Hi quest ,  welcome  |  sign in  |  registered now  |  need help ?

Pages

MEMPERINGATI Maulid Nabi Muhammad SAW

Written By Syafrein Effendiuz on 21/04/05 | Khamis, April 21, 2005

DIGELAR PAGUYUBAN TRI TUNGGAL; Kirab Gunungan Mauludan 4 Penjuru Yogya

MEMPERINGATI Maulud Nabi Muhammad SAW, Paguyuban Tri Tunggal akan menyelenggarakan kirab tumpeng besar (gunungan) dari 4 penjuru Yogya, menuju Stadion Kridosono. Kirab ini diiringi pelbagai kesenian tradisional. Menjelang gunungan masuk stadion, seperangkat gamelan yang sudah disiapkan akan ditabuh dengan gendhing-gendhing bernuansa religius. Acara ini digelar Jumat (22/4) mulai pukul 17.00.

“Selain dari empat penjuru, kami juga mengeluarkan 2 gunungan besar dari pusat paguyuban, Tambakbayan Depok Sleman. Direncanakan, arak-arakan gunungan sampai di Kridosono tepat pukul 19.00 WIB,” kata Satguru Tri Tunggal Dr Sapto Raharjo SIP.

Sepasang gunungan dari penjuru timur, bergerak dari Desa Kadisobo Berbah. Penjuru barat bergerak dari Kricak. Arah Selatan dari Kotagede. Penjuru utara berangkat dari Banteng Jalan Kaliurang. Sedangkan sepasang gunungan lanang dan wadon, berisi buah-buahan segar dan sayuran setinggi 4 meter, bergerak dari sekretariat Tri Tunggal Tambakbayan.

Menurut Sapto, acara ini bertujuan mengajak masyarakat luas untuk nguri-uri kebudayaan, selain penguatan nilai-nilai religi. Bentuk dari upaya penguatan nilai religius dalam ritual budaya memperingati Maulud Nabi ini, adalah upaya memobilisasi masyarakat untuk berdoa bersama di masjid, saat menjelang pemberangkatan gunungan. Setelah sampai di Kridosono pun, diadakan doa bersama dipimpin seorang ulama.

Diperkirakan, acara ini diikuti sekitar seribu warga. Pengadaan tumpeng dari empat penjuru Yogya dilakukan warga setempat. Mereka berswadaya membuat tumpeng-tumpeng besar.

Dalam jumpa pers kemarin, Sapto mengungkapkan, acara ini dimaksudkan membantu misi pemerintah dan Kraton Yogyakarta yang selama ini punya komitmen melestarikan tradisi, khususnya setiap Maulud Nabi dengan Grebeg Sekaten. “Justru kami ingin menguatkan misi pelestarian tersebut,” akunya. (Her)-f

PAGI INI GREBEG KRATON YOGYAKARTA; ’Ngarsa Dalem’ Keluarkan 6 Gunungan

YOGYA (KR) - Grebeg Mulud sebagai puncak acara Sekaten di Kraton Yogyakarta akan dilaksanakan Kamis (21/4) pagi ini. Upacara Grebeg bakal ditandai dengan diusungnya Hajad Dalem berupa enam buah gunungan yang akan diperebutkan masyarakat. Lima buah gunungan akan diperebutkan masyarakat di sekitar Masjid Gedhe Kraton Yogyakarta. Sedang satu buah gunungan lanang akan dibawa ke Pura Pakualaman.

Pengageng Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat yang juga Manggalayudha Kraton, Drs GBPH H Yudhaningrat mengatakan, gladi bersih atau latihan Upacara Grebeg telah dilaksanakan Selasa (19/4). Sedang Rabu (20/4) tadi malam dilaksanakan Upacara Nyebar Udhik-udhik sebagai tanda selesai dibunyikannya gamelan selama Sekaten.

“Pada Upacara Grebeg ini, Ngarsa Dalem Sultan Hamengku Buwono X mengeluarkan Hajad Dalem berupa enam buah gunungan. Lima gunungan akan diperebutkan masyarakat di Kompleks Masjid Gedhe, dan satu gunungan akan dibawa ke Pura Pakualaman,” jelas Gusti Yudha kepada KR, Rabu (20/4).

Menurut Yudhaningrat, lima buah gunungan yang akan dibawa ke Masjid Gedhe dikawal tiga kuda milik Kraton. Sedang satu gunungan yang akan dibawa ke Pura Pakualaman, dikawal lima ekor gajah yang terdiri dua ekor gajah dari Kraton Yogyakarta dan tiga ekor gajah dari KRKB Gembira Loka.

Perayaan Sekaten mulai diselenggarakan sejak kerajaan Demak, di bawah Sultan Bintoro. Perayaan tersebut memiliki maksud dan tujuan sebagai Syiar Agama Islam. Maka dalam kegiatan tersebut tidak lepas peranan para Wali (Walisanga), yang ikut aktif dalam penyelenggaraan perayaan tersebut.

Sekaten berasal dari bahasa Syahadatain, berarti dua kalimat Syahadat. Dengan demikian, bila masyarakat telah mengucapkan dua kalimat Syahadat itu artinya mereka telah merasuk agama Islam.

Tradisi penyelenggaraan perayaan Sekaten berlanjut pada masa Kerajaan Mataram pertama di bawah pemerintahan Panembahan Senopati. Upacara ini diteruskan dan merupakan tradisi di Kasultanan Yogyakarta dan Kasunanan Surakarta (Perjanjian Giyanti 1755). Untuk menarik perhatian masyarakat pada perayaan tersebut, sebelum puncak acara Peringatan Maulud Nabi Muhammad SAW dibunyikan dua perangkat Gamelan Sekaten. Khusus di Kasultanan Yogyakarta, Kanjeng Kiai Gunturmadu dan Kangjeng Kiai Nogowilogo. Keduanya berada di Kagungan Dalem Bangsal Pagongan yang ada di halaman Masjid Besar Kraton Yogyakarta.

Setelah Gamelan Sekaten dibunyikan selama satu minggu, kemudian dilakukan Bedhol Gongso atau dikembalikannya dua Gamelan Sekaten ke Kraton. Sebelum Bedhol Gongso, Sri Sultan HB X terlebih dulu menyebar udhik-udhik berupa uang receh dilengkapi uba rampe lain kepada masyarakat umum. Acara Bedhol Gongso kali ini diselenggarakan, Rabu (20/4) tadi malam.

Sedang puncak upacara perayaan Sekaten dilaksanakan 12 Mulud 1938 atau bertepatan 21 April 2005, Kamis pagi ini pukul 09.00, berupa Upacara Grebeg. Grebeg akan diawali dengan upacara defile 8 Bregada Prajurit Kraton Yogyakarta, yaitu Prajurit Wirobrojo, Daeng, Patangpuluh, Jogokaryo, Prawirotomo, Nyutro, Ketanggung dan Mantrijero, dari Kraton menuju Alun-alun Utara. Pemberangkatan Hajad Dalem Gunungan dari Kagungan Dalem Bangsal Ponconiti menuju halaman Masjid Besar dikawal Prajurit Bugis dan Surokarso. Di halaman masjid, Hajad Dalem Gunungan dibagikan kepada masyarakat bertempat di halaman Bangsal Pengulon. Salah satu gunungan akan dibawa menuju Puro Pakualaman. (San/Moel/*-9/Ewp)-f
Khamis, April 21, 2005 | 0 ulasan

`Saya gembira sekali dapat ke Kuala Lumpur'

Written By Syafrein Effendiuz on 20/04/05 | Rabu, April 20, 2005

SEPANG 19 April - ``Saya senang (gembira) sekali dapat ke Kuala Lumpur, orang di sini sangat baik dan pemurah,'' kata Mahathir Mohamad, anak yatim piatu dari Panti Asuhan Al-Wasliah, Desa Mudik, Pulau Nias sebelum berlepas pulang dari Lapangan Terbang Kuala Lumpur (KLIA), pagi ini.

Mahathir, 9, yang diterbangkan dengan pesawat Penerbangan Malaysia (MAS) ke sini pada 14 April lalu atas usaha Utusan Malaysia turut melahirkan rasa bertuah kerana dapat memenuhi impian bertemu idolanya, bekas Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamad.

``Saya paling bertuah bila diterima menjadi tamu kepada Pak Mahathir, orangnya sangat hebat,'' katanya dalam nada ceria ketika ditemui sebelum menaiki pesawat MH860 ke Medan, di KLIA, di sini.

Kanak-kanak tersebut kelihatan tidak sabar-sabar untuk pulang dan menceritakan pengalaman singkat yang amat manis baginya ketika berada di negara ini kepada kawan-kawan di Panti Asuhan Al-Wasliah.

Jumaat lalu, iaitu sehari selepas ketibaannya di sini, Mahathir yang diiringi oleh ketua rumah kebajikan Al-Wasliah, Yorhaman Harafei berjaya mencapai impiannya untuk berjumpa dengan Dr. Mahathir apabila menjadi tetamu khas di kediaman bekas Perdana Menteri itu.

Pada pertemuan itu, Dr. Mahathir menyampaikan sumbangan peribadi RM1,200 kepada Mahathir, RM400 kepada Yorhaman dan RM1,000 kepada Persatuan Bulan Sabit Merah (PBSM) yang turut membantu membawa kanak-kanak itu ke Malaysia.

Kedatangannya ke sini bermula apabila jurugambar Utusan Malaysia, Halim Khalid yang membuat liputan tragedi gempa bumi di Pulau Nias pada 29 Mac lalu secara kebetulan bertemu dengan Mahathir yang meluahkan hasratnya untuk bertemu bekas pemimpin ternama itu.

Kanak-kanak itu diberi nama Mahathir Mohamad oleh bapa angkatnya kerana sangat kagum dengan kepimpinan Dr. Mahathir yang mendapat pengiktirafan dunia sebagai pemimpin ulung.

Ketika ditanya mengenai nasihat daripada bekas Perdana Menteri itu, Mahathir yang asyik bermain dengan patung beruang berwarna krim tersenyum sambil berkata, ``saya akan ikut semua nasihat dia''.

Dr. Mahathir semasa dalam pertemuan itu menasihatkan kanak-kanak itu supaya tekun belajar supaya berjaya kelak.

Rombongan Mahathir dan Yorhaman itu turut disertai oleh pegawai PBSM, Suhana Mohd. Salleh, Pengerusi Media PBSM, Datuk Ahmad Talib serta wartawan dan jurugambar Utusan Malaysia, Shahril Kadir dan Raja Jaafar Raja Ali.

Sementara itu, Yorhaman berkata, Mahathir telah meluahkan hasratnya untuk kembali ke Malaysia kerana kagum dengan keindahan dan sikap ramah rakyat negara ini.

``Dia memberitahu saya, Dr. Mahathirlah yang membangunkan Malaysia. Malah dia turut kagum, bekas Perdana Menteri itu pintar sekali menguruskan (memerintah) negara.

``Bagi saya sendiri, tidak mungkin tanpa pemimpin yang bagus (hebat) seperti Pak Mahathir itu Malaysia dapat menjadi sebuah negara yang makmur. Indonesia perlu mengikut cara Malaysia kalau mahu maju,'' katanya.

Katanya, beliau dan Mahathir turut mendapat pengalaman baru yang tidak terfikir oleh mereka sebelum ini iaitu bersemuka bekas Perdana Menteri yang sesekali dilihat di kaca televisyen atau mendengar suaranya di radio.

``Pak Mahathir begitu baik sekali dan bersedia menerima orang-orang kecil (miskin) seperti kami dan ini membuat kami lebih kagum kepada beliau,'' tambahnya.

Penerbangan Malaysia telah menaja tiket penerbangan pulang Mahathir dan Yorhaman ke Medan selain memberi pengecualian caj untuk bagasi yang mengandungi pelbagai sumbangan daripada orang ramai termasuk pakaian, buku serta kitab suci al-Quran.
Rabu, April 20, 2005 | 0 ulasan

Aminawadudisme dan Hadharisme

Written By Syafrein Effendiuz on 12/04/05 | Selasa, April 12, 2005

Date: Friday, April 08 @ 17:04:00 MYT Topic: khabar dari bangi
Kiriman: Zil Kamal

