?

Melalui pengobatan medis, pembibingan, kasih sayang dari rumah. Terus dia juga ikut kegiatan di Asiaworks, dia sudah paling top di sana. Dia udah bisa membimbing. Pokoknya dia kembali ke dirinya, malah plus menjadi mandiri. Dia sekarang menjadi sahabat saya. Kuping yang mendengar, hati yang meneduhkan, dan kadang-kadang jadi kas kecil saya kalau saya pas kehabisan duit. Dia udah mandiri. Bisa cari duit sendiri, bisa bayar pulsa handphone sendiri.

Cita-cita punya suami yang pinter bahasa Indggris, bisa dansa dan kaya raya sudah kesampaian?

Belum. Sekarang yang ada bisa bahasa Inggris dan dansa, tapi nggak kaya raya.

Orang mana dia?

Solo. Dia juga kayak maca luwe (harimau lapar). Kalau liat cewek matanya melirik...kayak macan.

Kok mau?

Habis orangnya menarik. Dansanya enak.

Dansa kok jadi prasarat?

Ya karena saya suka dansa. Dulu mas arifin nggak bisa dansa. Tapi asal tahu saja, dansa itu menyenangkan, apalagi kalau berdua.

Bisa dansa apa saja?

Macam-macam. Walz, ballroom, jiven, sampai poco-poco. Satu hal lagi, dia bukan laki orang.

Kenal di mana?

Udah lama, tapi dia baru menduda tahun ini, baru awal tahun ini. Kita jalan baru
empat bulan.

Bagi Anda pacar buat apa?

Buat share segala macam, terutama share secara fisik, share dansa, dan
lain-lain. Kalau dia kaya raya dia bisa share duit.

Apa yang menarik dari seorang lelaki ketika pertama kali bertemu?

Pertama obrolannya dulu, terus sorotan matanya. Waktu itu gue iseng aja. Aku ajak dansa, dia mau. Ternyata dansanaya oke. (Terdengar suara seorang laki-laki)

Tuh topeng Bali melotot. (Jajang menyebut pacarnya yang orang Solo itu dengan sebutan topeng Bali. Sebab katanya, dengan kumis baplang, mirip benar dia dengan topeng Bali.)

Friday, July 30, 2004 | 0 comments

Tia, Juara Akademi Fantasi Indosiar II, 2004
Friday, July 30, 2004 | 0 comments

JAKARTA - Ada nuansa baru dalam Pemilihan Putri Indonesia (PPI) 2004. PPI kesembilan yang digelar Yayasan Puteri Indonesia itu membolehkan peserta berjilbab. Lebih menariknya, salah satu peserta yang memakai jilbab menjadi finalis. Dia adalah Andina Agustina, wakil Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD).

Vice President PT Mustika Ratu Tbk Putri Kuswisnuswardhani menegaskan, penilaian terhadap satu-satunya finalis berjilbab itu tidak akan dibedakan dari finalis lain. "Semua disesuaikan secara proporsional. Sifatnya tidak pilih kasih," janji Putri.

PPI tahun ini melibatkan 36 finalis. Mereka mewakili 32 provinsi di Indonesia. Ini meningkat daripada tahun lalu yang hanya diikuti 34 finalis. Para finalis itu diperkenalkan dalam acara jumpa pers di Hotel Sari Pan Pacific siang kemarin.

Selain Putri Kuswisnuwardhani, hadir dalam acara itu Ketua Pelaksana Harian PPI 2004 Toni Setiadi, Ketua Yayasan Puteri Indonesia Kusumadewi, Putri Indonesia 2003 Dian Khrisna, dan Putri Indonesia 2002 Melanie Putria Dewita Sari.

Karena ada perkembangan baru, menurut Kusumadewi, ada banyak penyesuaian dalam perhelatan kali ini. Penyesuaian ini menyangkut masalah penampilan secara keseluruhan. Pakar kecantikan itu mencontohkan, bila finalis lain dinilai soal penataan rambutnya, finalis yang berkerudung akan dinilai pada pemakaian kerudungnya. Misalnya, menyangkut kerapian dan kesesuaian antara kerudung dan busana yang dikenakan.

Untuk mengikuti tahap penentuan itu, para finalis akan mengikuti karantina sepuluh hari, mulai 28 Agustus sampai menjelang malam final 6 Agustus 2004.

Acara grand final nanti, antara lain, dihadiri Miss Universe 2004 yang baru terpilih, yaitu Jennifer Hawkins, dari Australia. Selain itu, diundang pula Miss Mesir Heba El-Sisy, yang ikut dalam ajang Miss Universe 2004 lalu. (tut/Jawa Pos, 29 Juli 2004)

Friday, July 30, 2004 | 0 comments

ANGGOTA pasukan mencari dan menyelamat nahas helikopter Bell 206 Long Ranger yang terhempas di barat daya Pa Lungan, dekat Bario pada 12 Julai lalu yang mengorbankan tujuh nyawa menurunkan mayat salah seorang mangsa dari pesawat Nuri di Miri, semalam. (Foto: Utusan Malaysia))
Friday, July 30, 2004 | 1 comments

Bagi Hasil Hanya Istilah?

Written By Syafrein Effendiuz on 7/29/04 | Thursday, July 29, 2004

Assalamu'alaikum Wr Wb,
Saya menjadi nasabah bank syariah sejak sebulan ini. Sebelumnya, selama lebih dari 20 tahun saya adalah nasabah bank konvensional. Setelah saya amati, besaran 'bagi hasil' di buku tabungan saya tak jauh beda dengan besaran bunga pada saat saya menabung di bank konvensional. Bagaimana ini?

Wassalam,
Farida, Jakarta

Apa yang Anda tanyakan di atas, yakni menetukan persentase keuntungan terlebih dahulu -- jika memang setelah proyek selesai ada untung -- tidaklah haram. Yang dianggap haram oleh sebagian ulama adalah menentukan persentase bunga dari modal yang diberikan, bukan dari keuntungan atau kerugian yang akan didapat. Menentukan persentase tertentu bagi nasabah, walaupun sebelum proyek berjalan, dinilai oleh sebagian ulama tidak haram.

Menurut Syekh Muhammad Thanthawi Pemimpin Tertinggi Al-Azhar, dalam fatwanya: ''Salah satu keuntungan penentuan itu -- khususnya dewasa ini di mana banyak terjadi penyelewengan hak dan kejujuran -- bahwa dalam penentuan itu terdapat manfaat bagi pemilik modal dan bagi pengelola bank-bank yang menginvestasikan harta-harta tersebut.

Manfaat bagi pemilik modal adalah karena dia mengetahui haknya secara jelas dan atas dasar pengetahuannya itu, dia dapat mengatur hidupnya. Manfaat bagi pengelola bank-bank itu adalah bahwa penentuan tersebut menjadikan mereka bersungguh-sungguh dalam upaya dan aktivitasnya agar dapat berhasil memperoleh keuntungan melebihi keuntungan yang mereka tetapkan bagi pemilik modal. Di samping juga agar kelebihan keuntungan itu -- setelah menyerahkan hak pemilik modal -- merupakan keuntungan mereka semata-mata sebagai imbalan dari kegiatan dan usaha mereka.''

