Hi quest ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  need help ?

Pages

Apabila tiga `aura' bertemu

Written By Syafrein Effendiuz on 28/08/05 | Ahad, Ogos 28, 2005

Oleh TENGKU KHALIDAH TENGKU BIDIN

Mawi sempat potong pulut kuning tanda kesyukuran

JARUM jam sudah menunjuk ke angka 12.05 minit malam. Bermakna sudah tiga setengah jam kami dibawa belayar ke alam penuh asyik itu.

Bukan tidak biasa menyaksikan pertunjukan hebat artis ternama dalam dan luar negara, tetapi untuk persembahan yang satu ini, lain benar perasaannya.

Terbuai dengan lagu-lagu indah, disampaikan oleh tiga pembawa `aura' yang nama mereka paling atas dalam direktori hiburan ketika ini, ada hati yang tidak mahu pulang ke rumah malam itu.

Kaki bagaikan terpijak kemas dan kejap di lantai Dewan Perdana Felda, Jalan Semarak meski hari telah larut benar.

Tidak ada punggung yang panas, tidak ada hati yang malap dan tidak ada bibir lokek melempar senyum bahagia bila si pembawa aura, Mawi, Jamal Abdillah dan Siti Nurhaliza muncul di depan mata.

Menyaksikan tiga nama besar dunia seni suara, bila mereka berkolaborasi, sudah tentu aroma bahagia yang bukan sedikit hadir.

Malam 23 Ogos adalah malam milik mereka bersempena dengan sambutan Hari Wanita yang dianjurkan oleh Mahir Entertainment dan D' Saji.

Bagai diduga, dewan yang memuatkan hampir 2,000 penonton ini tidak cukup kerusi dan meja.

Sampai ke saat-saat akhir, masih ada penonton yang menerima hampa kerana tidak mampu untuk mendapatkan tiket menyaksikan persembahan ini.

Ini adalah persembahan pertama yang berjaya menggabungkan ketiga-tiga wira dunia seni suara yang menjadi kebanggaan orang Melayu itu.

Mawi - jangan fanatik

Mawi membuka gelanggang sekitar pukul 8.45 malam dengan Pergi Tak Kembali.

Sebelum meneruskannya dengan lagu-lagu pilihan lain, dan sudah pasti Aduh Saliha menjadi percaturan terbaik.

Pertama kali menyaksikan persembahan makan malam Mawi, saya memberikan markah penuh seratus peratus kepadanya.

Mawi lulus ujian dengan markah penuh meskipun pada awalnya saya sendiri tertanya-tanya mampukah Mawi berdiri sama tinggi dengan Siti dan Jamal? Akan menjadi `mangsakah' Mawi, bila diapit oleh dua nama yang memang sudah diakui sebagai `dahsyat' oleh khalayak?

Mawi bukan sahaja bijak mengawal vokalnya setiap kali menyampaikan lagu, tetapi dia mempunyai kelebihan yang tiada pada Jamal dan Siti.

Apa dia? Sikap selamba dan lawak jenaka spontannya, selain bijak mengusik dan mengenakan penonton yang dijemput ke pentas bersamanya.

Malah, Mawi juga pandai mengusik pengacara yang menggelarkan dirinya `Janda Eksklusif Malaya' Ogy Ahmad Daud.

Ini menjadikan persembahan Mawi hampir 40 minit ceria dan mesra.

Pentas acara ini juga dijadikan medan oleh Mawi untuk sekali lagi meluahkan perasaannya kepada peminat.

Melihat ratusan peminat berdiri di tepi pentas dan galak merakamkan wajahnya dengan kamera peribadi, Mawi sempat memberi nasihat.

``Kepada peminat, saya ingin ingatkan. Hendak minat boleh, tapi saya harap jangan fanatik sangat.

``Sebabnya saya hanya manusia biasa, tak boleh terlalu taksub kalau anda semua minat kepada saya,'' kata Mawi.

Terus terang saja bunyinya, tetapi semoga apa yang diluahkan Mawi berjaya dihayati oleh peminat yang memujanya.

Malam itu, bukan sahaja pengurusan beberapa pegawai Maestro Talent yang mengiringinya di belakang pentas, tetapi juga beberapa ahli keluarga Mawi dari Kulai, Johor turut kelihatan.

Jamal - kecil hati dengan peminat

Mencuri tumpuan khalayak daripada Mawi, Jamal muncul di tengah-tengah lagu Gadis Melayu.

Pastinya ini yang dinantikan kerana secara tidak langsung Gadis Melayu mempunyai kaitan yang rapat dengan kedua-duanya.

Malah, Mawi juga nampak lebih teruja apabila buat pertama kalinya berpeluang berduet dengan Jamal yang juga salah seorang idolanya dalam bidang seni suara.