Oleh Dr Shafie Abu Bakar

1. Pendahuluan
KEJUTAN yang dicetuskan oleh Aminah Wadud menjadi khatib dan Imam sembahyang Jumaat yang diikuti makmun dari kalangan lelaki dan perempuan berjumlah dalam lingkungan 100 jamaah di sebuah Gereja di Universiti Commanwealth di New York membangkitkan kemarahan umat Islam seluruh dunia.
Tokoh-tokoh seperti Dr Yusuf al-Qaradhawi, Mufti Abdul Aziz al Sheik dari Arab Saudi, ulama-ulama Azhar dan lain-lain mengecam tindakan Amina sebagai bersalahan dengan tuntutan Islam yang mewajibkan sembahyang Jumaat hanya ke atas lelaki dengan syarat-syarat tertentu dan perempuan hanya boleh sembahyang berjamaah dan menjadi imam hanya sesama perempuan.
Apakah tindakan Aminah ini sebagai mencari publisiti yang jika demikian hajatnya memang tercapai ataukah ianya merupakan satu manifestasi gerakan tertentu dari konspirasi terancang yang teratur dari belakang?
Ianya sebenarnya merupakan letusan dari faham sekular, liberal dan moden yang antaranya termanifestasi dalam tuntutan persamaan hak antara lelaki dan perempuan. Ianya terbina menjadi satu faham yang dikenali dengan `feminisme` atau `emansipasi wanita`.
Faham ini menganjurkan penentangan terhadap aturan-aturan yang dikenakan terhadap wanita sebagai sesuatu yang tidak adil. Ianya tidak terbatas di dalam bidang politik, perundangan, pekerjaan dan sebagainya, tetapi faham ini dijadikan pendekatan di dalam kajian sosial termasuklah juga sastera. Apakah itu feminisme atau faham emansipasi wanita itu ?
``Emansipasi merupakan konsep penemuan sarana; individu dan kelompok sosial berusaha membebas diri dari ketidakmampuan, ketidakadilan, penindasan-penindasan atau eksploitasi yang dialami oleh dirinya. ..emansipasi merupakan juga usaha untuk melepaskan diri dari kekuatan-kekuatan transendal yang dampaknya seakan tak terjinakkan.`` Ianya juga dihuraikan sebagai, ``Usaha membebaskan diri dari kekuatan alam dan kekuatan transendal sebagai usaha menghapuskan semua ikatan perbudakan, ketergantungan dan penindasan, sehingga pada mereka diberikan hak-hak manusiawi.`` (Dewan Sastera, Jun, 1995: 27 - 28).
Maka yang komited dengan perjuangan emansipasi wanita ini lazimnya bersifat yang dianggap agresif, menentang, progresif, moden, maju dan bertamadun khususnya di dalam membela wanita, terutama bagi mereka yang dianggap tertindas dan teraniaya.
Sememangnya tuntutan persamaan hak ini di dalam kehidupan moden ketara. Oleh kerana masing-masing maukan kebebasan, maka kehidupan berumahtangga menjadi longgar. Kerana mengelak dari keterikatan, tanggungjawab dan beban berumahtangga mereka memilih pasangan secara hidup bebas tanpa ikatan pernikahan dan fenomena anak luar nikah menjadi perkara biasa, walaupun ianya menjadi beban sosial.
2. Emansipasi wanita sebagai alat
Walaupun emansipasi wanita ini merupakan sebagai faham terbuka yang boleh diaplikasikan ke dalam politik, ekonomi dan sosial, tetapi ianya juga boleh digunakan di dalam bidang agama.
Seorang ahli akademik misalnya boleh mengkaji `Emansipasi Wanita Dalam Novel-Novel Hemingway, A. Samad Said dan Shahnon Ahmad umpamanya, maka faham sedemikian boleh juga dijadikan pendekatan di dalam bidang agama. Lebih jauh dari itu oleh kerana pendekatan ini ada baik dan buruknya, maka ada yang sedar dan sengaja mengatur pendekatan yang sedemikian bagi tujuan yang negatif atau mungkin ada yang tidak sengaja dan tidak sedar akhirnya terbawa kepada yang bersifat negatif tersebut.
Syed Azman Syed Ahmad di dalam tulisannya yang berjudul, Konspirasi terhadap Islam, mengatakan terdapat dua pendekatan barat di dalam menghadapi kebangkitan Islam, iaitu secara lembut dan keras (Pemikir, April-Jun 1988: 79).
Kita melihat kedua-dua pendekatan ini diaplikasikan oleh Barat. Dari segi penggunaan kekerasan jelas sebagaimana yang berlaku di Afghanistan dan Iraq. Manakala pendekatan secara lembut, ialah proses panjang dan berterusan. Ianya menggunakan berbagai kegiatan terutamanya melalui kegiatan akademik termasuklah kegiatan orientalis. Kajian orientalis ini melibatkan soal-soal ketimuran, termasuklah berhubung dengan Islam. Umpamnya sarjana-sarjana Barat amat meminati mengkaji persoalan yang berhubung dengan tasawuf Islam.
Di sebalik dari kedalaman kajian, mereka juga menanamkan racun yang bertujuan untuk merosakkan Islam dari dalam. Misalnya dengan mengaitkan elemen-elemen ketasawwufan Islam dengan Yahudi, Kristian, Hindu dan sebagainya. Mereka juga bergiat di dalam mengkaji al-Qur`an yang menjadi sumber utama Islam. Umumnya kajian mereka terhadap al-Qur`an tidak bersifat ikhlas, bahkan bertujuan untuk merosakkan Islam secara halus dan lembut melalui kajian , kononnya bersifat akademik bagi merosakkan Islam dari dalam.
3. Tiga tahap usaha musuh merosakkan Islam
Terdapat sekurang-kurangnya tiga tahap orientalis mengelirukan terhadap al-Qur`an yang bertujuan untuk merosakkan Islam. Bagi tahap pertama terdapat tiga cara tuduhan. Di bawah ini dipetik Kata Pengantar bagi buku Al-Qur`an Dan Orientalisme karangan Muhammad Khalifa (Terjemahan Zakaria Stapa dan Mohamad Asin Dollah dari Fakulti Islam UKM):
``Terjemahan al-Quran yang pertama ke dalam bahasa Barat misalnya didapati telah diusahakan sejak pertengahan abad ke 12 Masehi. Kemudian, pada pertengahan abad ke-16 terjemahan al-Qur`an dalam bahasa Barat telah muncul dalam bentuk buku bercetak. Dan selewat-lewatnya dalam pertengahan pertama abad ke-17, perancangan untuk menyangkal kebenaran dan kesucian al-Quran sudah boleh dikesan, terutamanya apabila kita dapati bahawa pemegang pertama Kursi Bahasa Arab di Universiti Cambridge - yang diasaskan pada tahun 1636M. - telah menjadikan matlamat penyangkalan kebenaran al-Quran sebagai satu daripada tugas utama beliau. (Al-Quran Dan Orientalisme, 1993: VII).
Mereka berusaha membuktikan kononnya al-Qur`an adalah karangan Nabi Muhammad. Antara mereka yang berniat jahat yang mengatakan al-Qur`an karangan Muhammad ialah seperti George Sale menerusi tulisan beliau yang berjudul, The Preliminary Discourse to the Koran. Manakala cara kedua dengan mengatakan diedit Nabi Muhammad dan menerima tambahan seperti W.M.Watt di dalam tulisannya, Muhammad: Prophet and Stateman. Cara ketiga dengan cuba mengelirukan bahawa al-Quran diedit oleh para pengumpul al-Qur`an seperti E.W. Lane dan L.M.Rodwell. (Ibid.). Buku Al-Qur`an Dan Orientalisme menghurai secara detail dan ilmiah al-Quran adalah wahyu dari Allah dan bukan karangan Nabi Muhammad dan menolak tuduhan-tuduhan al-Qur`an diedit atau ditambah.
Usaha tahap kedua, ialah mempersoalkan terhadap kandungan al-Qur`an terutama dari segi hukum hakamnya. Adalah menjadi sesuatu yang nyata pihak yang mempersoalkan hukum hudud, mempersoalkan tentang pembahagian harta pesaka yang membezakan antara lelaki perempuan, hak bagi lelaki untuk berkahwin lebih dari seorang isteri jika berkemampuan. Mereka bukan saja merasa tidak puas hati terhadap hukum-hukum yang ditentukan oleh Allah melalui al-Qur`an, bahkan menuduh ulama dari kaum lelaki sejak dahulu bias di dalam memberi tafsiran-tafsiran terhadap al-Qur`an yang selalunya berpihak kepada kaum lelaki dan kaum perempuan kononnya selalunya menjadi mangsa ketidakadilan.
Usaha tahap ketiga melihat al-Qur`an dan Islam seolah-olah ketinggalan dan tidak mampu untuk memacu kemajuan bagi mencapai ketamadunan, sebab itu ianya perlu ditokok tambah dengan elemen baru yang tambahan juga dilakukan terhadap Islam itu. Konsep Islam Hadhari adalah sebahagian dari ini. Menurut Dato` Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang:
``Seorang penulis Islam yang terkenal, Ustaz Anwar al-Jundi (dari Mesir) di dalam sebuah bukunya yang diterbitkan pada tahun 1980 telah mendedahkan bahawa Islam Hadhari adalah program freemason dan kuffar untuk menentang Islam.``
Menurutnya, di dalam buku itu mendedahkan bahawa musuh menggunakan Islam Hadhari bagi menghalang dikembalikan semula Negara Islam setelah mereka menjatuhkan kerajaan Othmaniah di Turki. (Harakahdaily, 3.4.2005).
4. Di mana Kedudukan Aminawadudisme
Dr Aminah Wadud adalah berlatarbelakangkan pendidikan liberal dan sekular. Walaupun bidang pengajian dan kajian berhubung dengan Islam dan menghasilkan buku `Qur`an And Woman`` dia dipengaruhi pandangan sekular dan mempersoalkan tentang hukum hakam yang ditafsirkan oleh ulama terhadap al-Qur`an dan juga Sunnah. Beliau seolah-olah menganjurkan penentengan, bahkan pemberontakan terhadap apa yang disifatkan ketidakadilan terhadap wanita.
Amina yang memegang ijazah Ph. D di dalam kajian al-Quran ini berpeluang mendapat tapak permulaan menyebarkan faham liberalnya terhadap Islam apabila berpeluang menjadi tenaga pengajar di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) - 1989-1991 yang mengajar di Jabatan Revealed Knowledge and Heritage di universiti tersebut.
Oleh kerana pemikirannya yang bersifat kontroversi mengenai masalah-masalah Islam, khidmatnya hanya sepenggal selama tiga tahun dan tidak disambung kontraknya.
Pemikirannya sudah tentulah disebarkan di kalangan pelajar-pelajarnya yang mengkuiti kursusnya sebagai Profesor di dalam Pengajian Islam di Commonwealth University di Virginia, di New York.
Sikap Amina yang tidak menyenangkan khalayak berhubung dengan persoalan Islam dapat dinilai dari peristiwa di mana beliau dijemput kepersidangan mengenai HIV/AIDS pada bulan Mei 2003 di Kuala Lumpur membentangkan kertaskerja di samping kertas-kertas kerja perwakilan peringkat antarabangsa termasuk dari Afrika mengenai bagaimana Islam seharusnya menangani masalah HIV/AIDS.
Keceluparan Amina yang menyentuh soal akidah membuat 20 perwakilan, kebanyakannya dari Afrika, termasuklah dari Malaysia dan United Kingdom menentang kertas kerja Aminah dan mendesak pengerusi menolak kertas kerja Amina bahkan menolak Aminah dari menyertai persidangan.
Mereka mahu namanya dipadam dari rekod Persidangan selama lima hari Second International Muslim Leader`s Consultation On HIV/AIDS. Sembahyang Jumaat berkhatib dan berimamkan wanita dengan makmun dari kalangan lelaki dan perempuan sebagaimana diperkatakan di atas memperlihat betapa Amina jauh menyimpang mempersoalkan hukum hakam Islam yang dianggap tidak adil terhadap wanita dan menurut pandangannya diletakkan sebagai kelas dua.
5. Hadhari di Malaysia
Islam Hadhari bukanlah satu konsep yang mula tercipta di Malaysia. Di atas telah disebutkan bahawa konsep ini telah mula dibicarakan seawal 1980 oleh penulis terkenal Anwar Jundi di Mesir.
Bahkan ianya mendedahkan sebagai program Freemason untuk mencelarukan umat Islam dan melemahkannya dari dalam. Dalam ini adalah salah pendapat Dr Abdullah Md. Zin dalam satu wawancara dengan beliau yang antara pertanyaan dikemukakan:
``Is the Islam Hadhari approach used anywhere else? Abdullah menjawab, ``There have been discussion about this but we are the first to implement it``. (NST August 1, 2004: 4).
Kita berkeyakinan Islam Hadhari yang diperkatakan di Malaysia dipengaruhi dan mempunyai pertalian yang erat dengan gerakan liberalisme dan emansipasi wanita di Malaysia yang mendukung hadhari lebih awal dari pendekatan hadhari yang dibuat pihak pemimpin Kerajaan Malaysia.
Keadaan ini berlaku semasa Amina Wadud menjadi pensyarah di UIAM beliau meyusupkan idea dan fahamnya kepada sekumpulan wanita yang sealiran dengannya yang merasakan wanita Islam tidak mendapat keadilan dari segi hukum Islam. Contoh hak berpoligami bagi lelaki dan suami berhak memukul isteri yang nusyuz.
Mereka mendakwa sebagai kelas dua dan dinafikan hak. Kumpulan wanita yang tidak puas hati merasa bertuah mendapat seorang mentor yang berjiwa sealiran dengan mereka. Ini terbukti dari ungkapan berikut:
``We were very lucky that we had (Muslim theologian and scholar) Dr Amina Wadud, who had arrived to teach the Quran in UIA (International Islamic University). She was teaching the Quran and she had done her PhD thesis on woman and the Quran. And so she helped us to go through the Qur`an, to go through the words, grammar, vocabulary, world view, the Qur`anic world view. So she helped us develop this methodology and it was a great engagement because she's a scholar. But we bring our activist background.`` (The Sun Weekend, July 17-18, 2004: 10).
Ungkapan di atas adalah dari Zainah Anwar yang dari pengenalan dan pengajian beliau dan rakan-rakan membawa beliau dan Amina Wadud dan kumpulannya menubuhkan Sisters In Islam (SIS) tahun 1990 yang Zainah sendiri menjadi Pengasas dan Ketuanya. Tujuan menubuhkan SIS diterangkan oleh Zainah:
``We are fighting for justice, (for) an Islam that is just, an Islam that upholds the principles of justice, equality, freedom and dignity of the human being, be it man or woman. But certainly, given the experience that we've gone through, our focus is on the rights of Muslim women.`` (Ibid: 11).
Kumpulan SIS ini, walaupun mereka terdiri antaranya dari kalangan professional seperti lawyer, pemberita, pensyarah dan individu tertentu mereka tidak mendapat pendedahan dan mempunyai asas tentang Islam secara murni.
Di tengah-tengah kedahagaan mereka berhubung dengan maklumat keislaman, mereka bertemu dengan watak yang lebih banyak mempersoalakan Islam dari mematuhi Islam.
Keadaan ini terus terbawa-bawa oleh SIS yang mempersoalkan tentang ketidakadilan di dalam menghadapi hukuman di mahkamah syar`iah, hak lelaki berkahwin lebih dari satu (poligami), lelaki boleh memukul isteri yang durhaka, tidak mempercayai Islam sebagai ideology politik yang boleh memerintah Negara, mempercayai agama hanya sebagai nilai yang boleh mengawal politik, tetapi undang-undang dan hukuman bukan keseluruhan dari Islam, menentang hudud, menentang menahan orang yang mau murtad dan hukuman terhadapnya, menentang Negara Islam, menentang penentuan dan pengawalan nilai ke atas masyarakat, Negara tidak seharusnya mengadakan undang-undang atau polisi mengenai sexualiti yang mendiskriminasi dan membezakan dari segi hukuman dan berpegang pada kebebasan beragama (Ibid., 10-13).
6. Kaitan Aminah, SIS dan Hadhari
Aminah dan pengaruhnya di dalam SIS membawa hadhari sebagaimana dijangka oleh Anwar Jundi yang hadhari menggunakan Islam untuk memecah dan memporakperandakan Islam dari dalam. Samada hadhari Amina maupun hadhari pemimpin Umno mereka menggunakan istilah progresif disamping tamadun bagi memaksudkan hadhari. Lihat betapa kata Aminah berhubung dengan hadharinya yang dipetik dari temuramah dengannya yang dibuat di stesyen television PBS, Amerika Syarikat pada bulan Mac 2002:
``There is a very strong articulation among a select body of Muslim intellectuals and activists to literally progress Islam from some of the places where its thinking and its vitality have been throttled from the dynamism that I think is inherent in Islam. I think Islam itself is a progression``. (Petikan Tranungkite, 25.3.2005).
Bandingkan konsep Islam hadhari yang dijawab oleh Dr. Abdullah Mat Zin yang progress adalah elemen Islam hadahrai apabila beliau ditanya:
What Islam Hadhari?Islam Hadhari is about the creation of a progressive view of the religion. It is comprehensive approach of development. Islam Hadhari is about the creation of a progressive, civilized and tolerant society. We believe in the sharing of power and in religious freedom. (NST, August 1, 2004: 4).
Penekanan yang dibuat dalam pendekatan Islam Hadhari mendekati konsep sekular yang didukung oleh para modernis sebagaimana kata Prof. Dr. Syed Naguib al-Attas di dalam bukunya Islam And Secularism:
``The concept secular refers to the condition of the world at this particular time of period or age. Already here we discern the germ of meaning that easily develops itself naturally and logically into the existential context of an ever-changing world in which there occurs the notion of relativity of human values``. (Al-Attas, 1978: 14).
Iaitu pandangan yang menurut perubahan masa yang nilai juga menurut progress perubahan pandangan dan progress perubahan masa tersebut. Tidak ada yang abadi termasuk nilai keakhlakan. Baik dan buruk juga turut berubah dengan perubahan pandangan zaman.
Contoh tercermin dari desakan agar hak dan kebebasan tidak diganggu, walaupun ianya bertentangan dengan nilai akhlak dan norma masyarakat. Juga contoh desakan agar tidak dikenakan kawalan nilai terhadap masyarakat sebagaimana didesak oleh sebahagian dari NGO dan beberapa Menteri dari kalangan UMNO berhubung dengan kes Jaslina.
Ini sesuai dengan konsep Hadhari yang wujudnya konsep tersebut hasil dari keinginan terhadap perubahan terhadap Islam yang dianggap konservatif (walaupun Islam pada hakikatnya lengkap) kepada diubahnya Islam kepada Islam Hadhari yang disifatkan sebagai progresif. Satu ulasan terhadap pelancaran dokumen Islam Hadhari oleh Perdana Menteri Datuk Seri Abdullah Badawi menyatakan:
``Islam Hadhari will require a complete change in outlook. It will demand that every muslim view the religion in a progressive, expansive, and inclusive way.. Civilisational Islam, as the term has been translated, will encourage Muslims to pay as much attention to the here and now, as they do the hereafter``. (New Sunday Times, July 25, 2004: 8).
7. Persamaan Pendirian Dan Tindakan
Sebenarnya perhubungan antara fahaman Amina Wadud, SIS dan Hadhari bukan setakat istilah-istilah dan konsep-konsep tetapi lebih jelas dari segi pendirian dan tindakan yang ternyata banyak persamaan dan mempunyai titik persamaan di dalam antara perkara-perkara berikut:
a) Menganggap Islam sebagai tradisional, mundur dan konservatif sebab itu perlu diubah kepada yang bersifat kini, maju, moden, progresif, tamadun dan hadhari.b) Memperjuangkan kebebasan dari dikenakan aturan nilai dan akhlakc) Menentang hak dan kuasa yang diperuntukkan kepada pihak jabatan agama menangkap pesalah moral dan agamad) Menentang atau tidak menerima hukum hudude) Tidak meyakini Islam dari segi pentadbiran dan politikf) Islam hendaklah terpisah dan terhad kepada agama dan nilai sahajag) Menyokong atau tidak menolak cadangan menubuhkan Majlis Kaunsel Antara agamah) Menuduh ulama menyalahtasfirkan al-Qur`an dan hukum agama dan bias terhadap kaum tertentui) Mendakwa wanita sebagai bertaraf kelas kedua j) Memandang serong terhadap pendidikan agama
8. Penutup
Penyusupan ke dalam Islam bagi merosakkannya dari dalam memang berlaku antaranya apa yang dibawa di dalam Aminawadudisme, Sisters In Islam dan Hadhari. Pendekatan yang tidak bersifat kekerasan ini masuk melalui berbagai-bagai wajah yang mengelirukan terutama terhadap orang awam.
Paling bahaya penyusupan ini tiba pada peringkat yang paling berkuasa yang dipagari oleh penasihat-penasihat, anak-anak yang berkuasa dan telah berkuasa yang sejalan fahaman. Akibatnya kita akan menghabiskan tenaga dalam perbalahan dan perpecahan dan musuh akan berjaya melemahkan kita. Sewajibnya kita kembali kepada Islam yang sebenar.
Wa'allahu'alam.
Bandar Baru Bangi07 April 200527 Safar 1426
Selasa, April 12, 2005 | 0 ulasan