Ada juga yang mengatakan: ''Bank-bank tersebut dapat merugi, maka bagaimana bank-bank itu menetapkan keuntungan terlebih dahulu bagi investor?'' Jawabannya: ''Kalau bank itu merugi dalam satu transaksi, dia dapat memperoleh keuntungan dalam banyak transaksi lainnya. Dengan demikian keuntungan ini dapat menutupi kerugian itu. Di samping itu, dalam keadaan rugi, dapat saja persoalan dikembalikan kepada pengadilan.

Kesimpulannya adalah penetapan keuntungan terlebih dahulu bagi mereka yang menginvestasikan hartanya melalui bank-bank atau selain bank adalah halal dan tanpa syubhat dalam transaksi itu. Ini termasuk dalam persoalan Al-Mashalih Al-Mursalah, bukannya termasuk persoalan aqidah atau ibadat-ibadat yang tidak boleh dilakukan atas perubahan atau penggantian. Demikian bunyi fatwa itu. Wa Allah A'lam.

Thursday, July 29, 2004 | 0 comments

Ular untuk Obat

Assalamualaikum wr wb,
Pak Quraish Shihab Yth,
Atas saran sinse, saya kini mengonsumsi suplemen obat yang terbuat dari minyak ular cobra. Apakah obat tersebut halal hukumnya untuk dikonsumsi? Saya menempuh jalur pengobatan alternatif ini setelah dokter angkat tangan. Terima kasih atas jawabannya.

Wassalam,
Nirmala, Jakarta

Di dalam Alquran, walaupun ular disebutkan, tetapi hukum memakannya tidak disinggung. Beberapa ayat dipahami oleh Imam Malik dan penganut mazhabnya sebagai pembatasan tentang apa yang diharamkan, sehingga selainnya pada dasarnya mereka pahami sebagai halal (tidak haram), walau boleh jadi makruh. Ayat tersebut antara lain adalah firman Allah yang berbunyi: Katakanlah, "Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau daging babi, karena sesungguhnya semua itu kotor, atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah. Barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa, sedangkan dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS. Al-An'am <6>;145).

Anda lihat bahwa di sini tidak yang disebut ular sebagai salah satu yang dharamkan dan atas dasar itu maka Imam Malik menyatakan, sebagaimana dikutip oleh pakar tafsir Al-Qurthuby ketika menafsirkan ayat di atas bahwa ular boleh dimakan asal saja ia disembelih secara sah. Ini juga merupakan pendapat ulama besar lainnya seperti Al-Auza'iy. Tetapi kebanyakan ulama, termasuk Imam Syafi'i menilai ayat di atas turun di Makkah dan baru menjelaskan apa yang diharamkan ketika itu belum lagi disebut hal-hal yang lain. Apalagi menurut mereka ayat tersebut merupakan jawaban atas sikap sementara kaum musyrik yang menghalalkan apa yang disebut di atas.

Atas dasar itu, ayat di atas bukan berarti bahwa hanya yang disebutnya saja yang haram. Buktinya, sekian banyak hal lain yang diharamkan oleh Rasul SAW -- yang tentu saja merupakan petunjuk Allah pula -- walau bukan melalui wahyu Alquran. Misalnya Rasul SAW mengharamkan semua binatang yang memiliki taring. Kata taring di sini dipahami dalam arti binatang yang dapat menerkam manusia atau sesama bintang, seperti singa, serigala dan tentu saja termasuk pula ular. Nah jika pendapat ini dianut, maka mengonsumsi ular, tidaklah dibenarkan. Memang masih ada persoalan lain yang muncul, yaitu apakah larangan ini mencakup juga larangan menggunakannya untuk pengobatan. Ada ulama yang melarangnya secara ketat sehingga mengharamkannya kecuali bila sangat dibutuhkan/ darurat serta atas nasehat dokter yang terpercaya dan juga yang hanya menilainya makruh. Demikian, Wa Allah A'lam.

Thursday, July 29, 2004 | 0 comments

Khatib Jumat Banyak Salahnya

Bapak Quraish Shihab Yth, Saya ingin menanyakan suatu masalah sebagai berikut. Khatib Jumat dalam khutbahnya yang kedua membaca ayat-ayat Alquran dengan tersendat-sendat dan banyak salahnya. Sewaktu dia menjadi imam pun, ayat yang dibacanya pun tersendat dan banyak pula salahnya. Pertanyaan saya, apakah saya boleh melaksanakan shalat Dzuhur setelah mengerjakan shalat Jumat yang demikian itu halnya?

Abdurrahman
Cisalastri, Bandung
dr Abdurrahman yang budiman.
Para ulama mengemukakan syarat-syarat bagi sahnya khutbah Jumat. Di antara mereka ada yang sangat longgar, seperti Imam Ahmad Ibnu Hanbal yang menyatakan khutbah Jumat telah dianggap sah, walau sang khatib hanya mengucapkan ''Subhanallah'' atau ''Alhamdulillah'' atau kata/kalimat apapun yang mengandung makna zikir, karena dalam konteks shalat Jumat, Allah hanya memerintahkan (bergegaslah menuju zikir kepada Allah) yang ditafsirkan sebagai bergegas menuju ke masjid mendengarkan khutbah.

Konon Khalifah Usman bin Affan, pada awal Jumat beliau memegang tampuk kekuasaan berkhutbah dan hanya mengucapkan ''Alhamdulillah'' kemudian turun dari mimbar dan melaksanakan shalat Jumat. Pendapat ini ditolak, bahkan oleh ulama-ulama bermazhab Abu Hanifah sendiri. Mereka mensyaratkan adanya ucapan-ucapan zikir yang tidak terlalu pendek sehingga wajar dinamai ''khutbah''. Dari keempat mazhab, agaknya mazhab Imam Syafi'i yang paling ketat lagi rinci dalam menetapkan rukun khutbah, yaitu harus memenuhi lima hal, yakni a) mengucapkan Alhamdulillah (pujian kepada Allah SWT) b) Bershalawat kepada Nabi Muhammad SAW, c) Berwasiat untuk bertakwa.

Ketiga hal ini wajib dalam khutbah pertama dan kedua. Kemudian pada salah satu dari kedua khutbah, sang Khatib harus pula d) membaca ayat Alquran yang sempurna maknanya, serta e) Berdoa untuk orang-orang mukmin lelaki dan perempuan, menyangkut persoalan ukhrawi. Jika anda membenarkan paham Imam Abuhanifah, maka khutbah tetap dinilai sah, walau khatibnya salah satu tersendat-sendat dalam membaca ayat Alquran, karena bacaan ayat bagi Imam tersebut bukan rukun khutbah.

