Hi quest ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  need help ?

Pages

Jerebu di hati Mawi

Written By Syafrein Effendiuz on 14/08/05 | Ahad, Ogos 14, 2005


Oleh ABIE ABDULLAH dan SHAKILAWATI ABD RAHMAN

SIAPA Asmawi (Mawi) Ani tiga bulan lalu? Namun hari ini, seantero negara melaungkan nama Mawi. Bukan sekadar juara Akademi Fantasia 3 (AF3), malah disebut sebagai idola atau ikon remaja.

Takut, katanya. Bual pertamanya pada sidang media selepas konsert final minggu lalu. Mawi bimbang masyarakat meletakkan harapan terlalu tinggi kepadanya.

“Saya takut,” ulangnya sekali lagi dalam pertemuan khas dengan Metro Ahad, Rabu lalu.

“Namun saya akan cuba bawa sebaik mungkin,” kata Mawi yang masih terkejut dengan sambutan masyarakat terhadapnya.

Dalam menanggung bebanan baru dalam hidupnya, anak kelahiran Felda Taib Andak ini terus menjalankan aktiviti seni sejak seminggu lalu selepas keluar dari AF3 bersama tiga rakannya — Felix, Amylea dan Marsha.

Masih terlalu baru untuk mengerti kerana populariti Mawi sangat drastik. Bukan saja untuk dibandingkan dengan artis baru, malah fenomena yang tercipta dek tsumawi mengalahkan juara AF sebelum ini.

Hari pertama dan kedua, dia bagaikan dalam mimpi. Apakah dia masih di AF3 atau kembali bebas.

Termangu-mangu mencari kebenaran dengan membaca akhbar setiap pagi. Ya, dia bukan lagi bermimpi.

“Kalau mereka tidak merasainya, mereka tidak tahu pengalaman ini. Saya tidak pernah terfikir untuk ada di sini. Siapalah saya! Saya terlalu kecil.

“Ketika Aznil (Nawawi) mengumumkan nama saya sebagai pemenang vokal, pandangan saya mula kabur dan darah menyirap. Takut. Selepas itu diumumkan pemenang persembahan terbaik, saya lagi takut.

“Saya tidak boleh kata apa ketika nama saya sekali lagi diumumkan sebagai juara AF3,” katanya yang mengakui terkejut dengan hidup barunya.

Apabila disentuh mengenai tunangannya, Nur Diana (Ina), Mawi bagai cuba menguatkan diri untuk berbicara soal itu.

Mawi sudah mengagak tunangnya akan dikaitkan dengan kejayaannya. Pun begitu, lelaki berusia 24 tahun ini cukup terbuka dan mengakui ikatan itu.

Malah, apa dipaparkan media mengenai Ina, Mawi anggap itu sebagai rezeki tunangnya.

“Saya tidak boleh anggap itu sebagai negatif sebab akan negatiflah jadinya. Setiap kejadian seharusnya ada nilai positif untuk kita lebih selesa ke depan.

“Sebenarnya ini rezeki kami, rezeki saya selepas bertunang dengan Ina. Sehingga hari ini, saya belum kesempatan bertemunya. Hanya melalui telefon.

“Ina dan maknya banyak menangis, mengenangkan kesusahan yang kami lalui selama ini. Musibah demi musibah hingga hari ini,” katanya.

Perbualan kami tiba-tiba terhenti apabila Mawi terdiam. Mungkin cuba mengumpul kekuatan untuk meneruskan temu bual.

Lama juga menanti dan tidak semena-mena, matanya merah dan air jernih mengalir ke batang hidung mancungnya.

Air jernih itu bagaikan tidak tertahan. Sebak melihat Mawi yang cuba ditenangkan wakil Maestro, Freddie Fernandez dan Aman Ali.

Tengah hari itu Mawi tidak lagi berselindung, meluah segala terbuku di hati sejak bergelar juara.

Tekanan bukan sedikit dihadapi. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Mawi cuba berkata-kata, tetapi masih tersekat. Puas dilapnya air mata dengan tisu putih yang dihulur Aman.