Charles dan Camilla menikah

Written By Syafrein Effendiuz on 9/04/05 | Sabtu, April 09, 2005

Charles & Camilla Pangeran Charles dan Camilla Parker Bowles telah menikah di Guildhall, Windsor, di dekat London, dalam upacara catatan sipil.
Masa yang berjejer di jalan menyambut pasangan itu saat mereka tiba bersama untuk melakukan perkawinan di catatan sipil pada pukul 1230 waktu setempat atau 1830 WIB.

Camilla mengenakan blazer silk dan baju chiffon oleh designer Robinson Valentine dan topi rancangan Philip Treacy.
Begitu menikah Camilla Parker Bowles akan menyandang gelar Duchess of Cornwall dan menuju kapel St George untuk pemberkatan.

Di Windsor, sejumlah pendukung kerajaan bermalam untuk mendapatkan tempat terbaik guna melihat Charles dan Camilla. Barbara Murray, 41, dari Attleborough, Norfolk, kamping dengan tiga generasi keluarganya di dua tenda di depan Guildhall, Windsor.

Ia mengatakan: "Kami datang untuk memberi dukungan kepada Charles karena tampaknya ia tidak begitu mendapatkan dukungan banyak, banyak yang terjadi minggu ini atas Camilla dan Charles jadi kami merasa kasihan."

Paddy Harverson, kepala komunikasi Pangeran Charles mengatakan tidak akan ada publisitas untuk mempromosikan Camilla begitu ia menikah.

Ia mengatakan yakin begitu orang mengetahui Camilla, orang akan segera menyambutnya.
Dibandingkan pernikahan Pangeran Charles dengan Diana Spencer tahun 1981, surat kabar surat kabar Inggris tidak banyak berkomentar tentang pernikahan kerajaan ini.

Koran Daily Mail menyatakan ucapan "selamat", sementara Daily Mirror justru menampilkan mantan pembantu kerajaan Paul Burrell di halapan depan dengan seruan agar Pangeran Charles mundur sebagai pewaris tahta.

Tidak sejalan dengan tradisi, Pangeran Charles dan Camilla tiba di Guildhall, Windsor bersama dalam Rolls Royce Phantom VI.

Anak tertua Charles, William dan anak Camilla, Tom bertindak sebagai saksi dalam upacara pernikahan.

Begitu menikah Camilla mendapatkan gelar Duchess of Cornwall.
Ratu, sebagai keteua gereja Inggris, hanya akan datang dalam pemberkatan yang disiarkan langsung oleh televisi.

Uskup Agung Canterburry, Dr. Rowan Williams akan memimpin pemberkatan di kapel St George yang dibangun di abad ke 15.

Perdana Mentri Tony Blair, para tamu asing dan sejumlah pengusaha termasuk dalam tamu berjumlah sekitar 800 orang itu.

Ratusan aparat berpatroli di dekat kastil Windsor, sebagai bagian dari operasi keamanan oleh pasukan polisi Metropolitan dan Thames Valley.
Sabtu, April 09, 2005 | 0 ulasan

Gebrakan Amina Wadud

Oleh Luthfi Assyaukanie, 28/03/2005

Amina WadudSaya menganggap isu “imam perempuan” adalah bagian dari tradisi keagamaan semata, dan bukan fondasi asasi dari agama. Ulama sejak lama berdebat soal ini, sama seperti mereka memperdebatkan soal jilbab, bunga bank, eutanasia, dan kawin beda agama. Adapun jika reaksi terhadap isu ini begitu besar, itu karena Amina Wadud merupakan perempuan pertama yang berani menarik masalah ini dari perdebatan fikih ke ruang nyata.

Kontroversi Amina Wadud, seorang intelektual muslimah yang mengimami shalat Jum’at pekan lalu (18/3) tampaknya masih terus berlanjut. Reaksi kaum Muslim dan para ulama terus bermunculan. Seingat saya, tak pernah ada reaksi dari para ulama dan tokoh agama di Timur Tengah yang begitu keras sejak novel Ayat-Ayat Setan karya Salman Rushdi beberapa tahun silam.

Dr Yusuf Qardhawi, seorang alim yang bukunya banyak diterjemahkan di Indonesia, mengecam Amina telah menyimpang dari tradisi Islam yang telah berjalan 14 abad. Sementara Abdul Aziz al-Shaikh, Mufti Agung Arab Saudi, menganggap Amina sebagai “musuh Islam yang menentang hukum Tuhan” (Associated Press, 19/3). Beberapa koran di Mesir dan Arab Saudi menempatkan berita itu di halaman utama, dan menganggap Amina sebagai “wanita sakit jiwa” yang berkolaborasi dengan Barat kafir untuk menghancurkan Islam (Associated Press, 19/3).

Mengikuti gelombang reaksi terhadap Amina Wadud saya merasa kecewa, karena kaum Muslim ternyata masih belum berubah: paranoid dalam menyikapi setiap perubahan dalam tradisi agama mereka. Saya katakan paranoid karena reaksi itu bersikap kolosal dan berlebihan. Amina bukan hanya dicaci-maki dan dikecam, tapi juga diancam bunuh karena dianggap telah merusak Islam (Daily Times, 23/3).

Saya menganggap isu “imam perempuan” adalah bagian dari tradisi keagamaan semata, dan bukan fondasi asasi dari agama. Ulama sejak lama berdebat soal ini, sama seperti mereka memperdebatkan soal jilbab, bunga bank, eutanasia, dan kawin beda agama. Adapun jika reaksi terhadap isu ini begitu besar, itu karena Amina Wadud merupakan perempuan pertama yang berani menarik masalah ini dari perdebatan fikih ke ruang nyata.

Reaksi berlebihan kaum muslim menunjukkan bahwa mereka tak pernah berkaca pada sejarah. Bagi yang mengikuti perkembangan pemikiran Islam pasti tahu bagaimana para ulama awal abad ke-20 hampir serempak mengharamkan bunga bank, mengecam wanita karir, menghujat keluarga berencana, dan melarang beberapa produk teknologi. Mereka melakukan semua itu atas nama agama. Tapi, perkembangan sejarah membuktikan bahwa pandangan kolot itu tak cukup kuat melawan arus perubahan dalam tubuh umat Islam.

Saya kira, penerimaan kaum muslim terhadap “imam perempuan” hanyalah soal waktu saja. Masalah itu kini boleh dihujat, sama seperti para ulama Mesir pernah menghujat Muhammad Abduh, tokoh reformis Islam, karena menghalalkan bunga bank, atau menghujat Ali Abd al-Raziq karena menganggap bahwa sistem khalifah bukan bagian dari Islam. Suatu saat nanti, saya meyakini, bahwa “imam perempuan” bisa diterima, sama seperti sebagain besar kaum muslim kini menerima pandangan kontroversial Abduh dan Ali Abd al-Raziq itu.

Sekarang pun, sebagian intelektual muslim dan ahli fikih yang mengkaji secara tekun sudah sepakat bahwa masalah “imam perempuan” adalah masalah konstruk sosial-budaya semata yang sangat erat kaitannya dengan masyarakat Arab yang patriarkis. Dengan kata lain, ia bukan merupakan bagian dari doktrin agama yang benar-benar datang dari Tuhan. Dr Khaled Abou el-Fadl, ahli fikih dari UCLA, misalnya menegaskan bahwa tak ada larangan dari al-Qur’an tentang masalah ini. Sementara K.H. Husein Muhammad, kiai asal Cirebon, meyakini bolehnya perempuan mengimami shalat di depan jamaah campuran (laki-laki dan perempuan).

Keberatan sebagian ulama bahwa percampuan laki-laki dan perempuan dalam satu ruang shalat pun sesungguhnya kurang memiliki pijakan, semata-mata karena tempat paling suci di dunia ini, yakni Masjidil Haram (di mana ka’bah berada), laki-laki dan perempuan shalat berjamaah bersama-sama tanpa ada dinding pemisah sama sekali. Tak pernah ada ulama yang keberatan dengan bercampurnya kaum laki-laki dan perempuan dalam shalat di mesjid ini.

Satu pelajaran yang bisa kita ambil dari kasus Amina Wadud adalah bahwa kaum muslim masih sulit menerima perbedaan pendapat, khususnya menyangkut agama mereka. Fakta bahwa shalat Jum’at yang diimami Amina diselenggarakan di Amerika, negara demokrasi yang menjunjung tinggi kebebasan, menunjukkan bahwa peristiwa ini hampir mustahil dilakukan di negara-negara muslim. Bahkan di Amerika pun, Amina harus melakukan ritual shalat itu di sebuah gereja dengan penjagaan cukup ketat, semata-mata karena adanya ancaman dari kaum fundamentalis muslim.

Saya kira, perjuangan Amina patut didukung. Saya melihat bukan shalatnya benar yang penting, tapi bagaimana sebuah pemahaman agama bisa diterima dan dihormati. Dan jika kita mengaku sebagai umat yang toleran dan menjunjung tinggi kebebasan, mengapa mesti gusar dengan sebuah pandangan dan penafsiran yang hanya merupakan pernik kecil dari tradisi agama? []

Links:
Interview: amina wadud ... scholar on the subject of womenin Islam
Woman leads Muslim prayer service
Friday Prayer Led by Dr. Amina Wadud @ NYC
Woman Leads Muslim Prayers in New York, Sparking Worldwide Controversy
Sabtu, April 09, 2005 | 0 ulasan

Perempuan Boleh Mengimami Laki-Laki

IslamLib.com, Senin, 4 April 2005

'KHSalat Jum’at bersejarah yang dipimpin Dr. Amina Wadud (sebagai imam sekaligus khatib) yang berlangsung di gereja Anglikan, Manhattan, New York, AS, dua minggu lalu (18/3) masih menyisakan kontroversi. Gebrakan revolusioner pengajar studi Islam di Virginia Commonwealth University, AS, itu, tidak hanya membuka kembali perdebatan fikih tentang boleh-tidaknya perempuan memimpin salat yang disertai makmum laki-laki, tapi juga menuai ancaman mati. Bagaimanakah sesungguhnya pertimbangan fikih Islam dalam kasus seperti ini? Untuk mendalami persoalan dari sudut fikih, Ulil Abshar-Abdalla dari JIL berbicang-bincang dengan KH Husein Muhammad (Pengasuh Pondok Peantren Darut Tauhid, Arjowinangun, Cirebon) dan Dr. Nur Rofi'ah (alumnus Ankara University Turki yang kini menjadi dosen UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta) pada Kamis (24/3) kemarin. Berikut petikannya.

ULIL ABSHAR-ABDALLA (UAA): Kang Husein, Anda pernah menulis artikel tentang perdebatan ulama soal hukum perempuan menjadi imam salat (imâmatul mar’ah) bagi laki-laki, yang kemudian di muat di buku Fiqh Perempuan. Anda bisa memberi penjelasan singkat tentang soal ini?

KH Husein Muhammad (HM): Saya tidak hanya menulis soal itu dalam buku Fiqh Perempuan, tapi juga sering menyampaikannya di pelbagai forum. Sejauh ini pandangan saya cukup jelas: perempuan dibolehkan menjadi imam salat bagi siapa saja, baik bagi perempuan maupun laki-laki. Saya tidak setuju dengan pernyataan bahwa di dalam hukum Islam, perempuan tidak dibolehkan menjadi imam bagi laki-laki. Persoalannya menurut saya tidak seperti itu. Pernyataan itu bagi saya hanyalah pandangan mainstream ulama saja.