Tetapi jika Anda menilai pendapat Imam Syafi'i yang lebih tepat/benar, maka tentu saja khutbah yang disampaikan oleh khatib yang salah bacaan Qurannya itu menjadi tidak sah, dan dengan demikian upacara Jumat dinilai tidak memenuhi persyaratannya. Di sisi lain perlu diketahui bahwa para ulama sepakat menyatakan bahwa Imam yang memimpin shalat haruslah bacaan ayat-ayatnya baik dan benar. Jika bacaannya keliru khususnya Alfatihah maka shalat yang dipimpinnya menjadi tidak sah. Dalam hal ini, makmun harus mengulangi shalat Jumatnya - atau melakukan shalat dzuhur sebagai pengganti shalat Jumat yang tidak sah itu.

Bapak Ustadz,
Saya sedang haid, bolehkah saya ikut bertadarus?

Lina, Bogor

Anda boleh duduk dan ikut mendengarkan bacaan Alquran dari teman-teman Anda, dan insya Allah memperoleh ganjaran yang sama.

Assalamualaikum wr wb,
Kami mempunyai sebidang tanah yang kosong dan sebuah rumah yang ditempati kerabat kami. Apakah pada kedua objek tersebut di atas wajib dikeluarkan zakatnya tiap tahun?

Ida, Jakarta Selatan

Waalaikumsalam wr wb,
Jika tanah kosong tersebut Anda simpan sebagai tabungan yang nilainya sama dengan 89 gram emas atau lebih, dan atau rumah tersebut menghasilkan pendapatan (menyewakannya) dengan mencapai nilai tersebut setelah dipotong pengeluaran untuk kebutuhan hidup maka keduanya wajib dizakati bila nilai tersebut telah berada di tangan Anda selama setahun.

Thursday, July 29, 2004 | 0 comments

Manajemen Masjid

Assalaamu 'alaikum wr wb.
Saya tergelitik membaca Alquran surat At Taubah <9>:18 yang berbunyi, ''Yang memakmurkan masjid-masjid Allah hanyalah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut selain kepada Allah, mudah-mudahan mereka termasuk orang-orang yang mendapat petunjuk.'' Dari ayat di atas, rasa-rasanya Alquran sudah cukup memberikan pedoman yang jelas mengenai pengelolaan masjid. Apakah penulis salah memahami ayat-ayat tersebut?

Wassalam,
Warsilah, Jakarta

Dalam Alquran dan Sunnah banyak sekali petunjuk tentang masjid dan pengelolaannya. Ayat yang Anda sebut di atas walaupun sebagian ulama menyatakan bahwa ia berbicara tentang masjid Al-Haram di Mekkah, tetapi dari redaksinya yang menggunakan bentuk jamak 'masjid-masjid' dapat dikatakan bahwa ayat ini berbicara tentang sifat-sifat yang harus disandang oleh pengelola semua masjid. Masih banyak persoalan kemasjidan yang belum tercakup dalam tuntunan ayat ini. Misalnya tentang fungsi masjid, bagaimana mengelolanya, apa yang dianjurkan dan yang dilarang terhadapnya dan lain-lain.

Dari sifat-sifat yang dikemukakan di atas sementara ulama menggarisbawahi anak kalimat 'Tidak takut kecuali kepada Allah'. Takut kepada Allah yang dimaksud di sini adalah yang mendorong seseorang melaksanakan ibadah, bukan dalam arti takut yang bersumber dari naluri manusia, karena sangat sulit bagi seseorang menghilangkan segala macam rasa takut pada dirinya sehingga ia benar-benar tidak takut kecuali kepada Allah. Yang demikian itu adalah satu peringkat yang tidak dapat dicapai kecuali oleh para nabi dan manusia-manusia istimewa yang dekat kepada Allah SWT.

Memang dua dorongan utama bagi lahirnya motivasi beragama adalah rasa takut dan harapan. Bahkan dapat dikatakan bahwa harapan mengandung takut yakni takut jangan sampai yang diharapkan tidak tercapai.

Ulama lain menggarisbawahi bahwa pengertian tidak takut kecuali kepada Allah dalam arti bahwa jika terjadi dua ketakutan yang dihadapi seseorang, takut kepada Allah dan takut kepada selain-Nya, maka ketika itu ia akan takut kepada Allah SWT. Dengan demikian pembatasan yang dimaksud ditinjau dari segi terjadinya dua ketakutan yang berbeda. Ini yang membedakan antara seorang mukmin dengan musyrik. Sang musyrik boleh jadi mengorbankan kepentingan tuhan yang mereka sembah karena rasa takut mereka kepada pemuka dan tokoh-tokoh masyarakat mereka.

Adapun yang mengelola masjid walaupun dia boleh jadi takut kepada selain Allah, tetapi jika ketakutan dihadapkan kepada ketakutan kepada Allah, maka rasa takutnya kepada selain Allah menjadi sirna. Demikian sekadar komentar. Wa Allah a`lam.


Thursday, July 29, 2004 | 0 comments

Ratusan Ribu TKI Bermasalah Bakal Dideportasi dari Malaysia

Makassar-Rol -- Ratusan ribu Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang bermasalah di Malaysia bakal dideportasi dari negara jiran tersebut karena masuk bekerja secara ilegal tanpa dilengkapi dokumen kerja atau paspor.


"Pekerja ilegal yang umumnya bekerja di lokasi perkebunan kelapa sawit itu berasal dari berbagai provinsi di Indonesia, termasuk dari Sulawesi Selatan, namun belum diketahui pasti jumlahnya, hanya diperkirakan mencapai seratus ribu orang lebih," kata Walikota Parepare, Drs. H. Zain Katoe  di Parepare, Kamis.


Pada pertemuan silaturahmi dengan aparat pemerintah Kota Parepare dengan Yayasan Sabah Malaysia yang dipimpin Sri Datuk Khalik bin Datu H. Djamal awal pekan ini terungkap bahwa pemulangan secara paksa ratusan ribu TKI bermasalah itu akan dilakukan pemerintah Malaysia bulan September 2004.


Pemulangan dilakukan melalui Nunukan, Kalimantan Timur setelah Pilpres putaran kedua, tambahnya. Pengusiran TKI ilegal tersebut sama dengan kejadian dua tahun lalu saat mulai diberlakukan UU Keimigrasian Malaysia bulan Agustus 2002 yang mengharuskan pemulangan pekerja 'haram' dari berbagai negara, terutama Indonesia.


Guna mengantisipasi terjadinya benturan-benturan pelaksanaan pemulangan TKI bermasalah di lapangan, pemerintah Kota Parepare tengah membentuk tim penanggulangan secara terpadu mulai saat TKI tiba di Pelabuhan Parepare sampai ke daerah asalnya di Sulsel.


"Saya tidak tahu persis berapa TKI bermasalah yang akan diusir paksa dari negara itu, tetapi kemungkinan menghampiri seribu orang," katanya dan menambahkan, sebelum mereka diangkut ke Parepare para pekerja haram itu ditampung di Nunukan, Kaltim.