Secara bergurau, Jamal Abdillah mengakui dia iri hati dengan Mawi yang kini digilai oleh lebih ramai peminat.

Malah Jamal dengan selamba mengatakan ada kalanya dia merajuk hati dengan peminat yang sejak akhir-akhir ini asyik memberi perhatian kepada Mawi sahaja.

``Tulah, kadang-kadang saya pun jadi kecil hati juga. Yalah, asyik-asyik Mawi saja yang disebut. Saya pun orang lupa,'' kata Jamal cuba berjenaka.

Gurau Jamal lagi, apa-apa hal pun dia lebih kacak daripada Mawi. Dan yang penting, dia masih solo, sedangkan Mawi sudah kepunyaan orang. Macam adik dan abang yang saling memberi sokongan, Jamal menepuk mesra bahu Mawi dan berkata, ``Tahniah, kami bangga dengan kehadiran orang baik-baik macam anda ke dunia seni.''

Malam itu Jamal kurang sihat. Demam dan selesema mengganggu pernafasannya, tetapi bila mikrofon di tangan, hilang segala masalah. Memang betullah, sangat jolokan Raja Pop berada di genggamannya.

Menghadiahkan rangkaian lagu-lagu popular P. Ramlee, Jamal tidak lupa mengalunkan lagu-lagu daripada album Raja Popnya, seperti Menaruh Harapan.

Ketika lagu wajibnya, Kekasih Awal dan Akhir mengambil tempat, Jamal memberitahu.

``Bila berkasih, kita akan ditinggalkan. Sayangkan manusia, akhirnya kita sendiri juga. Kalau kita sayangkan kekasih yang satu ini, (Allah) hanya Dia yang akan bersama kita untuk selama-lamanya,'' katanya.

Kekasih Awal dan Akhir menyentap ke jiwa apatah lagi dengan keadaan Jamal yang memberikan penuh emosi kepada lagu berkenaan.

Nostalgia masa lalu seolah-olah berada di depan mata, bila Jamal dan Ogy berduet menyampaikan lagu Sandarkan Pada Kenangan, lagu dari filem popular lakonan mereka, Azura.

Siti - kenapa berhenti berharap?

Siti Nurhaliza yang terakhir muncul. Detik pukul 10.30 malam, Siti membuka langkah dengan penuh gaya dan memilih melantunkan lagu Bukan Cinta Biasa.

Dengan gaun malam berwarna biru `turquoise' Siti `memukul' semua persembahan sebelumnya.

Dia nampak anggun walaupun dengan gaya solekan cukup sederhana di malam ini.

Dengan rambut yang hanya dilepaskan bebas, Siti mencuri perhatian, dengan Lagu Rindu, Widuri, Cindai dan Sonata Musim Salju.

Siti juga makin bijak dengan interaksinya walaupun sesekali kelihatan masih malu-malu terutamanya bila diusik peminat nakal dan Ogy sendiri.

Lagu Berhenti Berharap penutup persembahan Siti secara solo pada acara ini.

Ada suara nakal bertanya, kenapa lagu ini dipilih Siti?

Apakah sedikit sebanyak ada kaitan dengan luahan hati dan perasaannya pada ketika ini.

Benarkah bagai khabar yang tersebar, kononnya cinta Siti mendapat halangan keluarga?

Apabila merujuk kepada lirik lagu berkenaan, ia bagai ada kaitan dengan serba sedikit diri Siti ketika ini.

Ada sesuatukah sebenarnya? Apa kata kita lihat sebahagian lirik lagu ini sedalam-dalamnya.

Aku berhenti berharap

Dan menunggu datang gelap

Sampai nanti suatu saat

Tak ada cinta kudapat

Kenapa ada cerita

Bila bahagia tercipta

Kenapa ada sang hitam

Bila putih menerangkan?

Kau ajarkan aku bahagia

Kau ajarkan aku derita

Kau tunjukkan aku bahagia

Kau tunjukkan aku derita

Ada kaitankah? Hanya Siti yang tahu kenapa dan mengapa dia memilih untuk menyampaikan lagu berkenaan.

Apa pun, saya percaya kalau vokalis Sheila On 7, Duta tengok Siti persembahkan lagu ini, dia akan tabik habis.

Vokal dan penghayatan Siti untuk lagu ini yang paling istimewa di acara ini dan sekali gus menjadikan Berhenti Berharap macam lagu Siti sendiri jadinya.

Persembahan tiga pembawa `aura' ini berakhir dengan lagu yang kuat jiwa qasidahnya, Ghazal Untuk Rabiah.

UTUSAN MELAYU (M) BHD