KH Husein MuhammadMakanya, dalam literatur Islam klasik seperti kitab al-Majmû' Syarh al-Muhadzzab karangan Imam Syarafuddin al-Nawawi ataupun dari pendapat Umar Nawawi Banten (dari kaum muslim Sunni, terutama NU) dikatakan bahwa, seluruh ulama dari dulu sampai sekarang, kecuali Abu Tsaur, melarang perempuan untuk menjadi imam bagi lak-laki. Ini juga merupakan pendapat Abû Hâmid al-Isfirâyaini. Tapi pendapat mainstream ini sebetulnya juga disanggah beberapa tokoh besar mazhab Syafi’i, seperti Qâdhi Abu Tayyib, dan al-'Abdari. Mereka bahkan mengatakan bahwa yang membolehkan bukan hanya Abu Tsaur, tapi juga Imam Mazni dan Imam Ibnu Jarîr al-Thabarî. Perlu diingatkan di sini bahwa, Ibnu Jarir al-Thabarî juga seorang mujtahid besar yang kebesarannya sama dengan mazhab fikih empat lainnya. Bahkan, Imam Mazni, tokoh besar yang menjadi murid utama Imam Syafi'i juga membolehkan. Jadi sebetulnya, tidak hanya Abu Tsaur yang membolehkan perempuan menjadi imam bagi laki-laki. Beberapa orang yang saya sebutkan itu juga membolehkan perempuan menjadi imam salat bagi laki-laki sekalipun.

UAA: Tapi mengapa pendapat seperti ini kurang populer di masyarakat?

HM: Saya kira, itulah yang perlu dicurigai. Pertanyaan kita: mengapa sejarah pemikiran Islam yang sangat panjang ini menyembunyikan banyak sisi lain pemikiran Islam yang tidak mainstream? Saya kira, banyak sekali pemikiran dan opini hukum Islam yang maju—bukan hanya dalam soal ini, tapi juga soal lainnya—yang memang tidak populer dan tidak muncul ke permukaan. Makanya, saya selalu mengatakan bahwa Islam yang kita warisi ini adalah Islam politik; selalu ada kekuasaan-kekuasaan politik yang memihak pandangan-pandangan tertentu dan melenyapkan pandangan lainnya. Dan bagi saya juga, pandangan-pandangan utama yang tampil dan didukung penguasa dinasti-dinasti Islam yang berumur panjang, juga jelas-jelas memperlihatkan bentuk wacana yang patriarkhis (sangat memihak laki-laki, Red).

UAA: Jadi soal ini juga erat kaitannya dengan kuatnya cengkeraman dan dominasi budaya patriarkhi dalam masyarakat Islam?

HM: Ya. Saya heran sekali, mengapa budaya patriarkhi sampai sekarang masih kuat mendominasi kita. Padahal, pada era-era awal Islam, pandangan-pandangan nabi tentang perempuan sebetulnya sudah cukup progresif. Tapi sayangnya, sejarah kemudian membaliknya. Pandangan-pandangan tentang perempuan oleh banyak sebab lantas tidak lagi cukup progresif, tapi kembali ke pakem konservatisme. Tapi dalam wawancara ini, saya ingin bicara dari sisi kajian ilmiah saja, tidak ingin masuk peran politik dalam mengendalikan wacana.

UAA: Kang Husein, apa argumen mereka yang melarang perempuan menjadi imam laki-laki?

HM: Argumen yang sering dikemukakan mereka yang melarang sebenarnya diambil dari hadis nabi, karena Alquran sendiri tidak menyinggung persoalan ini. Hadis yang selalu dikemukakan adalah hadis Ibnu Majah yang bersumber dari Jabir yang berbunyi, “Lâ ta’ummanna imra-atun rajulan, wa lâ a`râbiyyun muhâjiran, wa lâ fâjirun mu'minan.” Artinya, janganlah sekali-kali perempuan mengimami laki-laki, Arab Badui mengimami Muhajir (mereka yang ikut hijrah bersama nabi ke Madinah), dan pendosa mengimami mukmin yang baik. Hadis inilah yang sering dikemukakan di banyak tempat, untuk menopang argumen yang tidak membolehkan perempuan mengimami laki-laki dalam salat.

UAA: Jadi dasar pelarangannya adalah bunyi tekstual hadis Jabir ini?

HM: Ya. Sebab, banyak orang melihat hadis ini secara eksplisit saja. Hadis ini juga diterima sedemikian rupa, tanpa melakukan analisis kritis atas matan atau isi hadisnya. Kita terlalu sering menggunakan hadis kalau sanad-nya (mata rantai periwayatnya, Red) sudah dianggap sahih, tanpa melakukan kritik atas matan atau isinya. Padahal, Imam Nawawi sendiri sudah mengatakan dalam kitabnya bahwa hadis ini lemah atau dla`îf.

UAA: Lalu apa argumen mereka yang mebolehkan?


HM: Argumen yang membolehkan justru dilandaskan pada hadis Ummi Waraqah yang lebih kuat keabsahan sanad, apalagi matannya. Hadis itu berbunyi, “…Wakâna sallalLâh `alaihi wa sallam yazûruhâ fî baitihâ waja`ala lahâ mu’addzinan yuaddzinu lahâ wa-amara ‘an ta’umma ahla dârihâ.” Artinya, nabi pernah berkunjung ke kediaman Ummi Waraqah, lalu menunjuk seseorang untuk azan, dan memerintahkan Ummi Waraqah untuk mengimami keluarganya. Di antara orang yang ada di kediaman Ummi Waraqah tersebut terdapat syaikhun kabîr wa ghulâmuhâ wajâriyatahâ atau seorang laki-laki lanjut usia dan seorang budak laki-laki dan perempuan. Hadis ini lebih sahih dari pada hadis pertama tadi dari sisi sanad, apalagi matan. Untuk dapat dicek lebih lanjut, ini dapat ditemukan di kitab Mukhtashar Sunan Abî Dâ’ud.
Nah, berhadapan dengan hadis seperti ini, kita biasanya mereka-reka; mungkin saja penghuni rumah tersebut perempuan semua. Tapi saya kira, pernyataan di dalam hadis itu sudah sangat jelas, apalagi kalau kita lihat ungkapan zahirnya. Di situ jelas dikatakan bahwa, yang ikut salat terdiri dari orang lanjut usia (laki-laki), seorang anak laki-laki (ghulâm) dan perempuan (jâriyah).

UAA: Kang Husein, hadis Ummi Waraqah itu secara implisit memang membolehkan perempuan menjadi imam bagi laki-laki. Adakah contoh lain dalam praktik nabi atau para sahabat?

HM: Secara umum memang tidak muncul contoh dari nabi dan para sahabat. Tapi perlu diingat bahwa dalam hadis tadi, Ummi Waraqah sedang berhadapan langsung dengan nabi. Bahkan, nabi sendiri yang memerintahkannya untuk mengimami keluarganya yang beranggotakan kaum laki-laki. Saya kira, yang menarik dari hadis ini adalah kenyataan bahwa nabi justru membolehkan perempuan menjadi imam di hadapan makmum lak-laki tua dan seorang budak laki-laki. Saya kira, itulah poin yang ingin kita kemukakan.

UAA: Bagaimana dengan kekhawatiran akan rangsangan seksual yang muncul dari suara perempuan dan posisinya di depan sebagai imam, seperti sering digembor-gemborkan sebagian orang?

HM: Saya kira kesalahannya pada konstruksi sosial dan seksual masyarakat kita yang masih kuat dipengaruhi bias patriarkhi, dan tidak pernah lelah memperbincangan soal godaan seksual. Dalam konstruksi sosial dan seksual yang patriarkhis seperti ini, laki-laki selalu dianggap rentan akan godaan seksual, dan perempuan dianggap selalu menggoda laki-laki. Saya kira, anggapan seperti ini terlalu berlebih-lebihan, apalagi ketika kita bicara soal ibadah salat. Dan mungkin, dalam konstruksi sosial lain di mana sudah tidak ada lagi asumsi goda-menggoda, perkara ini mungkin tidak dianggap penting lagi. Kalau tidak ada lagi fantasi atau mitos tentang goda-menggoda, tentu tidak akan ada lagi halangan bagi perempuan untuk menjadi imam laki-laki. Soalnya, argumen kitab-kitab klasik kita selama ini memang terlalu sering mengekspos persoalan itu. Dan asumsi dasarnya selalu memosisikan perempuan sebagai sumber fitnah.

UAA: Kalau begitu, mungkinkan gebrakan Amina Wadud ini diterapkan di Indonesia?

HM: Saya kira, Amina Wadud sudah berani melakukan perlawanan simbolik terhadap tradisi yang sudah mapan dalam konstruksi hukum Islam. Lantas, mengapa kita tidak menerapkannya di Indonesia? Saya kira, kita masih melihat konteks situasi dan kondisi yang berlangsung di negeri ini. Ketika mempraktikkan itu, apakah tidak akan muncul perpecahan yang luar biasa? Saya kira, soal itu juga perlu dipikirkan lebih lanjut. Makanya, di sinilah letak pentingnya melakukan pengondisian terlebih dahulu. Pengondisian itu bisa dilakukan dengan menyebutkan atau mengungkap wacana fikih atau pendapat yang membolehkan imam perempuan.
Langkah-langkah seperti ini saya kira selalu penting, karena kita tahu, dulunya perempuan juga sulit bisa berpidato di muka publik, karena masih ada larangan-larangan keagamaan. Bahkan, untuk membaca Alquran di muka publik pun mereka belum dibolehkan. Dulu perempuan kita tidak dibolehkan mengikuti Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ). Tapi sekarang, di sini tidak ada lagi larangan, sekalipun di banyak negara Timur-Tengah masih dilarang dan dianggap tabu.

UAA: Jadi pandangan Anda cukup kokoh dan akan masuk proses pembuktian sejarah?

HM: Saya kira dari sudut substansi (lidzâtih), soal boleh-tidak bolehnya dari sudut pandang fikih sudah tidak ada masalah. Yang menjadi masalah hanya: apakah itu menggangu atau tidak. Jadi dari sudut substansi hukumnya, perempuan boleh menjadi imam salat laki-laki sekalipun. Hadisnya sudah jelas membolehkan. Kalaupun ada masalah yang tidak membolehkan, mungkin masuk kategori masalah eksternal atau efek sampingan saja. Misalnya, kalau makmumnya pemuda-pemuda semua apakah masih dibolehkan? Saya kira tergantung apakah pemudanya masih berotak ngeres atau tidak terhadap imamnya. Soal itu kan sebenarnya bisa ditanggulangi dengan berbagai cara. Gangguan kekhusyukan salat akan datang dari banyak hal, bukan hanya karena imamnya seorang perempuan. Kenapa hanya soal perempuan yang diributkan; dan mengapa persoalan perempuan lagi-lagi didefinisikan atau dilihat dari sudut pandang laki-laki?

UAA: Mbak Nur, sosok Amina Wadud sudah banyak dikenal di Indonesia melalui buku-buku terjemahannya, seperti Qur'an and Women. Bagaimana reaksi Anda ketika mendengar berita dari Manhattan ini?

Nur Rofiah (NR): Pertama-tama kaget, karena ini kejadian yang sangat baru. Tapi saya juga salut pada Amina Wadud, karena tidak hanya berani menentang, tetapi juga mendobrak tradisi dan pandangan keagamaan yang sudah mapan selama bertahun-tahun, bahkan berabad-abad. Makanya saya berkesimpulan bahwa apa yang sesungguhnya dilawan Amina bukanlah pandangan agama itu sendiri, tetapi tradisi penghayatan agama yang sudah berlangsung sejak lama. Kita tahu, memang sulit melepaskan diri dari tradisi. Orang lebih gampang berada dalam posisi tidak menunaikan tuntutan agama daripada melanggar atau mendobrak tradisi agama yang sudah mapan. Makanya, apa yang dilawan Amina bagi saya adalah pandangan-pandangan agama yang dilestarikan melalui tradisi patriarkhi yang begitu panjang.

Nur Rofiah

UAA: Jadi ini sangat terkait dengan tradisi yang memang memandang rendah potensi perempuan?

NR: Ya. Sebab secara sosiologis dan kultural, Islam memang hadir pertama kali pada masyarakat Arab yang sangat kental berbudaya patriarkhi. Mereka sangat mengagung-agungkan laki-laki dan kelelakian, dan sebaliknya merendahkan potensi kaum perempuan. Nah, budaya seperti itu ikut mempengaruhi dan membentuk kesadaran dan asumsi bahwa perempuan adalah makhluk yang pasif, sementara laki-laki ditakdirkan untuk terus aktif. Kesadaran dan asumsi-asumsi seperti itu, juga sangat mempengaruhi bentuk-bentuk penghayatan keagamaan yang kita warisi sampai saat ini.
Misalnya dari Kang Husein ataupun ayat-ayat Alquran, kita tahu bahwa Islam secara tegas memosisikan laki-laki dan perempuan pada tempat yang setara. Namun seiring perkembangan sejarah yang sangat dipengaruhi bentuk pola pikir suatu masyarakat, ayat-ayat ataupun hadis yang membolehkan perempuan menjadi imam, menjadi kalah populer dan hampir tidak dikenal lagi dalam khazanah fikih. Saya kira persoalan ini sangat terkait dengan persoalan tradisi. Dan kita tahu dari sejarah, tradisi kita lebih banyak dimainkan atau diperankan oleh kaum laki-laki. Makanya tak heran kalau hukum fikih yang berkenaan langsung dengan sisi pengalaman perempuan sekalipun, seperti soal haid dan nifas, semuanya dikonstruksi dan didefenisikan oleh ulama laki-laki.

UAA: Mbak Nur, pendapat Kang Husein tadi memang kurang populer. Makanya banyak yang menganggapnya mengada-ada. Komentar Anda?

NR: Memang pandangan seperti itu tidak populer, makanya banyak yang tidak tahu. Tapi perlu digarisbawahi, jangan karena kita tidak tahu lantas menganggap sesuatu itu tidak ada (tidak ada landasannya di dalam Islam). Sebab kita juga tahu, ayat-ayat Alquran tentang porsi pembagian waris satu berbanding dua antara laki-laki dan perempuan, atau bolehnya seorang suami memukul istri, jauh lebih populer dari pada ayat yang memerintahkan laki-laki atau setiap suami untuk berbuat baik terhadap istrinya. Dan uniknya, sisi lemah hadis yang menyatakan bahwa perempuan tidak boleh menjadi imam, itu pun tidak kita ketahui. Makanya, ketidaktahuan ini memang sebuah persoalan besar. Untuk itu perlu ada sosialisasi yang seimbang dan berkelanjutan antara laki-laki dan perempuan untuk membuat sebuah wacana lebih hidup. []

Referensi: http://islamlib.com/id/index.php?page=article&id=793

Sabtu, April 09, 2005 | 0 ulasan

Gugatan Amina atas Tafsir dan Fikih Maskulin

Oleh: Ahmad Musthofa Haroen

IslamLib.com, Jum'at, 8 April 2005

Jumat, 18 Maret 2005. 100 orang laki-laki dan perempuan menyelenggarakan ritual agama yang revolusioner di sebuah gereja Anglikan, The Synod house of The Cathedral of St. John The Divine, di kota New York, Amerika serikat. Gereja itu menjadi saksi bisu prosesi ibadah yang dalam Islam dikenal sebagai salat Jumat. Yang bertindak selaku imam sekaligus khatib salat itu adalah seorang profesor ternama dari Virginia Commonweath University, Dr. Amina Wadud Muhsin. Amina dikenal sebagai muslimah feminis Afro-Amerika. Konon kata berita, motif utama pelaksanaan ibadah unik ini adalah upaya kesetaraan gender; tema lama yang sampai sekarang masih tetap hangat diperdebatkan.