Menurut Zain Katoe, tim pemulangan TKI bermasalah dari pemerintah pusat, Provinsi Sulsel dan kabupaten/kota akan menangani masalah pekerja tersebut secara arief dan bijaksana sebab mereka itu adalah warga Indonesia yang membutuhkan perlindungan.ant/mim

Thursday, July 29, 2004 | 0 comments

Tiga lelaki warga Indonesia buruan polis ditembak mati

Oleh: WAN RAHIMAH DRAMAN

JOHOR BAHRU 28 Julai - Tiga lelaki dipercayai warga Indonesia yang menjadi buruan polis terbunuh dalam kejadian tembak-menembak dengan anggota polis di Sedenak dekat sini, awal pagi ini.

Dalam kejadian kira-kira pukul 3 pagi itu, ketiga-tiga lelaki terbabit yang menaiki kereta Proton Wira curi telah memecut laju sebaik sahaja menyedari mereka diekori oleh kereta peronda polis.

Utusan Malaysia difahamkan, kereta yang dinaiki oleh ketiga-tiga penjenayah itu bagaimanapun terbabas lalu merempuh tiang elektrik berhampiran pekan Sedenak.

Ekoran kemalangan itu, kereta itu rosak teruk menyebabkan semua penjenayah terbabit keluar untuk melarikan diri.

Lelaki-lelaki berkenaan yang bersenjatakan pistol melepaskan beberapa das tembakan ke arah polis dalam usaha mereka melepaskan diri.

Bagaimanapun, polis bertindak pantas membalas tembakan sehingga menyebabkan ketiga-tiga penjenayah berkenaan mati di tempat kejadian.

Polis yang membuat pemeriksaan terhadap ketiga-tiga penjenayah terbabit kemudiannya menemui dua pucuk pistol yang dipercayai digunakan oleh mereka untuk kegiatan jenayah.

Mayat ketiga-tiga mangsa, difahamkan dihantar ke Hospital Sultanah Aminah di sini untuk dibedah siasat.

Ketua Polis Daerah Johor Bahru Utara, Asisten Komisioner Wan Ali Abu Shahmah ketika dihubungi mengesahkan kejadian itu tetapi enggan mengulas lanjut.
Thursday, July 29, 2004 | 0 comments

Lima mayat ditemui reput -- Dua lagi mangsa nahas helikopter milik Hornbill Skyways masih hilang


Lima mangsa helikopter
(Foto: Utusan Malaysia)


BARIO 28 Julai - Mayat lima mangsa nahas helikopter Bell 206 Long Ranger yang terhempas di barat daya Pa Lungan dekat Bario pada 12 Julai lepas, ditemui dalam keadaan reput hari ini.

Empat mayat dikeluarkan dari dalam pesawat manakala seorang lagi ditemui di luar pesawat yang dikesan terjatuh ke dalam gaung dalam keadaan terbalik.

Timbalan Ketua Menteri Sarawak, Tan Sri Dr. George Chan berkata, keadaan mayat yang telah reput itu menyebabkan identiti mereka tidak dapat dipastikan.

``Bagaimanapun dua lagi penumpang hilang dan kita melakukan operasi melalui darat untuk mengesan mereka,'' katanya kepada pemberita di sini, malam ini.

Jurucakap Hornbill Skyways Sdn. Bhd. yang memiliki helikopter itu menyatakan mayat juruterbang - Kapten Samsuddin Hashim satu-satunya dipercayai salah satu daripada yang ditemui berdasarkan pakaian serta kedudukannya masih pada kerusi juruterbang pesawat.

Gerakan mencari dan menyelamat masih mengesan dua lagi penumpang yang tidak ditemui di situ.

George Chan berkata, mayat-mayat akan diterbangkan ke Hospital Miri esok untuk dibedah siasat dan bagi dikenal pasti identitinya.

Kesemua mangsa belum dapat dikeluarkan dari kawasan nahas kerana cuaca gelap dan hujan.

Menurut beliau, mayat lima mangsa ditemui apabila dua anggota Komando 69 berjaya diturunkan ke kawasan berkenaan menggunakan sebuah helikopter Nuri hari ini.

``Selepas beberapa kali usaha dilakukan, dua anggota dapat turun ke lokasi helikopter itu terhempas, di kaki Gunung Murud, pada pukul 5 petang,'' katanya.

Tambah beliau, operasi udara akan disambung awal pagi esok untuk mengesan dua lagi mangsa yang hilang.

Sementara itu operasi darat disertai penduduk tempatan, anggota komando dan bomba diteruskan.

Dr. Chan berkata, pasukan menyelamat yang menggunakan jalan darat terhalang berikutan Sungai Lungan yang melimpah akibat hujan pada pagi ini, selain keadaan hutan belantara.

Berikutan itu jelas beliau, mereka terpaksa membina jambatan bagi membolehkan menyeberangi sungai berkenaan.


HELIKOPTER Hornbill Skyways terhempas di sebuah
gaung di Gunung Murud (Foto: Berita Harian)

Sementara itu Timbalan Menteri Pertahanan, Datuk Zainal Abdidin Zin berkata, beliau yakin dua lagi penumpang helikopter berkenaan masih hidup berdasarkan pintu helikopter dibuka dari dalam.

``Walaupun helikopter berkenaan terbalik di dalam gaung itu, kita dapati pintunya terbuka dan dipercayai dua penumpang dapat keluar meminta bantuan,'' katanya pada sidang akhbar di Miri, hari ini.

Sehubungan itu kata beliau, operasi mengesan dua lagi penumpang diteruskan.

Keluarga mangsa pula mulai berpusu-pusu ke pusat operasi di Miri bagi mengetahui maklumat terkini mengenai mangsa.

Suasana pilu terus menyelubungi pusat operasi apabila mereka dimaklumkan lima daripada mangsa ditemui meninggal dunia, manakala dua lagi masih hilang.

Semalam juruterbang sebuah helikopter mencari dan menyelamat telah mengesan bangkai helikopter tersebut berdekatan Pa Lungan pada tengah hari.

Berikutan itu sebuah helikopter Unit Udara Polis Diraja Malaysia yang turut meninjau ke tempat kejadian dapat merakam gambar kedudukan helikopter berkenaan dalam keadaan terbalik pada pukul 5 petang.

Bagaimanapun operasi menyelamat hanya boleh dijalankan pagi ini berikutan cuaca buruk petang semalam.

Helikopter Bell 206 Long Ranger itu membawa Ahli Dewan Undangan Negeri Ba'kelalan yang juga Menteri Muda di Jabatan Ketua Menteri (JKM), Dr. Judson Sakai Tagal; Pengerusi Majlis Perbandaran Padawan (MPP), Lawrence Th'ng dan ahli perniagaan keturunan Kelabit, Datuk Marcus Raja.

Turut menaiki helikopter itu ialah Ketua Pegawai Eksekutif Perbadanan Pembekalan Letrik Sarawak (Sesco), Roger Wong serta dua jurutera Sesco, Jason Eng dan Ling Tian Ho.

Helikopter itu dilaporkan berlepas dari Bario ke Ba'kelalan pada 12 Julai lalu, tetapi hilang daripada radar sejurus kemudian.