“Saya tidak pernah terfikir benda ini semua, tetapi Tuhan mahu tunjukkan. Tuhan Maha Kaya mahu tunjukkan orang yang selama ini dengki dengan saya, dengan keluarga saya. Kami banyak bersabar. Segala musibah yang datang, saya masih sabar.

“Keluarga kena hina, tetapi apa yang saya buat hari ini adalah untuk mereka, untuk mak dan abah.

“Saya dengar cerita, ramai orang datang ke rumah saya di Taib Andak. Sudahlah mak saya sakit, nak basuh baju pun tak sempat. Orang tua, apalah mereka tahu. Saya kasihan mereka,” laju pula dia melepaskan kata-kata selaju air mata yang belum terhenti.

Suasana temu bual itu menjadi sepi. Tiada soalan, tetapi menunggu jawapan daripada Mawi. Freddie dan Aman terus memberi semangat dan perangsang. Menjadi tanggungjawab mereka di Maestro membentuk penghibur.

Tiba-tiba Mawi bersuara lagi. Mengulang semula apa yang dikatakannya.

“Apa-apa musibah, saya sabar melaluinya. Cuma saya takut orang meletakkan harapan terlalu tinggi, tinggi sangat. Walhal saya masih sama, Mawi yang dulu.

“Sekarang orang sanjung saya tetapi kalau silap sedikit, akan buruk dan jatuhkan,” katanya yang masih tidak menahan sebak.

Peminat Yasin dan Waheeda ini ternyata kecewa dengan penerbitan majalah mengenainya. Kecewa kerana segala rahsia diri dan keluarga menjadi bahan jualan. Malah, ada juga cerita tidak betul dijual, sedangkan diri sendiri tidak mendapat apa-apa.

“Mereka buat majalah Mawi, jual RM8 cetak sehingga 80,000 keping. Lepas itu, buat baju Mawi dan jual RM25. Adakah itu harga maruah diri saya?” katanya sambil memekup muka.

Memang nadanya benar-benar kecewa, tetapi ditabahkan hati. Ini baru permulaan untuknya. Tidak sekelumit pun sesalan bertakhta di hati kerana menyertai AF3. Sebaliknya, akademi seni itu mengubah hidupnya dan mengajarnya meniti realiti kehidupan baru yang lebih terjamin.

“Niat saya masuk AF3 adalah untuk membantu keluarga yang selama ini hidup susah.

“Saya temui pelajaran baru di sini. Saya belajar mengenali manusia yang boleh dibuat kawan atau mereka yang suka ambil kesempatan,” katanya.

Bukan mudah untuk anak muda ini berdepan keseorangan dengan realiti industri seni. Mawi memerlukan panduan untuk menuju puncak sebenar.

Kalau Mawi pernah meminta nasihat Siti Nurhaliza bagaimana berdepan sorakan penonton, seharusnya Mawi juga mempelajari sesuatu daripada diva itu bagaimana menangani kerenah industri hiburan sebenar.

Aduh Saliha - Mawi

Mana rayuan ku
Hendak aku sampaikan
Rindu berahiku
Pada kasih yang jauh...
Jauh bukan jarak dan tempat
Jauh nama dan pangkat

Mana penggantimu
Hendak aku dakapkan
Dendam asmaraku
Pada cinta yang luruh
Luruh bukan daun dan hujan
Luruh jiwa dan badan

Bertahun ku sandarkan percaya
Tak mungkin terpadam cahaya
Cintamu... bagai rembulan
Hilang di pandangan
Kala langit di lindung awan...

Aduh
Mahkota terhempas
Barulah ku sedar
Intan yang ku sangkakan
Oh... hanyalah kaca
Sesudah berdarah
Barulah ku sedar
Jiwaku tercalar
Sakitnya bukan kepalang

Kau biarkan aku sendiri menderita seksa
Racun hidupku Saliha
Kau biarkan aku sendiri melewati sepi
Dalam hidupku Saliha
Kau biarkan aku sendiri meratapi nasib...
Dalam gelita Saliha

Lagu: M Nasir
Lirik: Loloq


©The New Straits Times Press (M) Berhad