Tentu fenomena ini memicu banyak respons dari pihak-pihak yang merasa gerah dan marah. Ulama sekaligus Grand Syekh al-Azhaz di Mesir, Muhammad Sayyid al-Thanthawi mengajukan keberatan atas aksi Wadud, dan diikuti pula oleh ulama-ulama lain. Tapi bagi mereka yang sependapat dengan Amina, langkah serupa mungkin tak lama lagi akan diikuti.

Secara pribadi, saya pernah berbincang-bincang dengan Dr. Amina dalam sebuah workshop di Virginia, setahun yang lalu. Dari situ saya punya kesan pribadi. Dilihat dari fisik dan tutur kata, orang yang sempat bertatap muka dengannya akan yakin bahwa beliau merupakan salah satu prototipe muslimah dengan unsur feminitas yang sangat teruji. Kedalaman dan kegetolan beliau dalam menimba pengetahuan agama�khususnya menyangkut bidang tafsir�sudah tidak disangsikan lagi.

Sebagai feminis muslimah yang sejati, Amina dengan penuh kesadaran selalu mencoba mendobrak dominasi laki-laki dalam segala hal yang menyangkut Islam; agama yang konon membawa misi keadilan dan kesetaraan. Dobarakan itu pertama-tama ditujukan pada bidang tafsir dan fikih yang selama ini diyakini telah memberikan porsi begitu besar pada suara kaum laki-laki. Sementara untuk suara kaum perempuan, kalaupun ada, jelas tidak sebanding dan nyaris tak terdengar gaungnya.

Kuatnya kesan dominasi budaya patriarkhi yang melekat pada berbagai khazanah ilmu-ilmu keislaman (khususnya tafsir dan fikih) telah menginspirasikan Amina untuk berpendapat bahwa obyektivitas sebuah metode penafsiran tidak pernah bisa mencapai level yang absolut. Subyektivitas seorang mufassir (baca: laki-laki) selalu ada dan tak jarang lebih dominan di dalam muatan tafsir atau fikihnya.

Diakui atau tidak, fakta membuktikan bahwa kewenangan dalam menafsirkan teks-teks suci pada tataran praksis secara eksklusif dikuasai oleh kaum laki-laki. Maka wajar biala ada semacam absolutisme ijtihad di sini. Secara logis dan naluriah pula, kenyataan ini ikut menginfiltasi sejumlah teks yang sedianya diperuntukkan bagi feminitas wanita dengan susupan-susupan subyektif dari pandangan maskulin si mufassir. Pengalaman laki-laki kemudian dipaksakan untuk memahami kewanitaan. Inilah sedikit dari banyak hal yang ditentang Amina. Baginya, kehangatan dan kelezatan aroma semangkuk sup akan hilang seketika jika muncul tangan usil yang sengaja mencampurnya dengan air sabun berbusa.

Celakanya, metode penafsiran semacam ini sudah terlembagakan selama berabad-abad. Epistemologi yang pada awalnya hanya merupakan sebuah varian dalam memahami agama, karena begitu mengakarnya, kemudian hari malah menjadi (dijadikan) kebenaran yang mutlak, bahkan sering dianggap transenden dengan tingkat-tingkat sakralisasi yang luar biasa.

Pada titik-titik inilah, generasi muslim sekarang yang sebagian besar adalah muqallid�n atau pembebek saja, tidak punya kemampuan yang cukup untuk membedakan antara 'penafsiran' dengan 'yang ditafsiri' itu sendiri. Produk akal manusia hasil kerja metodologi dan epistemologi tertentu disejajarkan dengan teks-teks suci yang sering disebut kalam Ilahi. Adalah sebuah kemustahilan, sampai kapanpun, jika absolutisme ke-Tuhan-an ataupun segala hal yang memancar atau beremanasi dari-Nya disetarakan dengan makhluk dalam pelbagai derajat hirarkinya. Perilaku-perilaku semacam ini dapat saja dikategorikan sebagai kemusyrikan berpikir, atau yang bisa saya sebut sebagai syirik intelektual.

Semua produk pemikiran keislaman yang terbukukan dan dipatenkan hingga kini oleh sebagian orang pada kitab-kitab turats, tak lepas dari bias masculino-centris. Di era di mana kita hidup dalam era keterbukaan dan kesetaraan, upaya-upaya untuk meneruskan tradisi patriarkhi dalam berijtihad masih saja berlangsung. Perjuangan kaum minoritas yang menuntut hak-hak kaum hawa dalam beragama selalu dihadang atas nama Tuhan. Sistem penafsiran dan pemahaman teks-teks keagamaan yang kemudian dikodifikasikan sebagai sistem hukum dan way of life di kalangan umat Islam terasa begitu gentle. Inilah yang sering diistilahkan sebagai fikih dan tafsir maskulin atas agama. Artinya, sudah terjadi semacam operasi kelamin atas ayat-ayat suci.

Patriarkhi Sebagai Warisan Peradaban

Di sini kita akan menengok sejarah dominasi laki-laki dalam lingkup sosio-historis, dan kemiripan budaya berbagai peradaban. Dari sini bisa ditelusuri, sejauh mana peradaban Islam sebagai sebuah produk budaya, mewarisi hal yang sama. Sebagai manusia yang hidup pada abad dua puluh satu, semua orang di berbagai belahan dunia berhak malu. Sebab, nenek-moyang mereka (anchestor) ternyata tidak lebih baik dari pada binatang dalam soal pemuasan nafsu. Banyak praktik-praktik sejarah yang jelas-jelas tidak berpihak dan membela perempuan dalam soal ini. Status perempuan sebagai manusia yang lebih dari sebagai objek pemuasan nafsu seringkali dilucuti dan ditelanjangi.

Berbagai peradaban besar seperti Persia, Eropa, Asia Barat, Athena, Yunani, Romawi Kuno, hingga kerajaan-kerajaan Islam (ingat bahwa istilah hareem sangat identik dengan peradaban Islam) yang selama ini diklaim sebagai peradaban tertinggi, semuanya mengesahkan praktik-praktik poligini. Saya sengaja tidak memakai istilah poligami, sebab istilah poligini lebih mewakili ketertindasan perempuan dibanding poligami yang cakupannya lebih luas dan lebih umum. Di bidang-bidang kehidupan yang lain pun perempuan tidak punya peran yang berarti. Satu-satunya peran perempuan yang sering ditonjolkan secara berlebihan adalah fungsinya sebagai alat reproduksi sekaligus pemuas syahwat semata. Hanya Cleopatra atau Ratu Balqis saja yang bisa dijadikan pengecualian dalam konteks ini. Namun jelas, mereka berdua sama sekali tidak bisa menjadi representasi yang memuaskan tentang bagaimana sesungguhnya martabat dan posisi wanita pada zaman dahulu.

Dominasi laki-laki dalam segala hal yang kita dapati pada peradaban-peradaban tertinggi tersebut menjadi sesuatu yang tak terbantahkan lagi. Budaya ini kemudian menjadi semacam kemiripan yang bisa ditemukan di mana-mana. Kemiripan ini, sebagian besar timbul disebabkan karena adanya semangat untuk mewarisi dan mengimitasi berbagai aspek kebudayaan dari satu peradaban ke peradaban yang lain.

Contoh yang paling nyata adalah jatuhnya Konstantinopel dibawah ekspansi Dinasti 'Utsmani. Saat itu, Sultan Muhammad II (Al-Fatih) begitu terpesona dengan gemerlap kebudayaan Byzantium. Keterpesonaan itu kemudian ditindaklanjuti dengan tetap menjaga dan melestarikan beberapa kebiasaan Kaisar Konstantin. Salah satunya melalui koleksi dayang atau selir dalam paviliun khusus. Dari sini pulalah, istilah hareem menjadi sangat populer.

Contoh kecil ini mampu menjadi refleksi sekaligus bukti bahwa sistem patriarkhi sebagai salah satu aspek budaya sama sekali tidak berakar pada konsep-konsep agama yang dogmatis. Kemiripan-kemiripan yang sudah saya singgung di atas, secara gamblang merupakan hasil dari apa yang sering dinamakan sebagai daya karsa, karya dan cipta manusia sebagai insan yang berpikir dan bertindak. Adalah sebuah kemustahilan jika hal ini dianggap merupakan ajaran Tuhan yang turun dari langit. Dalam hal ini, kita bisa memakai pemahaman terbalik. Logikanya, andai budaya patriarkhi adalah bagian dari transcendental teachings dan merupakan sebuah dogma dalam Islam, maka sejarah seharusnya mencatat lain. Wanita bisa jadi lebih menindas dan dominan ketimbang laki-laki sebelum Islam datang.

Nah, dalam fase yang lebih belakangan, konstruk budaya yang patriarkhi tersebut mempunyai cakupan yang semakin luas. Kejayaan Abassiyah dan Andalusia yang merupakan lahan subur perkembangan ijtihad-ijtihad di berbagai pemikiran keagamaan, tetap saja melanggengkan budaya tersebut. Tokoh-tokoh pemikir besar yang sampai sekarang banyak disebut dan dikutip jasa intelektualnya, jelas-jelas didominasi nama-nama kaum laki-laki. Suara minor (kaum hawa) nyaris tidak terdengar.

Gebrakan Amina Wadud

Dr. Amina Wadud Muhsin, dengan segenap keberaniannya mencoba menggugat dominasi itu. Menggugat bukan berarti mencoba membalikkan keadaan, melainkan hanya usaha mewujudkan kesetaraan dan memosisikan keberpihakan Islam dalam soal gender secara proporsional. "Saya hanya bermaksud membuat interpretasi Alqur�an yang di dalamnya terkandung pengalaman-pengalaman perempuan, tanpa stereotipe yang telah lama dibuatkan oleh kerangka interpretasi kaum laki-laki," tulisanya dalam sebuah artikel.

Prinsip tersebut dijadikan starting point oleh Dr. Amina dalam melakukan berbagai kajian keagamaan dalam kapasitasnya sebagai seorang akademisi. Gebrakan dalam bentuk penyelenggaraan salat Jumat yang kontroversial itu, dalam konteks ini hanya merupakan sebagian kecil dari keseluruhan upaya penggugatan itu.

Secara pribadi, saya sendiri nyaris yakin bahwa kisah Ummu Waraqah merupakan dasar pijakan oleh Dr. Amina dalam gebrakannya. Dalam kitab Bul�ghul Mar�m karya al-H�fidz Ibnu Hajar al-Asqalan� diceritakan bahwa Nabi telah memerintahkan Ummu Waraqah untuk menjadi imam salat bagi penghuni rumahnya. Hadits ini diriwayatkan Abu Dawud, dan Ibnu Khuzaimah menegaskan bahwa statusnya adalah sahih. Dalam bagian lain pada kitab yang sama juga disebutkan soal larangan perempuan menjadi imam salat. Hadis itu diriwayatkan Ibnu Majah dari Jabir. Hanya saja, status hadis kedua ini dinyatakan w�hin atau dla'�f.

Kasus salah Jumat Dr. Amina telah memunculkan guncangan besar dalam jagat keagamaan. Semua orang boleh menganggapnya berlebihan, tapi Amina tetaplah orang dengan pendirian yang kokoh. Ia ingin menunjukkan pada dunia dengan cara menyentaknya, bahwa suara perempuan pun seharusnya didengar dan diperhatikan. Dengan kontroversi dan derasnya respons yang muncul dari kasus tersebut, mungkin dia berharap diskusi-diskusi soal hak-hak kaum perempuan bisa dibahas secara luas dan mendalam oleh para pemikir dan pihak-pihak yang mau membuka mata dan hatinya. Ini bukanlah bid'ah belaka, melainkan sebuah upaya cerdas untuk mengembalikan kesucian agama dari jamahan tangan-tangan yang kurang bertanggung jawab dalam soal agama.

Untuk itu, keberanian Bu Amina semestinya kita apresiasi dengan baik. Sudah saatnya kita mengembalikan Islam sebagai agama pembebas, agama keadilan, dan agama yang menghormati manusia sebagai manusia. []

Versi asli dapat dibaca di:
http://islamlib.com/id/page.php?page=article&id=798

Sabtu, April 09, 2005 | 0 ulasan

Saya terseksa - Rais -- RIMA tidak wajar diubah menjadi radio `potpuri klasik'

Oleh: HATA WAHARI

KUALA LUMPUR 8 April - Menteri Kebudayaan, Kesenian dan Warisan, Datuk Seri Rais Yatim hari ini memberitahu, beliau `amat terseksa' apabila mendengar siaran radio Rentak Irama Melayu Asli (RIMA) dalam bentuk baru.

Malah, katanya, sejak RIMA diubah konsep asalnya dan kini dikenali sebagai Klasik FM, beliau terpaksa menapis dan mengubah siaran apabila radio tersebut menyiarkan lagu-lagu lain.

Bekas Menteri Penerangan yang mengakui peminat setia RIMA itu menyifatkan RIMA sekarang sebagai radio `potpuri klasik' kerana mencampuradukkan lagu Hindustan dan lagu-lagu Inggeris lama.

``Saya tidak faham mengapa konsep asal RIMA ditukar daripada 100 peratus lagu-lagu Melayu asli kepada 70 peratus lagu Melayu asli dan 30 peratus lagi lagu-lagu lama dari pelbagai bahasa.

``Sekiranya Kementerian Penerangan ingin menyiarkan lagu-lagu lama seperti lagu Hindustan, kementerian seharusnya mewujudkan radio lain yang boleh menggunakan konsep lagu klasik.

``Adalah lebih baik sekiranya lagu-lagu klasik bahasa lain ini disiarkan di stesen-stesen radio bahasa tersebut kerana ia lebih sesuai dan praktikal,'' kata Rais kepada Utusan Malaysia hari ini.

Rais memberitahu, sebelum ini beliau mewajibkan pemandunya memasang siaran radio tersebut setiap kali menaiki kereta untuk ke pejabat atau ke mana-mana sahaja.

Malah beliau sentiasa mendengar siaran RIMA setiap kali berada di rumah atau di mana-mana sahaja kawasan yang mendapat siaran radio tersebut.

Malangnya kata Rais, sejak konsep asal RIMA ditukar beberapa minggu lepas, beliau terpaksa menapis dan mengubah siaran kerana `terseksa' mendengar lagu yang disiarkan.