Berikutan itu operasi besar-besaran melibatkan lebih 2,000 anggota penyelamat yang terdiri daripada anggota tentera, polis, bomba, Hornbill Skyways dan penduduk kampung.

Pakar dari Australia turut diterbangkan ke Bario selain kerajaan Brunei memberi bantuan helikopter jenis Black Hawk bagi membantu operasi mencari dan menyelamat.
Sumber:Utusan Malaysia
Thursday, July 29, 2004 | 1 comments

PENGORBANAN IBU...

Written By Syafrein Effendiuz on 7/26/04 | Monday, July 26, 2004

Utusan Malaysia


Wirawati PLKN

NURASHIKIN Rosli sayu untuk meninggalkan anak bongsunya, Mohd. Ikhwan yang didukung suaminya, Mohamad Shafudin Che Had, menaiki bas bagi menyertai Program Latihan Khidmat Negara (PLKN) di Kem Dusun Minda, Kuala Nerang, semalam.

"Bagi Nurashikin Rosli, 18, dari Kampung Datuk Lancok, Pokok Sena, arahan untuk menyertai Program Latihan Khidmat Negara (PLKN) tetap dipatuhinya walaupun terpaksa meninggalkan bayi berusia lapan bulan, Mohd. Ikhwan Mohamad Shafudin.
Beliau tidak dapat menyertai sesi sulung program itu Mac lalu kerana belum sihat sepenuhnya selepas melahirkan Mohd. Ikhwan.
``Kini saya sudah bersedia sepenuhnya untuk menyertai PLKN. Walaupun terpaksa berjauhan dengan Mohd. Ikhwan dan suami, saya berazam untuk menamatkan latihan sama seperti pelatih yang lain,'' katanya ketika ditemui di pekarangan Stadium Darulaman, Alor Star, semalam sebelum menaiki bas untuk pergi ke Kem Dusun Minda, Kuala Nerang."
Monday, July 26, 2004 | 0 comments

Ragut: Warga Indonesia didakwa

Written By Syafrein Effendiuz on 7/25/04 | Sunday, July 25, 2004


Sahlan

KUALA LUMPUR 24 Julai - Seorang rakyat Indonesia yang disyaki menikam hingga mati pemandu van, Rosli Mohd. Saad, 41, hari ini dihadapkan di Mahkamah Majistret Ampang dekat sini atas tuduhan membunuh lelaki tersebut ketika cuba menyelamatkan suri rumah daripada diragut pada akhir bulan Jun lalu.
Rosli merupakan orang awam pertama yang mati dibunuh ketika cuba membantu mangsa jenayah kes ragut.
Sebelum ini, dua wanita mangsa ragut meninggal dunia setelah koma akibat kecederaan parah dan dalam kes lain, peragut sendiri mati setelah koma akibat dibelasah oleh orang ramai yang memberkasnya.
Tertuduh, Sahlan berusia 31 tahun berasal dari Tanjung Uban, Indonesia juga didakwa atas satu lagi tuduhan, meragut sebuah beg tangan warna hitam milik Sutriah Syukur, 25, suri rumah rakyat Indonesia yang ingin dibantu oleh Rosli dalam kejadian itu.
Sahlan yang dibawa masuk ke mahkamah kira-kira pukul 11.10 minit pagi ini, dikawal oleh enam orang anggota polis. Dia dilihat tenang dan bersahaja ketika pertuduhan bunuh dan ragut tersebut dibacakan terhadapnya di hadapan Majistret Mohd. Kamil Nizam.
Turut kelihatan di dalam mahkamah hari ini ialah Timbalan Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Selangor, Asisten Komisioner Hasanudin Hassan dan Ketua Bahagian Siasatan Jenayah Daerah Ampang Jaya, Deputi Supritendan Radin Roslan Radin Suhadi.
Mengikut pertuduhan, Sahlan yang memakai baju berwarna coklat dan berseluar jean warna biru didakwa melakukan perbuatan itu kira-kira pukul 6.10 pagi, 29 Jun lalu di Persimpangan Kedai Runcit, Taman Mulia Jaya, Hulu Langat dekat sini.
Sahlan didakwa di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan ata"
Sunday, July 25, 2004 | 0 comments

Mas, Linda mania landa Sabah

Written By Syafrein Effendiuz on 7/24/04 | Saturday, July 24, 2004

Oleh Amirullah Andi Nur



“AFUNDI si Mas, afundi Linda dan jangan lupa juga si Adam satu kali!” Inilah ayat yang sering kali didengar di Sabah sekarang apabila memperkatakan mengenai program Akademi Fantasia (AF) di stesen televisyen Astro.

Namun antara mereka bertiga, paling hangat diperkatakan adalah Mas dan Linda. Kedua-duanya mempunyai penyokong kuat di negeri itu sehinggakan banyaklah kisah menarik didengar gara-gara penyertaan mereka.

Baik Mas atau Linda, kedua-duanya bagaikan sudah menjadi kegilaan hampir semua peringkat usia di Sabah ketika ini. Dalam kata lain, penduduk negeri itu benar-benar `dah demam' memikirkan mereka berdua saja setiap hari.

Dan sekali gus, konsert AF yang disiarkan pada setiap malam minggu jam 8.30 malam di saluran 4, serta Diari pada setiap jam 12 tengah hari dan 8.30 malam, boleh dianggap program televisyen nombor satu di Sabah ketika ini.

Buktinya? Ibarat slogan baru Astro - macam macam ada. Di Tawau, misalnya, gara-gara Mas, satu majlis perkahwinan `kehilangan' ramai tetamu apabila jemputan balik awal kerana tidak mahu terlepas AF.

Sehingga kini, selepas program itu masuk minggu ketujuh malam ini, penganjur majlis termasuk perkahwinan di daerah berkenaan tidak lagi berani mengadakannya pada malam minggu agar tidak menjadi mangsa fenomena Mas ini.

Di Kota Kinabalu, paling hebat sudah tentu apabila demam ini turut menarik minat beberapa anggota Kabinet Sabah, termasuklah pemimpin disayangi penduduk negeri itu, Datuk Seri Musa Aman.

Perkara ini disahkan sendiri tanpa berselindung oleh Menteri Belia dan Sukan negeri, Datuk Masidi Manjun yang berasal dari Ranau dan kini menjadi peminat nombor satu Linda.

"Memang sukar orang hendak percaya tapi di kalangan anggota Kabinet sendiri pun dah demam dibuatnya oleh program AF ini termasuklah Ketua Menteri kita.

"Malah saya sendiri kalau boleh hendak mengelak menerima jemputan pada malam minggu gara-gara Linda dan afundinya ini," katanya sambil mengakui sekiranya tidak dapat mengelak, beliau akan meminta ahli keluarganya merakam program itu.

Masidi yang juga wakil rakyat Karanaan di Ranau berkata fenomena Linda, Mas dan Adam serta AF ini memang sangat hebat hinggakan di daerah itu sekarang ini, malam minggu di situ adalah `malam untuk AF dan Linda'.