Bagi beliau, katanya, RIMA merupakan siaran radio yang menjadi kebanggaan peminat lagu-lagu Melayu asli.

Rais berkata demikian ketika diminta mengulas desakan beberapa ahli Parlimen yang mewakili Kelab Penyokong Kerajaan Barisan Nasional (BNBBC) mendesak Kementerian Penerangan mengembalikan konsep asal RIMA yang menyiarkan 100 peratus lagu Melayu Asli.

Ahli Parlimen Sri Gading, Datuk Mohamed Aziz yang menjadi jurucakap kumpulan itu berkata, penukaran RIMA kepada Klasik FM dengan format 70 peratus lagu Melayu Asli dan 30 peratus lagu lama pelbagai bahasa hanya merosak dan mencemarkan RIMA.

Malah tegas Mohamed, kesemua ahli Parlimen tidak dapat menerima penjelasan Menteri Penerangan berhubung perkara itu kerana ia bukan realiti sebenar.

Rais memberitahu, ketika sedang asyik mendengar lagu-lagu Melayu asli yang merdu disiarkan oleh radio tersebut, tiba-tiba dipaksa mendengar lagu-lagu Hindustan dan lagu-lagu dari bahasa lain.

Beliau tidak faham kenapa kementerian mengubah konsep RIMA.

Sehubungan itu kata Rais, kementeriannya telah menghantar memorandum mendesak Kementerian Penerangan mengembalikan semula konsep asal RIMA.

``Memorandum itu telah dihantar baru-baru ini kerana kementerian berpendapat konsep asal RIMA harus dikekalkan seperti dulu.

``Kementerian juga akan mengemukakan pendapat ke Kabinet agar konsep asal RIMA dikekalkan sekiranya perkara itu dibangkitkan dalam mesyuarat minggu depan.

``Bagaimanapun perkara ini perlu dibangkitkan sendiri oleh Menteri Penerangan, Datuk Seri Abdul Kadir Sheikh Fadzir kerana bantahan tersebut membabitkan kementeriannya,'' katanya.

Isu RIMA ini timbul apabila Radio dan Televisyen Malaysia (RTM) melancarkan penjenamaan semula stesen radionya dengan menggunakan tema 32 stesen, 1 Suara, Radio RTM.

Majlis pelancaran penjenamaan semula radio yang dilancarkan pada 1 April lepas sejajar dengan sambutan ulang tahun RTM ke-59 dengan temanya, Tetap Unggul.

Sempena penjenamaan itu, semua 32 stesen radio milik kerajaan akan menggunakan nama baru dan ini termasuk RIMA yang ditukar nama kepada Klasik FM.
Sabtu, April 09, 2005 | 0 ulasan

KAPAL MISTERI...Kapal Glenn Brave Heart yang berlabuh kira-kira 500 meter di luar dermaga Pelabuhan Utara, Pelabuhan Klang menimbulkan tanda tanya banyak pihak berikutan beberapa aktiviti mencurigakan dikesan di atas kapal tersebut.
Kapal misteri di Pelabuhan Utara jadi tanda tanya
PELABUHAN KLANG 8 April - Petugas di Pelabuhan Utara di sini tertanya-tanya mengenai kehadiran sebuah kapal misteri yang berlabuh kira-kira 500 meter dari dermaga pelabuhan itu sejak Julai lalu.
Lebih mencurigakan, dakwa mereka, terdapat aktiviti ketenteraan yang dilakukan di atas kapal tersebut setiap pagi yang melibatkan kira-kira 25 anggota tentera berpakaian komando yang dilengkapi dengan raifal M-16.
Antara aktiviti tersebut ialah berkawat setiap pagi dan beberapa latihan ketenteraan ala komando dari semasa ke semasa, seolah-olah mereka sedang bersiap sedia untuk melakukan suatu tugasan khas.
Menurut seorang saksi, anggota komando Gurkha itu berpakaian seragam warna coklat perang, beret warna merah yang tertulis Dare To Die dan terdapat bendera empat negara Malaysia, Singapura, Indonesia dan Brunei pada lengan kanan uniform mereka.
Dakwanya, kapal itu dikatakan mempunyai bahagian buritannya yang boleh dibuka untuk menjadi pelantar dan mempunyai kira-kira 20 petugas awam, dipercayai berbangsa Nepal dan Myanmar.
Selain itu, kapal tersebut juga dilihat membawa sebuah helikopter sering meninggalkan kapal itu untuk ke satu destinasi yang tidak diketahui dan akan kembali mendarat di situ.
``Malah, helikopter itu juga pernah dilihat membuat penerbangan malam,'' katanya.
Tinjauan Utusan Malaysia mendapati, kapal itu dicat dengan warna kelabu iaitu warna universal bagi kapal tentera laut dan tertera perkataan Glenn Brave Heart dengan nombor kapal L 1946 pada badannya.
Bagaimanapun, pemeriksaan lanjut dengan sumber perkapalan mendapati, kapal tersebut didaftarkan di Panama sebagai sebuah kapal dagang tetapi nombor pada kapal itu adalah milik sebuah kapal tentera laut sebuah negara.
Pemeriksaan itu juga mendapati kapal tersebut mematikan Sistem Pengenalan Automatiknya (AIS) iaitu salah satu keperluan yang mesti dipatuhi oleh semua kapal dagang setiap masa.
AIS yang menggunakan frekuensi radio akan membolehkan kedudukan sebenar kapal itu dikesan oleh pihak berkuasa dan hanya kapal perang sahaja tidak memasang sistem itu.
Menurut sumber Northport, pihaknya tidak boleh mengambil tindakan terhadap kapal tersebut kerana ia tidak berlabuh di dermaga.
``Ia berada di luar kawasan kita dan hanya pihak berkuasa negara seperti polis dan tentera laut boleh membuat pemeriksaan lanjut terhadap kapal tersebut,'' katanya.
Kementerian Pertahanan ketika dihubungi berkata, pihaknya sedang menyiasat kehadiran kapal itu dan belum dapat memberi jawapan.
Sabtu, April 09, 2005 | 0 ulasan

Written By Syafrein Effendiuz on 8/04/05 | Jumaat, April 08, 2005


Kematangan yang ditunjukkan Siti pada aspek komunikasi menyebabkan keseluruhan persembahannya pada malam itu melengkapkan misinya.
Pasaran global - Siti sudah bersedia
Oleh SAHARUDIN MUSTHAFA (Yang membuat liputan konsert solo Siti di Royal Albert Hall, London, baru-baru ini)
JARANG benar artis Malaysia bercita-cita mahu mengadakan persembahan di Royal Albert Hall, London.
Barangkali, sebilangan besar daripada mereka merasakan sukar untuk berbuat demikian di pentas antarabangsa.
Tapi hari ini penyanyi nombor satu negara, Siti Nurhaliza sudah membuka ruang kepada penyanyi-penyanyi Malaysia yang lain untuk menuruti langkahnya pada masa depan.
Siti memahat nama yang sangat cemerlang di mata pengurusan dewan itu sehingga diundang beraksi sekali lagi.
Mengadakan persembahan di dewan itu merupakan cita-cita Siti sejak dari dulu lagi. Dan anak seni berusia 26 tahun itu tidak lagi bermimpi apabila pada 1 April lalu cita-cita dan impiannya itu menjadi kenyataan.
Pada persembahan solo di dewan berusia 134 tahun itu, Siti memperlihatkan kematangannya pada segenap aspek termasuk vokal bertenaga dan kematangan skil komunikasinya.
Lebih istimewa lagi, pada persembahan solonya itu Siti tidak sekadar berbahasa Malaysia, sebaliknya, dia menyahut cabaran bercakap dalam bahasa Inggeris dengan baik sekali.
Itulah hasilnya bagi Siti yang sangat konsisten dalam kerjaya seninya.
Setiap inci kelemahannya diperbaiki dari semasa ke semasa dan Siti juga telah bekerja keras merealisasikan hasratnya.
Yang penting, Siti mendapat sokongan bukan sahaja daripada peminat-peminatnya, sebaliknya, bersama-sama Siti ke kota metropolitan itu ialah rombongan tenaga kerja yang hebat dan mereka yang mempunyai reputasi cemerlang dalam dunia hiburan.
Hasilnya, selepas susah payah meyakinkan pihak pengurusan Royal Albert Hall, dia akhirnya memijakkan kaki dan menjadi artis Malaysia pertama mengadakan konsert solo di dewan itu.
``Saya mahu anda semua tahu bukan mudah untuk artis seperti saya mengadakan persembahan di sini dan sebetulnya pada ketika ini saya sangat gementar,'' katanya dalam bahasa Inggeris selepas menyampaikan lagu Dialah Di Hati, Ku Milikmu dan Cinta Tak Berganti secara medley sebagai pembukaan konsertnya.
Prestij
Dewan berprestij itu ditawan Siti dengan matlamat untuk memperkenalkan muzik Malaysia di peringkat global.
Dan Siti bertuah kerana dia berjaya meletakkan namanya sebaris dengan penghibur terbaik.
Konsert yang berlangsung lebih dua jam itu memperlihatkan kemampuan lagu-lagu Melayu menguasai pasaran global.
Masakan tidak! Suara merdu Siti menyampaikan lebih 30 buah lagu pada malam bersejarah itu turut diiringi sekumpulan muzik Orkestra Simfoni London (LSO) iaitu suatu perkara yang jarang-jarang dilakukan oleh pemuzik berkenaan.
Pastinya juga ini akan menjadi sejarah yang sukar dilupakan dalam sejarah industri muzik tanah air.
Jika selama ini kita lebih banyak mendengar lagu-lagu Melayu dimainkan oleh bangsa sendiri, kelainan di Royal Albert Hall ialah irama Melayu turut dimainkan oleh pemuzik berbangsa Inggeris.
Barangkali, pemuzik-pemuzik LSO juga sudah tentu teruja apabila mendengar keindahan muzik Melayu yang disusun semula muziknya oleh Pengarah Muzik terkenal tanah air, Roslan Aziz.
Sentuhan Roslan juga sebetulnya masih berbisa dan dia memberikan hasil yang sangat luar biasa sehingga hasil susunan muzik bagi kesemua lagu terutama lagu-lagu Melayu nyanyian Siti bagaikan lagu-lagu baru penyanyi itu.
Selain LSO, persembahan Siti turut diiringi sekumpulan pemuzik Malaysia dan diiringi oleh konduktor terkenal Indonesia, Erwin Gutawa.
Kematangan yang ditunjukkan Siti pada aspek komunikasi menyebabkan keseluruhan persembahannya pada malam itu melengkapkan misinya.
Pada malam itu juga, daripada 30 buah lagu Melayu hanya sebuah lagu Inggeris iaitu Get Here menjadi pilihan penyanyi yang turut ditabalkan sebagai Bintang Paling Popular pada majlis Anugerah Bintang Popular, Ahad lalu.
Antara lagu berentak pop yang digubah semula oleh Roslan ialah Debaran Cinta, Bisikan Asmara, Seindah Biasa, Percayalah, Dialah Di Hati, Ku Milikmu dan Cinta Tak Berganti.
Sementara lagu-lagu tradisional yang menjadi pilihan tempoh hari pula ialah Nirmala, Cindai, Zapin Budi, Joget Pahang, Joget Berhibur, Joget Kasih Tak Sudah, Ya Maulai, Mahligai Permata dan lain-lain.
``Semenjak kecil lagi, saya didedahkan dengan lagu-lagu tradisional kerana ibu dan ayah saya begitu cintakan kesenian itu dan di dewan hebat ini saya mahu berkongsi keindahan lagu-lagu itu dengan anda semua,'' ujar Siti sebelum menyampaikan seleksi lagu-lagu tradisional itu.
Di dewan itu, Siti juga memperlihatkan keberaniannya mempersembahkan tarian yang berbeza daripada penampilannya sebelum ini.
Barangkali, Siti sangat realistik bahawa elemen-elemen berani dan moden, penting dalam usahanya mengetengahkan namanya di peringkat global.
Biarpun begitu, itu tidak bermakna Siti lupa dengan pendiriannya untuk mengekalkan budaya wanita Timur.
Empat persalinan yang membaluti tubuhnya sarat dengan elemen-elemen kesopanan.
Kemeriahan konsert juga diteruskan apabila khalayak yang terdiri daripada 80 peratus rakyat Malaysia dan selebihnya penonton asing, bangun sambil menari ketika Lagu Rindu didendangkan Siti.
Kepuasan
``Saya sangat senang hati melihat anda semua terhibur selain menghayati setiap lagu yang saya nyanyikan. Semua ini memberi kepuasan kepada saya,'' kata Siti merakamkan penghargaannya.
Kejayaan Siti untuk menembusi peringkat global bermula dengan konsert di Royal Albert Hall.
Selepas ini, Siti berikrar untuk bekerja lebih keras untuk memastikan dia lebih yakin untuk menembusi pasaran global.
``Insya-Allah saya sudah bersedia untuk menembusi pasaran global. Maklum balas yang diterima di Royal Albert Hall memberi motivasi kepada saya untuk membuktikan muzik Malaysia mampu mendekati bangsa asing.
``Apa yang menggembirakan saya juga ialah pertaruhan saya di Royal Albert Hall tidak sia-sia dan saya mahu seluruh rakyat Malaysia berkongsi kebanggaan ini,'' kata Siti lagi.
Sebaliknya, apa yang Siti perlu tahu ialah dia hanya memerlukan keyakinan diri yang teguh untuk membawanya ke mercu paling tinggi dalam karier seninya.
Jumaat, April 08, 2005 | 0 ulasan

Agenda Amina Wadud persenda hukum Islam

Artikel Oleh Ghafani Awang Teh

DALAM sejarah moden Islam, kita melihat muncul pelbagai nama yang menimbulkan kontroversi seperti Mirza Ghulan Ahmad mendakwa ia sebagai Rasul Allah terakhir. Serpihan pengikut Mirza telah mewujudkan ajaran Qadiyani yang memfatwakan sebagai agama baru.

Kemunculan Mirza di Pakistan mendapat sokongan kuat penjajah British ketika menjajah Pakistan dan India. Kemudian muncul pula Salman Rashdie yang mendakwa al-Quran sebagai ayat syaitan dan diberi perlindungan hebat oleh masyarakat Barat.

Di Bangladesh pernah muncul Taslima Nasreen yang menulis novel berasaskan mencaci al-Quran. Di negara kita sendiri pernah wujud sekelompok umat Islam tidak mengaku Sunnah Rasulullah dan menerbitkan pula kitab BACAAN.

Persoalan besar timbul ialah apakah kontroversi yang dikeluarkan oleh orang Islam jahil silih berganti itu menjadi agenda pihak-pihak tertentu atau komplot untuk menghakis peranan ulama dan fuqaha dalam menjaga kesucian dan kekuatan nilai ajaran Islam?

Pada 18 Mac lalu, umat Islam terkejut dengan laporan berita luar negara yang menyebutkan seorang wanita menjadi imam dan membaca khutbah sembahyang Jumaat yang diadakan di sebuah gereja di Manhattan New York Amerika Syarikat.