"Bagi saya demam yang melanda bukan lagi dikategorikan sebagai demam, tapi sudah mencapai tahap sakit teruk atau kronik.

"Orang Ranau dan AF tidak dapat dipisahkan lagi. Kejayaan Linda masuk program itu dan berjaya bertahan sehingga kini dianggap terlalu istimewa bagi kami semua," katanya kepada Berita Harian.

Bagi ahli Puteri Umno seluruh Malaysia, mereka mungkin tidak tahu Linda sebenarnya adalah ahli pergerakan itu bagi cawangan Kampung Tudangan di Ranau yang dipimpin Siti Hamnih Hashim.


BAPA Mas, Ghani (berkopiah) membakar sate sambil
dibantu keluarganya di Jalan Air Panas, Tawau.
Gerai ini lazimnya dipenuhi peminat Mas
pada malam minggu.


"Selain penduduk Ranau, Linda juga mendapat sokongan padu pergerakan ini dan mereka sudah pun merancang kalau ahli kesayangan mereka ini masuk final, satu rombongan besar akan ke sana," katanya.

Tinjauan di Tawau pula baru-baru ini mendapati `pukulan' AF ini benar-benar hebat apabila bandar ini yang terkenal kerana makanan laut paling murah di Sabah, sunyi sepi pada malam minggu.

Apabila ditanya beberapa pemandu teksi di situ, kebanyakannya mengaitkan kepada kehadiran Mas di AF.

Katanya, orang Tawau sedang asyik berhimpun di depan televisyen untuk menyaksikan wakil kesayangan mereka itu beraksi.

"Keadaan ini berlaku sejak minggu pertama AF lagi. Kalau dulu memang bandar Tawau agak meriah kalau malam hujung minggu, tapi sekarang ramai yang mahu balik awal, gara-gara hendak tengok Mas.

"Kalau ada yang anda jumpa berjalan di bandar sekitar jam 7 atau 8 pada malam itu, mereka itu mungkin sedang mencari restoran yang ada kemudahan Astro," katanya yang hanya mahu dikenali sebagai Ambo Beddu.

Memang benar apa yang dikatakan oleh pemandu teksi itu, tinjauan di beberapa restoran India Muslim yang mempunyai kemudahan Astro di bandar itu sentiasa saja dipenuhi ramai pelanggan kerana hendak menonton AF.

Dulu restoran terbabit dikatakan siang malam asyik menayangkan perlawanan gusti tapi sekarang, kalau bukan rancangan Diari AF, saluran @15. Mamak pun bijak mengambil peluang untuk menarik pelanggan!

Satu daripada sejumlah kedai makanan di Tawau paling menjadi tumpuan ketika ini adalah Restoran Shahila Seafood di Tanjung Batu kerana mempunyai kemudahan Astro.

Sebenarnya selain bandar Tawau, demam Mas dan AFnya ini juga turut merebak hingga ke Pulau Sebatik serta sempadan Kalimantan Timur, Indonesia seperti Sungai Nyamuk dan Nunukan.

Selain restoran atau kedai makan yang ada Astro, sudah pasti yang turut mendapat kesan paling hebat susulan kejayaan Mas bertahan dalam AF sehingga ini adalah perniagaan sate keluarganya di Jalan Air Panas atau Hotspring, kira-kira 10 kilometer dari bandar Tawau.

Saban malam gerai kecil ini dipenuhi ramai pelanggan bukan saja kerana hendak membeli sate mereka, malah ingin melihat lebih dekat wajah ibu bapa pelajar AF ini membakar sate.

Seorang penduduk Tawau, Sabarudin Nyompa, 32 memberitahu, "Jangan terkejut di kawasan gerai keluarga Mas sekarang ini tiap-tiap malam sebelum jam 8.30, penuh sesak gara-gara mahu menyokong wakil kesayangan mereka.

"Mereka bukan saja order sate, malah memberi sokongan moral kepada keluarganya yang kadang-kadang sedih apabila Mas menjadi mangsa kutukan penonton saluran @15," katanya.

Bagaimana pula malam minggu? Seorang lagi penyokong setia Mas, Rabiah Andi Malik berkata bukan setakat sate sold out, malah kawasan gerai dan warung keluarga Mas berniaga itu penuh sesak.

Katanya, orang ramai khususnya remaja akan datang beramai-ramai datang ke gerai ibu bapa Mas itu, bagi sama-sama menyaksikan persembahan idola baru mereka itu.

"Meriah betul tempat itu, macam orang sedang menyaksikan konsert terbuka. Malah sudah pun ditubuhkan Mas Fan Club bagi menyokong anak Tawau itu agar terus kekal sampai ke final.

"Fan Club ini selalunya akan mengundi beramai-ramai sebelum peserta terakhir membuat persembahan," katanya yang mengakui sanggup menghabiskan RM50 seminggu untuk mengundi Mas.

Seorang penyokong Mas di Kota Kinabalu, Kamarudin Salinri, 38, berkata beliau sekeluarga tidak pernah miss berkumpul di depan kaca televisyen pada setiap malam jam 8.30 malam bagi mengetahui perkembangan anak Tawau itu.

"Dulu saya memang langsung tidak minat. Tapi selepas melihat isteri dan anak-anak tidak pernah miss rancangan ini, saya cuba bersama mereka dan sehingga sekarang terus melekat.

"Bagi saya, sokongan yang diberikan oleh peminatnya ketika ini bukanlah kerana sifat kenegerian atau kedaerahan tapi kerana Mas mempunyai suara yang unik dan berbakat.

"Kejujurannya, gemar rendah diri selain selamba adalah sifatnya yang benar-benar menarik hati saya dan mungkin juga peminatnya yang lain di seluruh negara," katanya yang turut mengundi Linda.

Kamarudin berkata adalah wajar Mas kekal sehingga ke final kerana AF adalah tempat paling sesuai untuk menimba ilmu dan sekali gus keluar dengan kejayaan paling cemerlang, gemilang dan terbilang.



"Kita perlu bersikap adil kepada Mas. Setiap malam selepas konsert, kita dapat lihat dia kena marah oleh Ramli MS atau Siti Hajar, tapi itulah namanya pembelajaran.

"Mas memerlukan bimbingan mereka untuk menjadi yang terbaik apabila menamatkan pengajian di akademi ini," katanya yang turut mengakui gara-gara Mas, bandar Tawau semakin dikenali di Malaysia dan Brunei.
Saturday, July 24, 2004 | 0 comments

Petualangan Belut Buron Kakap

Written By Syafrein Effendiuz on 7/23/04 | Friday, July 23, 2004

TIM gabungan kepolisian Paris dan polisi Jerman (Bundes Kriminal Amt-BKA) nyaris frustrasi. Empat hari diendus, Ludwig Holger Pfahls justru raib. Di apartemennya, di Rue Dupleix Nomor 17, Avenue de Suffen, Distrik 7, Paris, 200 meter dari Menara Eiffel, sosoknya tak kelihatan. Di kamar berukuran 50 meter persegi yang disewa seharga 3.300 euro per bulannya itu, Pfahls tinggal dengan pacarnya, cewek 30 tahun asal Moldavia. Di saat para hamba wet tengah jenuh menanti, tiba-tiba Pfahls nongol.Selasa pekan lalu pukul 12.50, tatkala kawasan Eiffel ramai dibanjiri wisatawan, Pfahls berniat meninggalkan apartemennya. Pacarnya, dan juga seorang teman pria berumur 40 tahun, turut serta. Petugas BKA menghampiri pria berjanggut putih itu, "Apakah Anda Pfahls?" "Oui, je suis Monsieur Pfahls," jawabnya. Sejurus kemudian, petugas mengepung lokasi itu.Pfahls tak berkutik. Pria berusia 61 tahun itu tampaknya segera mengakhiri petualangannya di jeruji bui. Setelah jadi buron Interpol selama lima tahun, kini ia harus siap menghadapi pengadilan atas rangkaian ulah culasnya. Baik di Prancis maupun di Jerman, Pfahls mengukir jejak kriminal yang menghebohkan. Juergen Kremb, wartawan Der Spiegel, menilainya sebagai buron kriminal paling besar di Jerman sesudah Perang Dunia II. Sewaktu menjadi Kepala Biro Der Spiegel untuk Asia Tenggara, Juergen pernah menguber Pfahls hingga ke Bali.Der Spiegel edisi 19 Juli lalu kembali menuliskan dugaan terkaitnya Habibie dalam pelarian Pfahls selama ini. Der Spiegel juga pernah menuliskan kisah ini pada terbitan 6 November 2000. "Kasus Pfahls pasti akan menyedot perhatian publik Jerman," kata Juergen. Juergen kini wartawan Spiegel untuk Wina. Ia tengah berlibur di Italia, tatkala Pfahls ditangkap. Juergen mengaku, adrenalinnya langsung naik, mendengar berita itu.Media-media besar di Jerman selama sepekan lalu menjadikan penangkapan Pfahls sebagai berita utama. Suddeutsche Zeitung, harian terbesar di Bayern, Jerman wilayah selatan, Rabu pekan lalu menulis satu setengah halaman peringkusan itu. Yang mengejutkan, koran itu menyebutkan, Pfahls kemungkinan pernah bersembunyi di kediaman seorang teman baiknya: mantan Presiden Republik Indonesia Prof. B.J. Habibie.Harian konservatif Jerman, Frankfurter Allgemeine Zeitung, Jumat pekan lalu malah memasang foto bersama B.J. Habibie-Pfahls di halaman empat. Keduanya tampak tersenyum. Foto itu diambil pada pembukaan Technogerma di Indonesia, pameran yang diselenggarakan Kamar Dagang Jerman di Indonesia (Ekonid), 1 Maret 1999. Menurut Frankfurter, penampilan Pfahls hari itu merupakan penampakan terakhir Pfahls di muka umum. Setelah itu, ia lenyap bagai ditelan bumi.Pfahls memang kenal baik dengan Habibie. Ia bekas salah satu deputi kanselir di bawah pemerintahan Kanselir Helmut Kohl. Pfahls, yang pernah menjadi Deputi Menteri Pertahanan, terlibat dalam sejumlah kasus korupsi sebesar 1,9 juta euro (DM 3,8 juta). Sebagian dari duit hitam itu ditengarai masuk kas partai Kohl yang saat itu lagi berkuasa, Christian Democratic Union (CDU-CSU), periode 1993-1998.Uang itu didapat dari berbagai perjanjian jual-beli antar-negara yang ditangani Pfahls saat menjabat sebagai petinggi negara. Mulai kasus penjualan kilang minyak Leuna di daerah bekas wilayah Jerman Timur kepada Elf Aquitaine, perusahaan minyak Prancis, penjualan 36 tank Jerman ke Arab Saudi, hingga penjualan senjata ke Taiwan.Belakangan, Helmut Kohl mengakui telah menerima uang tersebut dari orang-orang yang tak pernah ia buka identitasnya. Penjualan sumur minyak Leuna seharga 30 juta euro, misalnya, sebagian hasilnya ia akui untuk mengisi pundi-pundi kas partai. Ia meminta maaf atas kesalahannya melanggar peraturan transparansi keuangan partai.Setelah Helmut Kohl kalah dalam pemilu tahun 1998, dua pertiga dari dokumen penting berbagai transaksi itu hilang tak berjejak. Segepok berkas yang lenyap di antaranya adalah ihwal penjualan 16 kapal pemburu kapal selam (U-Boot-Jagd-Korvetten). Kapal bekas milik Jerman Timur itu dilego ke Indonesia pada 1994. Jumlahnya 39 buah: 16 korvet, 14 kapal pendarat tank (LST), dan sembilan penyapu ranjau.Penjualan itu kontroversial, karena banyak ditentang menteri perekonomian dan ABRI, pada masa itu. Apalagi, harganya dinilai tidak wajar. Namun Habibie, saat itu Menteri Riset dan Teknologi merangkap Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi, secara politik di atas angin. Ia mengemban Inpres Nomor 3/1992, yang memberinya wewenang untuk menjajaki dan menegosiasi pengadaan kapal untuk TNI Angkatan Laut itu.Kini kondisi kapal itu mengenaskan. Butuh duit ratusan milyar untuk memperbaikinya. Sebagian mengapung di perairan Surabaya, mesinnya mati sama sekali (lihat: Nasib Malang Mesin Perang).Menurut Hans Leyendecker, wartawan Suddeutsche Zeitung yang menulis lebih dari dua artikel panjang soal keterkaitan Habibie dan Pfahls, dokumen pembelian 16 kapal korvet oleh Indonesia itu masih ada. Ia memastikan, Pfahls terlibat langsung dalam pengadaan 39 kapal perang yang ditangani Habibie itu.Negosiasi pembelian kapal itu dilakukan tahun 1992. Saat itu, Pfahls sudah mengundurkan diri dari Deputi Menteri Pertahanan Jerman. Ia lantas bekerja sebagai pengacara. Tapi, kata Leyendecker, penjualan alat militer memerlukan proses panjang, malah bisa bertahun-tahun. "Pfahls-lah yang mempersiapkan deal-deal itu ketika masih aktif di Kementerian Pertahanan," kata Leyendecker.Di Jerman, kata Leyendecker, kasus penjualan kapal "kualitas Jerman" ke Indonesia ini kurang menarik perhatian publik. Tapi ia tahu, parlemen Jerman telah membentuk tim untuk mengumpulkan fakta tentang kasus