Wanita yang menjadi imam itu ialah Amina Wadud (gambar) seorang profesor dalam bidang pengajian Islam di Universiti Commonwealth Virginia Amerika Syarikat. Beliau seorang ibu tunggal dan mempunyai lima anak.

Tindakan kontroversi Amina Wadud mengenai amalan ajaran Islam bukanlah perkara pelik baginya. Beliau pernah menjadi pensyarah di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia dari 1989-1992 tetapi perkhidmatannya tidak dilanjutkan kerana pandangannya selalu kontroversi.

Dalam satu Persidangan Perundingan Kepemimpinan Islam Peringkat Antarabangsa Berhubung HIV/Aids di Kuala Lumpur pada 20 Mei 2003, beliau mencaci al-Quran dan Sunnah kerana mendakwa ajarannya berkaitan pendidikan seks menyebabkan HIV/Aids merebak.

Isu utama dalam tindak tanduk terbaru Amina Wadud ialah menjadi imam sembahyang Jumaat, membaca khutbah dan setiap saf-saf sembahyang Jumaat itu bercampur aduk lelaki dan wanita.

Tindakan Amina Wadud menjadi wanita Islam pertama di dunia menjadi imam sembahyang Jumaat dan membaca khutbah menerima kecaman ulama di seluruh dunia, antaranya Syeikh Yusuf al-Qardhawi.

Menurut Syeikh Yusuf al-Qardhawi, fuqaha bersependapat wanita diharamkan menjadi imam sembahyang Jumaat dan membaca khutbah. Pendapat ini berdasarkan pengajaran dan bukan berdasarkan adat sesuatu kaum seperti mana yang didakwa, ketika memberi ulasan lanjut kepada agensi berita Islam Online tentang wanita diharamkan menjadi imam sembahyang kepada makmum lelaki ialah:

Tidak pernah terjadi dalam sejarah Islam seorang wanita menjadi imam solat Jumaat dan membaca khutbah;

Tidak ada seorang Fuqaha pun bersetuju membenarkan wanita menjadi imam solat Jumaat dan membaca khutbahnya;

Sembahyang dalam Islam membabitkan perbuatan pelbagai pergerakan zahir dan batin. Ia tidak mengandungi semata-mata upacara keagamaan serta tidak bercampur aduk antara lelaki dan wanita. Ibadah sembahyang dalam Islam memerlukan tumpuan penuh minda, perasaan dan penyerahan hati khusyuk kepada Allah swt.

Islam menggariskan beberapa peraturan untuk menentukan umatnya beribadah kepada Allah swt secara tertib dan beradab bagi mencapai kekhusyukan dalam menunaikan ibadah kepada Allah.

Selari dengan kehebatan ibadah sembahyang, maka Islam menetapkan beberapa garis panduan dalam melaksanakannya.

Dalam peraturan menunaikan sembahyang berjemaah lelaki dan perempuan Rasulullah bersabda: "Sebaik-baik saf bagi lelaki ialah saf yang pertama dan seburuk-buruknya saf yang terakhir manakala sebaik-baik saf bagi wanita ialah saf yang paling belakang dan seburuk-buruknya adalah saf yang pertama." – (Riwayat: Muslim).

Hadis ini adalah hadis sahih. Ini adalah peraturan dan disiplin sembahyang berjemaah dalam beribadah kepada Allah.

Islam membenarkan wanita menjadi imam kepada makmum wanita saja. Beberapa hadis yang diriwayatkan oleh al-Baihaqi dan Darqatani menyatakan Aisyah dan Ummu Salamah (isteri-isteri Rasulullah) menjadi imam kepada jemaah wanita saja.

Tempat duduk bagi imam wanita pula adalah dalam saf yang pertama sebaris dengan makmum, tidak terkedepan seperti mana peraturan kedudukan imam lelaki. Tidak ada hadis yang menyebut langsung mengenai wanita boleh menjadi imam sembahyang Jumaat dan membaca khutbah.

Islam memberi persamaan hak berdasarkan keadilan kepada lelaki dan perempuan. Peraturan pengasingan lelaki dengan wanita dalam ibadah sembahyang menunjukkan Islam adalah agama yang tersusun dan bersistem. Ia sebenarnya memberi kebaikan dan kesejahteraan kepada semua pihak. Mereka menunaikan sembahyang untuk mencapai kekhusyukan sepenuh dan diredai Allah swt. Allah swt menyebut dalam al-Quran bahawa orang Islam yang berjaya ialah mereka yang khusyuk dalam sembahyang (Al-Mukminum:1) dan orang yang lalai dalam sembahyang adalah orang yang kerugian besar. – (al-Maaun: 4).

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim pula menyebut kehebatan dan kecemerlangan sembahyang akan menentukan seseorang itu ahli syurga atau neraka. Ternyata bahawa ibadah sembahyang adalah satu ibadah yang paling hebat dan memberi nikmat besar kepada individu yang mencapai kekhusyukan dalam sembahyang. Ketinggian martabat dan hakikat sembahyang dalam pembentukan peribadi umatnya amat nyata apabila Allah swt menyerah sendiri kepada Rasulullah saw mengenai perintah melaksanakan ibadah sembahyang semasa peristiwa Israk-Mikraj.

Tindakan kontroversi seorang wanita menjadi imam sembahyang Jumaat dan membaca khutbah jelas sekali tidak mengambil kira ketinggian martabat dan kehebatan hakikat sembahyang itu. Oleh itu tindakan tersebut jelas dilihat sebagai tindakan wanita untuk memperjuangkan hak asasi wanita sebagai:

Memperjuangkan hak sama-rata lelaki dan perempuan seperti mana yang diamalkan dalam kebebasan pergaulan lelaki dan perempuan seperti mana yang terdapat dalam upacara sembahyang agama lain.

Berusaha melanggar disiplin ilmu yang dipegang oleh ulama dan fuqaha yang menjadi benteng kekuatan pegangan nilai umat Islam. Jika usaha ini berjaya maka peranan ulama dan fuqaha dalam mempertahankan nilai Islam akan terhakis.

Dengar datangnya sesuatu peristiwa baru, umat Islam hendaklah berfikir secara terbuka sebelum menerimanya. Ia juga hendaklah dinilai dan diselidiki dengan ilmu dan panduan yang jelas sebelum mengikutinya.

Firman Allah swt di dalam surah al-Hujuraat ayat 6 yang bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang telah kamu lakukan". – Rencana sumbangan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim). Kiriman Zil Kamal zilkamal@gmail.com

Jumaat, April 08, 2005 | 0 ulasan

Siti mahu fasih bahasa Inggeris
Oleh Nurulhisham Abdul Latiff
KEYAKINAN diri! Itulah perkara yang paling berharga buat karier Bintang Paling Popular, Anugerah Bintang Popular Berita Harian (ABPBH) 2004, Siti Nurhaliza ketika mengulas pengalamannya sepanjang menjayakan konsert solonya di Royal Albert Hall, London 1 April lalu.
Selama ini, penyanyi berkenaan mengaku, dia memiliki semua itu dalam dirinya, namun dia tidak berani dan segan untuk meluahkan segala-galanya. Namun, dengan sokongan mereka yang banyak membantunya di sana, termasuk Mahadzir Lokman, dia berjaya menggunakan keyakinan itu sebaiknya.

Antara lain, Mahadzir banyak membantu Siti mempelajari cara berkomunikasi dengan baik bersama penonton ketika berada di pentas. Malah, ‘kelas’ komunikasi bahasa Inggeris (BI) yang dipelajarinya bersama Mahadzir selama dua minggu dengan tiga kali seminggu, dilihatnya, serta pemerhati hiburan, sebagai meninggalkan kesan cukup mendalam dalam diri artis terbabit.

Lalu, dia tidak teragak-agak untuk terus menyambung pembelajarannya demi menguasai bahasa antarabangsa itu.

“Siti faham, abang Mahadzir sudah tentunya sibuk dengan jadual kerjanya juga. Jadi, Siti tidak pasti akan dapat belajar daripada beliau lagi selepas ini. Bagaimanapun, Siti ingin terus belajar dalam memantapkan komunikasi Siti. Kerana itu, Siti mempunyai guru BI sendiri. Sudah tiga bulan Siti belajar daripada guru BI itu. “Maaf, Siti tidak dapat beritahu namanya kepada wartawan. Atas permintaannya, dia tidak mahu publisiti. Namun, apa yang Siti boleh beritahu, guru BI Siti itu ialah wanita India. Siti akan terus menggunakan khidmatnya hinggalah Siti benar-benar fasih BI,” kata penyanyi berusia 26 tahun itu yang turut mempertahankan trofi Penyanyi Wanita Popular buat kali kelapan termasuk dalam edisi ABPBH kali ini.

Selain itu, Siti berkata, tiada apa-apa perubahan yang dirasainya sekembali dari London. Tegas Siti, peribadinya masih seperti dulu biarpun hakikatnya dia sudah melakar sejarah tersendiri menjadi penyanyi Malaysia pertama yang mengadakan konsert solo di dewan berprestij itu.

“Cuma, Siti ingin bawa perubahan pada kerjaya Siti. Siti ingin kekalkan kualiti persembahan Siti selepas ini, sebagaimana Siti lakukan di London. Kerana itu juga Siti perlukan sokongan dan kerjasama baik semua pihak, sebagaimana kerjasama Siti Nurhaliza Productions (SNP) dengan Palace of the Golden Horses ini,” katanya.

Siti berkata demikian ketika ditemui wartawan pada sidang media mengumumkan persembahannya, An Evening With Siti Nurhaliza, di Palace of the Golden Horses, sehari selepas kepulangannya ke tanah air.

Persembahan makan malam di hotel itu akan berlangsung 20 April ini, bermula jam 8 malam. Tiket berharga RM500, RM300 dan RM250 seorang sudah mula dijual dan pada hari sidang media itu. Pihak hotel sudah menerima tempahan kira-kira 40 meja, daripada 95 meja yang disediakan persembahan eksklusif itu.

Kira-kira 30 peratus kutipan yang dibuat daripada majlis anjuran bersama pihak hotel berkenaan bersama SNP itu akan disalurkan kepada Persatuan Kebajikan Anak Pesakit HIV/Aids Nurul Iman Malaysia (Pernim).

Kata Siti, persembahannya nanti berbeza dengan apa yang dibuat di Royal Albert Hall. Selain berkonsep akustik, Siti yang diiringi tujuh pemuzik akan mengadakan persembahan di pentas bergerak yang diletakkan di tengah dewan.

“Kami juga bukan secara suka-suka meletakkan harga mahal untuk persembahan ini. An Evening with Siti Nurhaliza bukan acara biasa. Persembahan ini berbentuk eksklusif dan kami bakal memberikan sesuatu yang terbaik buat penonton. Banyak tenaga kami curahkan bagi menjayakan acara ini yang dirancang sejak dua bulan lalu,” katanya.

Siti juga menegaskan, SNP kini sering mengadakan projek usaha sama bersama pihak lain atas tujuan memajukan lagi perniagaan mereka. Di samping itu, pihaknya juga dapat bertukar-tukar idea serta mempelajari sesuatu yang baru daripada orang lain.

“Apabila SNP mengadakan kerjasama seperti ini, kami mendapat banyak kelebihannya. Atas dasar perniagaan juga, masing-masing mendapat pulangan setimpal dan keuntungan turut dikongsi bersama,” jelas Siti yang sebelum itu memberitahu, persembahan kali ini bukan persembahan sempena Minggu Setiausaha sebagaimana biasa diadakannya sebelum ini.

Untuk persembahan itu, Siti bakal mendendangkan lapan lagu yang sesuai dengan mood acara berkenaan. Katanya, lagu yang dipilih adalah sepadan suasana romantik majlis itu. Selain lagu Melayu, Siti akan juga mendendangkan beberapa lagu Inggeris.

Paling istimewa, Siti akan mempersembahkan hidang pemanis mulut kegemarannya pada malam berkenaan.

Difahamkan, setiap kali bertandang ke hotel itu, Siti akan menikmati hidangan yang diperbuat daripada pisang dan kacang merah yang dibungkus dengan kafaifi serta dihidang bersama ais krim.
Jumaat, April 08, 2005 | 0 ulasan

Jawi sedia jadi orang tengah antara Nasha dengan bapa
Oleh Norhafzan Jaafar
KUALA LUMPUR: Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (Jawi) sedia menjadi orang tengah bagi menyelesaikan kes saman yang dikemukakan terhadap Nasha Aziz, oleh bapa kandungnya, Abdul Aziz Mohamed Ali.
Pengarah Jawi, Che Mat Che Ali, berkata kedua-dua pihak boleh mendapatkan khidmat nasihat serta kaunseling daripada Bahagian Undang-undang Syariah Jawi bagi menyelesaikan pertikaian dua beranak itu.
“Kedua-duanya boleh datang berjumpa pegawai bahagian berkenaan yang dapat membantu bagi menyelesaikan krisis berkenaan.

“Mereka juga boleh mendapatkan khidmat melalui Pusat Pembangunan Keluarga Islam yang terletak di Masjid Amru Ibnu Al-Ass, Bandar Baru Sentul,” katanya di pejabatnya di sini, semalam.

Pada 31 Mac lalu, Abdul Aziz, 57, memfailkan saman terhadap Nasha di Pejabat Pendaftar Mahkamah Tinggi Sivil di Wisma Denmark, berhubung kenyataan yang didakwanya memfitnah kerana membawa maksud dia sudah meninggal dunia.

Peniaga yang juga guru silat itu mendakwa perkataan fitnah yang dinyatakan Nasha diterbitkan dalam akhbar Mingguan Malaysia menerusi artikel bertajuk ‘Jangan tanya hal peribadi’ keluaran 24 Oktober tahun lalu, juga bermaksud beliau bukan ayah kandung artis itu.

Che Mat berkata, krisis antara Nasha dengan bapanya itu bukan masalah besar kerana ia hanya membabitkan hal ehwal kekeluargaan yang boleh diselesaikan secara perbincangan keluarga.

“Mungkin ia hanya berpunca daripada salah faham dan pastinya ada jalan lain yang boleh menyelesaikan perkara itu selain tindakan mahkamah,” katanya sambil berharap agar pihak terbabit dapat menyelesaikan perkara itu di luar mahkamah.

Beliau berkata, isu saman menyaman membabitkan hal ehwal keluarga tidak sepatutnya berlaku dalam masyarakat Islam.

Katanya, masyarakat Islam boleh merujuk kepada Jabatan Agama Islam negeri masing-masing sekiranya berhadapan dengan masalah keluarga, bukannya membawa perkara itu ke mahkamah.
Jumaat, April 08, 2005 | 0 ulasan

Kiriman Artikel: Bedakan antara Agama dan Pemikiran Keagamaan!

Written By Syafrein Effendiuz on 7/04/05 | Khamis, April 07, 2005

Berikut kiriman berita dari teman Anda yang beralamat di: dompas@gmail.com
-------------------------------------
IslamLib.com, Senin, 30 Agustus 2004

Prof. Dr. M. Amin Abdullah:
Bedakan antara Agama dan Pemikiran Keagamaan!

Perbedaan pandangan dalam soal-soal keagamaan tidak mesti divonis secara hitam-putih. Keragaman pandangan wacana keagamaan juga tidak mengandaikan salah satu pandangan mesti berada di jalur sesat, alias keluar dari pakem agama. Sebab, tak jarang persoalannya masih berada pada bentang horison pemikiran keagamaan yang amat luas. Demikian hasil perbincangan Ulil Abshar-Abdalla dari Jaringan Islam Liberal (JIL) dengan Prof. Dr. M. Amin Abdullah, Rektor UIN Yogyakarta. Perbincangan yang didedikasikan untuk mengapresiasi kunjungan pemikir Islam asal Mesir, Prof. Dr. Nasr Hamid Abu Zayd, yang kini sedang berkunjung di Indonesia, itu berlangsung Kamis (26/08/2004). Berikut petikannya:

ULIL ABSHAR-ABDALLA (UAA): Pak Amin, Anda tentu mengenal Nasr Hamid Abu Zayd sebagai seorang pemikir terkemuka di dunia Islam saat ini. Bagaimana kisah perkenalan Anda dengan beliau?

M. AMIN ABDULLAH (MAA): Perkenalan saya dimulai saat mengajar di pascasarjana IAIN Yogyakarta tahun 1994, melalui bacaan terhadap buku-bukunya. Uniknya, buku Abu Zayd justru saya temukan saat saya berkunjung ke Paris. Saya hanya bertemu bukunya di sana, bukan orangnya. Ketika itu, saya menemukan buku dengan judul yang membuat saya tertarik, seperti Naqd al-Khit�b al-D�n� (Kritik Wacana Agama), Naqd al-Nash (Kritik Teks), dan lain-lain. Buku itu saya bawa ke tanah air, lalu saya telaah. Ternyata isinya memang bagus dan sesuai dengan perkembangan studi Islam kontemporer. Saya kira, tema seperti Naqd al-Khit�b al-D�n� merupakan tema yang cocok untuk dibahas di lingkungan IAIN atau PTAI (Perguruan Tinggi Agama Islam).

UAA: Sebagai Rektor UIN Yogyakarta, apakah Anda telah mengadopsi sejumlah pendekatan yang digunakan Abu Zayd, khususnya di lingkungan akademik UIN?

MAA: Kalau melihat sebagian corak tesis atau skripsi mahasiswa, kita akan dapat menemukan tema-tema yang mengarah ke situ. Jadi di UIN Yogya, tema-tema seperti itu sudah dibahas cukup luas. Kalau IAIN lain di Indonesia saya tidak tahu. Tapi paling tidak, di Yogya ada komunitas yang menekuni karena memang cocok untuk lingkungan akademik.

UAA: Abu Zayd sering mengatakan bahwa Alquran pada batas tertentu bisa dikatakan sebagai �produk budaya� (munt�j tsaq�f�). Tapi sekaligus, dia juga dapat disebut �produsen budaya� (muntij tsaq�f�). Komentar Anda?

MAA: Posisi Alquran sebagai munt�j tsaq�f� dan muntij tsaq�f� itu sudah barang tentu. Yang namanya kitab suci, selalu bisa menggerakkan orang dan masyarakat. Kita bisa melihat bagaimana budaya Arab bisa bergerak dari abad VII sampai abad XI. Itu kan luar biasa! Jadi, dia ikut memproduksi budaya baru. Hanya dalam perjalanan sejarah, setelah abad XIII, Abad Pertengahan, khususnya setelah Amerika ditemukan oleh Columbus, dan perkembangan ilmu kealaman (natural science) yang luar biasa pada abad 16-17, sudah terjadi pergeseran (peradaban) lagi. Tapi, statemen bahwa Alquran juga ikut membentuk budaya itu memang benar.

UAA: Alquran berperan dalam mengubah atau mentransformasikan peradaban. Lantas bagaimana pula hubungan antara Alqur�an dan sejarah, khususnya konteks sosial di sekitarnya?

MAA: Dalam ilmu Alquran klasik, kita mengenal istilah asb�bunnuz�l (konteks atau sebab-sebab turun ayat Alquran, Red). Sebab-sebab turunnya ayat, menurut pendekatan historis kontemporer jelas sekali terkait dengan isu-isu yang berkembang dalam masyarakat. Jadi sebetulnya Alquran memang tidak bisa terlepas dari kesejarahan, dari aspek historisitas atau t�r�khiyyah-nya. Jika kita lihat kasus Umi Maktum, misalnya, tampak jelas bahwa ada dimensi historisitas dalam Alquran.

UAA: Kita mengimani bahwa Alquran itu firman Tuhan yang konon �datang dari langit�. Nah, bagaimana firman itu bisa dipengaruhi konteks historis yang di bumi ini; dan apakah dengan begitu akan menurunkan martabatnya yang azali dan transendental itu?

MAA: Cara melihat semacam itu, sebetulnya kalau dibagi menurut klasifikasi pendekatan sejarah, kelihatan sudah ada pada periode klasik Islam. Tapi yang menjadi masalah menurut Abu Zayd sebetulnya bagaimana tafsiran terhadap teks kitab suci itu sendiri. Yang menjadi konsen Abu Zayd adalah penafsiran terhadap teks kitab suci (Alquran) itu dari satu fase ke fase lain yang berubah-ubah. Nah, sebetulnya yang lebih menarik adalah dimensi historisitas penafsiran itu sendiri.

UAA: Abu Zayd sering dikaitkan dengan praktik hermeneutika. Dia dianggap mempraktikkan suatu pendekatan yang mungkin ilhamnya dari Barat terhadap kitab suci. Komentar Anda?

MAA: Sebagian orang mungkin bisa memandang dengan perspektif seperti itu. Tapi perspektif lain juga tidak bisa dicegah. Kalau (praktik hermeneutika) dikaitkan dengan tradisi Barat, kelihatannya Islam kok tidak punya tradisi seperti itu. Padahal tradisi Islam sebetulnya kaya sekali dengan apa yang disebut hermeneutika atau aspek al-qir�ah al-muntijah (bacaan produktif) terhadap kitab suci. Tapi memang, kalau dikait-kaitkan dengan tradisi hermeneutika Barat, saya kita memang agak berbeda. Ayat Alquran yang menyebut �wa-fauqa kulli dzi �ilmin �alim� tegas-tegas merupakan embrio hermeneutika.

UAA: Anda menyebut istilah al-qir�ah al-muntijah atau pembacaan yang produktif atas kitab suci. Anda bisa jelaskan lebih lanjut?

MAA: Istilah al-qir�ah al-muntijah akan jelas posisinya ketika berhadapan atau berdialektika dengan al-qir�ah al-mutakarrirah (membaca tur�ts, atau warisan masa lampau dengan cara mengulang-ulang; cara mutakarrirah atau repetitif). Kedua istilah ini memang dari bahasa Arab, tapi sebetulnya bisa kita cermati dalam budaya kita masing-masing. Bacaan yang mutakarrirah itu, kalau kita baca dari buku Abu Zayd atau pemikir-pemikir kontemporer lain, adalah telaah atau bacaan yang agak kehilangan dimensi historisitas pemahaman atas teks itu sendiri. Yang dimaksud dengan historisitas adalah adanya dimensi perubahan (sosial-politik-ekonomi-budaya) dalam sebuah masyarakat.

Kalau kita menggunakan paradigma Alfin Tofler, mirip seperti pergantian era dari agraris, industri, dan informasi. Dalam peralihan-peralihan itu terjadi proses change atau perubahan. Aspek-aspek perubahan itu turut diperhatikan dalam penelaahan terhadap kitab suci. Nah, al-qir�ah al-muntijah adalah membaca dengan mempertimbangkan pemehaman seseorang atau kelompok terhadap perubahan-perubahan sejarah itu. Yang dimaksud sebetulnya adalah sesederhana itu. Intinya, pembacaan yang produktif akan selalu mempertimbangkan aspek historisitas (t�rikh�yyah), baik dari sisi sosial, budaya, ekonomi, maupun politik.

UAA: Bagaimana bentuk al-qir�ah al-mutakarrirah atau pembacaan yang repetitif?

MAA: Pembacaan yang repetitif adalah bacaan yang dilakukan dengan (sekedar) mengulang-ulang masa lampau atau the golden age of Islam. Masa keemasan itu lalu diidealisasi sedemikian rupa, untuk kemudian dibaca kembali persis seperti itu adanya, untuk diterapkan di era sekarang. Tapi soalnya, kalau bacaan terhadap masa lampau yang diidealisasikan itu difungsikan untuk era sekarang, akan kelihatan sekali kekurang-jelian kita terhadap aspek historisitas tadi.

UAA: Apakah yang disebut al-qir�ah al-muntijah itu bisa disejajarkan dengan isu penafsiran yang kontekstual atas Alquran?

MAA: Ya, mirip-mirip dengan beberapa komponen yang kita sebutkan tadi. Jadi yang diperhitungkan di dalam penelaahan itu adalah aspek sosiologi, sejarah, dan lain-lain. Konteks historis itu menjadi pertimbangan pokok dalam pembacaan.

UAA: Di awal pembicaraan, Anda menyebut Abu Zayd telah melakukan naqd al-khit�b al-d�n� atau kritik atas wacana agama. Kira-kira apa yang dia mau; kok agama dikritik-kritik?

MAA: Agama tidak boleh dikritik, tapi pemikiran keagamaan sah untuk dikritik. Kedua hal itu harus dibedakan. Kalau dalam dunia akademik yang agak kompleks, keduanya harus dibeda-bedakan. Jadi, antara al-d�n (agama) dan al-afk�r al-d�niyyah (pemikiran keagamaan) itu berbeda. Ketika Anda menyebut firman Tuhan, mungkin itu masuk wilayah al-d�n yang absolut, mutlak, tidak boleh diganggu gugat, qath�iy (pasti), dan bagian dari al-tsaw�bit (yang tetap). Tapi ketika rumusan-rumusan keagaman itu disusun oleh ulama, cerdik cendekia, atau organisasi sosial keagamaan manapun, maka secara otomatis itu masuk kategori al-int�j al-tsaq�f� (produk kebudayaan) tadi. Pemikiran keagamaan selalu q�bil li al-niq�sy wa al-taghy�r; bisa dicermati ulang, dipertanyakan, dan jangan-jangan tidak cocok dengan yang diinginkan agama itu sendiri. Jadi itu bagian dari pemikiran keagaman yang kadang susah dibedakan dengan agama itu sendiri.

UAA: Lantas, bagian mana yang dikritik Abu Zayd?

MAA: Menurut bacaan saya, kritiknya lebih kepada yang kedua, yaitu pada aspek pemikiran keagamaan. Kita tahu, kondisi kultural Mesir (negara asal Abu Zayd) itu kan luar biasa unik. Mesir berada pada titik temu antarperadaban: Timur-Tengah, Barat, Afrika, dan Eropa. Karena pertemuan kultur dari berbagai macam peradaban, maka lalu-lintas pemikiran kagamaan Islam di sana luar biasa perkembangannya. Selain luar biasa perkembangannya, juga luar biasa kompleks dan konfliknya. Nah, ketika pelbagai peradaban itu berebut soal mana yang paling otentik, maka terjadilah residu-residu, rigiditas atau kekakuan-kekakuan. Sebetulnya, yang ditajami bahasannya oleh Abu Zayd terletak pada soal itu: pemikiran keagamaan yang kaku dan tidak historis itu tadi.

UAA: Tapi pendapatnya dianggap melenceng dari ortodoksi Islam, lalu dia dikafirkan. Makanya, Abu Zayd sangat gundah dengan soal takf�r (pengkafiran) yang berlawanan dengan etos tafk�r (kreativitas berpikir) dalam dunia Islam. Apa komentar Anda?

MAA: Aktivitas tafk�r (berpikir) itu selalu melalui proses epistemologi atau menapaki tangga nadlariyyat al-`ilm. Makanya, konstruksi ilmu pengetahuan itu kemudian rumit dan kompleks. Yang namanya ilmu itu kan sistematis, teoretis, dan tidak mudah. Sementara teman-teman dialog Abu Zayd inginnya tidak usah yang rumit-rumit, langsung clear-cut, dan jelas-jelas saja. Padahal menurut Abu Zayd, setelah dipikir-pikir persoalannya memang kompleks sekali.

UAA: Abu Zayd menyebut tantangan di dunia Islam saat ini adalah al-tafk�r f� zaman al-takf�r, berpikir dalam era pengkafiran. Kita sedang mengalami abad pengkafiran. Nah, apakah masalah pengkafiran ini merupakan masalah serius di dunia Islam?

MAA: Untuk wilayah-wilayah tertentu, di Timur-Tengah dan di beberapa tempat lain, mungkin ya. Tapi di Asia Tenggara saya kira tidak begitu rigid, meskipun ada satu-dua kasus yang serius. Tapi memang istilah takf�r yang berkembang saat ini bukan takf�r dalam wilayah akidah, tetapi lebih pada wilayah perbedaan epistemologi, perbedaan cara pandang keilmuan. Makanya, mengapa sebagian orang mudah mengarah ke isu takf�r? Ada apa? Padahal, tak jarang persoalannya hanya pada perbedaan pada bahan dan sumber bacaan dan perbedaan dalam melihat persoalan. Yang satu melihat persoalan dari atas, yang satu lagi dari bawah; yang satu dari kanan, yang satu dari kiri. Jadi sebetulnya ini persoalan multiperspektif. Makanya ketika berbeda, masak mesti berimplikasi pada takf�r? Itulah yang dipermasalahkan Abu Zayd sebetulnya. Perbedaan dalam pemikiran kemudian dianggap perbedaan dalam agama.

UAA: Terakhir, bagaimana pengalaman Anda dalam memperkenalkan beberapa pendekatan Abu Zayd kepada mahasiswa muslim di Indonesia, dan bagaimana respon mereka?

MAA: Perasaan saya, ketika saya mengajar di UGM dan UIN, mereka merasa senang. Artinya, mereka merasa mendapatkan sesuatu yang baru. Mungkin karena ada kombinasi pendekatan antara hadl�ratun-nash (peradaban teks) dan hadl�ratul-`ilm (peradaban pengetahuan). Bagian hadl�ratul-`ilm ini terkait sekali dengan soal tafk�r, seperti pendekatan sosiologis, antropologis, dan lain sebagainya. Kemudian ditambah lagi dengan kombinasi hadl�ratul-falsafah (peradaban falsafah). Yang dimaksud hadl�ratul-falsafah di sini adalah akhlak baru yang membebaskan. Jadi kombinasi dari tiga ramuan itu cukup menggairahkan mereka. Makanya, respon mahasiswa tampaknya positif. Hal itu dapat dilihat dari penulisan tesis mereka yang cukup berkembang wilayah penelitiannya. []

Versi asli dapat dibaca di:
http://islamlib.com/id/page.php?page=article&id=651

Khamis, April 07, 2005 | 0 ulasan

Blog Archives