Kohl dan konco-konconya ketika masih menjabat sebagai Kanselir Jerman. "Penjualan kapal itu diterangkan detail," katanya.Jejak lain mengenai Pfahls di Indonesia ditemukan pada 2001. Ia dikabarkan menginap di salah satu hotel di Nusa Dua, Bali. Kepergiannya diatur Nikolaus Holzer, asisten manajer saat Pfahls menduduki posisi CEO Daimler Chrysler di Singapura (1992-1998). Nikolaus adalah anak Dieter Holzer, pialang senjata yang punya hubungan luas dengan dinas rahasia Jerman. Dieter dan Pfahls adalah dua sahabat karib. Juergen Kremb menguber Pfahls ke Nusa Dua, tapi tak berhasil.Berikutnya, pada tahun 2000, Pfahls dikabarkan menginap di sebuah rumah milik orang kaya di Indonesia yang disebut "teman Habibie", tepatnya di Negara. Perburuan ke sini juga tak menuai hasil.Tapi Habibie mengaku tidak kenal Pfahls. Pria kelahiran Gorontalo ini memang melihat koran yang memasang foto dirinya bersama Pfahls. Jagoan pesawat yang dikenal sebagai "Mr. Crack" ini ingat, foto itu diambil saat pembukaan pameran Technogerma. Ketika itu, kata Habibie, banyak orang yang ingin berfoto dengannya. Orang-orang Jerman pun ada di kiri-kanannya. "Mungkin orang itu kebetulan di belakang saya, dan gambarnya terambil," kata Habibie (baca: Terseret Orang Tak Dikenal).Benar tidaknya hubungan B.J. Habibie-Pfahls mungkin baru akan terbuka kelak di pengadilan. Menurut Maximilian Hofmeister, hakim yang menangani kasus kakap ini, Pfahls baru dituntut dalam kasus korupsi penjualan 36 tank Fuchs ke Arab Saudi. Ia didakwa menilap sogokan 1,9 juta euro, dan menilap pajak dari uang yang diterimanya.Kaitan kasus Pfahls dengan Indonesia belum disentuh. "Namun tidak tertutup kemungkinan akan terbuka ke sana," kata Hofmeister kepada Gatra. Maklum, Pfahls punya banyak kontak di Indonesia, ketika ia menjabat sebagai CEO Daimler Chrysler di Asia Tenggara.Hofmeister juga membuka peluang atas kemungkinan terkuaknya pelarian Pfahls ke Indonesia. Polisi Jerman telah meguber Pfahls ke 12 negara, antara lain Kanada, Lichtenstein, Inggris, Cina, Filipina, dan Indonesia. Pfahls memang ditengarai bersembunyi di Asia setelah menghilang dari Taiwan, Juli 1999. Negara yang disinggahi kemungkinan Indonesia. "Kami belum yakin soal itu, namun Anda bisa lihat nanti pada proses pengadilan," katanya.Pfahls lahir di Luckenwalde, dekat Berlin, pada 13 Desember 1942. Ia doktor di bidang hukum. Ia lancar berbahasa Prancis, Inggris, dan Jerman sebagai bahasa ibu. Sampai 1973, Pfahls bekerja sebagai juri di Pengadilan Wilayah Bayern. Ia kemudian menjadi jaksa untuk kasus-kasus niaga.Kariernya menanjak sejak menjadi konsultan pribadi Franz Josef Strauss, petinggi CSU yang menjadi Kepala Wilayah Bayern. Ia menyiapkan dan mendampingi Strauss pada banyak perjalanan dan pertemuan. Di sinilah ia mulai menggalang jaringan dengan orang-orang yang berpengaruh. Pada Juli 1985, Pfahls menduduki jabatan sebagai Kepala Dinas Rahasia Dalam Negeri Jerman selama dua tahun.Pada 7 April 1987, ia menduduki jabatan Deputi Menteri Pertahanan Urusan Pengawasan Peralatan Militer. Tak mengherankan bila B.J. Habibie yang pernah menjabat sebagai manajer untuk lini produksi senjata militer di Messerschmitt-Boelkow Blohm, perusahaan turbine engineering dan peralatan militer, kenal dengan Pfahls.Ketika sang mentor Strauss meninggal pada 1988, prestasi Pfahls malah meroket. Pada 15 Januari 1989, tanggung jawabnya bertambah. Ia ikut menangani bidang pertahanan dasar, seperti kontrol peralatan militer, termasuk urusan pertahanan dalam negeri. Meliputi senjata, logistik teknologi informasi, transfer informasi, protokol, rekrutmen, informasi militer, dan humas.Pfahls dianggap sering membuat perjanjian di luar kebiasaan, tapi anehnya tetap dapat berjalan lancar. Banyak perjanjian sulit yang dibantu kelancarannya. Walaupun Jerman terkenal dengan industri senjata pemusnah, ekspor industri ini bukanlah hal mudah. Setiap perjanjian jual-beli memerlukan izin dari banyak pihak. Kesempatan inilah yang dimanfaatkan Pfahls untuk bermain.Adalah Karlheinz Schreiber, broker terkemuka perdagangan senjata berdarah Jerman-Kanada, yang mengatur seluruh pembayaran ongkos pelicin untuk para pejabat yang memuluskan bisnisnya. Polisi menemukan buku harian di kediaman Schreiber. Buku itu memuat semua kronologi peristiwa dagang, perjanjian, dan daftar orang yang menerima pelicin, lengkap dengan jumlahnya. Nama Pfahls ditulis secara eksplisit.Pfahls, yang pernah bekerja pada dinas rahasia Jerman, punya jaringan luas. Ia dikenal licin, bak belut. Tahun 1999, surat penangkapan Pfahls atas kasus korupsi penjualan tank ke Arab Saudi diteken. Ia berjanji terbang ke Muenchen. Namun ia tak muncul. Pfahls langsung menghilang di Asia. Ia pun gampang melenggang berkelana di Taipei dan RRC (Cina) karena luasnya koneksi dia.Wajar bila Pfahls punya hubungan mesra dengan para petinggi Taiwan. "Provinsi Cina Daratan yang memberontak" ini membeli kapal selam dari Belanda, tanpa persenjataan. Taiwan berhasil mendapatkan senjatanya dari Jerman berkat bantuan seorang tokoh di Indonesia. Menurut wartawan Der Spiegel, Juergen Kremb, selama 1990-1997 B.J. Habibie ke Taiwan delapan kali. "Saya tidak berhasil membuktikan apakah kepergian itu ada hubungannya dengan transaksi Jerman-Taiwan, tapi saya sangat mencurigainya," kata Juergen.Peristiwa Pfahls, kapal Jerman Timur, juga penjualan senjata ke Taiwan, sudah lama berlalu. B.J. Habibie juga sudah mengalami berbagai pergantian posisi: menteri, wakil presiden, presiden, hingga kini menjadi rakyat biasa yang tinggal di Jerman sana. Habibie mengaku tak terusik atas berbagai berita penangkapan Pfahls itu, termasuk foto-fotonya yang terpampang di koran Jerman.Memang tak mudah menyingkap sebuah misteri, termasuk dalam pembelian kapal eks-Jerman Timur, yang sudah 10 tahun berlalu.Khudori, Miranti Soetjipto dan Luky Setyarini (Jerman)[Laporan Utama, Gatra, Edisi 37 Beredar Jumat 23 Juli 2004]
Friday, July 23, 2004 | 0 comments

Blog Archives